Sukses

Mengapa Orang Sudah Divaksin Bisa Tertular Covid-19? Ini Penjelasan Ahli

Liputan6.com, Jakarta - Kabar tentang mereka yang terpapar covid-19 kendati sudah divaksinasi acap terdengar. Kondisi ini seperti dialami Wakil Ketua Komisi IX DPR RI, Nihayatul Wafiroh yang mengaku positif Covid-19 meski dirinya sudah divaksinasi dua merek sekaligus, yakini vaksin Nusantara dan Sinovac.

Virolog Universitas Udayana, Prof I Gusti Ngurah Kade Mahardika menjelaskan bahwa memang terdapat kemungkinan seorang yang telah divaksin kemudian terinfeksi Covid-19. Pasalnya, menurut Mahardika, vaksin sendiri bersifat mengurangi risiko gejala klinis berat bilamana seseorang terinfeksi Covid-19.

Di samping juga untuk mengurangi risiko sebagai sumber penularan ke orang lain.

"Jadi mengurangi risiko bukan meniadakan risiko ya," kata Mahardika kepada Liputan6.com, Minggu (27/6/2021).

Ia menerangkan, dalam setiap vaksinasi ada yang dikenal sebagai fenomena kegagalan vaksinasi. Hal itu disebabkan banyak faktor, mulai dari vaksinnya itu sendiri, dari pasiennya maupun dari cara atau waktu pemberian.

"Ada banyak sekali komponen, ribuan komponen yang menyebabkan kegagalan vaksinasi. Dari orang bisa saja dia mempunyai faktor genetik yang membuat gejala klinis berat kalau terserang Covid. Ini karena keturunan," jelasnya.

Faktor selanjutnya adalah dari vaksinnya. Mahardika mengatakan, jika vaksin sudah beredar maka dipastikan sudah aman. Namun ia mempersolkan tentang cara vaksin itu dikemas ke dalam botol-botol kecil. Ia melihat dalam pengemasan vaksin dari bulk ke bentuk sekali suntik cenderung rentan gangguan.

"Yang ketiga, dari vaksinnya sendiri bagaimana dengan proses cold chain-nya atau rantai dingin. Ada enggak gangguan dalam rantai dinginnya. Kalau minor mungkin sedikit gangguannya, tapi efeknya mungkin pada satu, dua dosis bisa saja mempunyai efek kehilangan dayanya sebagai vaksin," paparnya.

 

** #IngatPesanIbu 

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

#sudahdivaksintetap3m #vaksinmelindungikitasemua

2 dari 3 halaman

Proses Vaksinasinya

Kemudian dalam proses vaksinasinya. Bisa saja terjadi kerusakan di sana. Mahardika tak menampikan kondisi seperti itu mengingat itu semua dilakukan oleh manusia yang bisa saja terjadi kesalahan.

"Tapi kita lihat data apakah fenomena ini terjadi dalam persentase yang sangat besar. Kalau hanya kecil ya dari segi vaksinologi dianggap normal," ujar Mahardika.

Menurutnya, selama persentase kegagalan vaksin itu di bawah satu persen, maka hal tersebut dianggap wajar.

"Sama dengan gangguan KIPI oleh AstraZeneca itu di Eropa ditengarai terjadi 7 dari 1 juta orang ya. Itu 0,00 sekian persen itu kecil, sehingga kemudian secara ilmiah itu dianggap acceptable," ucap dia.

Kendati begitu, Mahardika justru mengkritisi langkah anggota dewan yang justru menyuntikan dua vaksin sekaligus. Menurutnya hal itu sebuah aksi yang keliru. Pasalnya vaksinasi cukup dilakukan menggunakan satu jenis vaksin.

"Ngapain mereka vaksin Sinovac dicoba vaksin Nusantara lagi? No use-lah vaksin Nusantara enggak ngefek sama sekali," pungkasnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: