Sukses

Soal UMP DKI 2021, Wagub: Belum Ada Pembahasan

Liputan6.com, Jakarta - Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menyatakan, pihaknya belum melakukan pembahasan terkait upah minimum provinsi (UMP) Jakarta 2021. Dia menyatakan belum mengetahui terkait dugaan tidak adanya kenaikan UMP.

"Belum ada pembahasan. Nanti mudah-mudahan dalam waktu dekat akan ada pembahasan," kata Riza di Balaikota, Jakarta Pusat, Kamis (22/10/2020).

Sebelumnya, Ketua Umum DPD Himpunan Pengusaha Pribumi Indonesia (HIPPI) DKI Jakarta Sarman Simanjorang memperkirakan upah minimum provinsi (UMP) di Ibu Kota 2021 tidak naik.

Dia menyatakan, hal tersebut akibat pandemi virus corona atau Covid-19. Bahkan, Bank Dunia telah memprediksi pertumbuhan ekonomi Indonesia 2020 terkontraksi minus 2 persen.

"Dengan data pertumbuhan ekonomi dan inflasi 2020 maka kenaikan UMP 2021 diperkirakan 0 persen," kata Sarman dalam keterangan tertulis, Rabu (21/10/2020).

2 dari 3 halaman

Wajar Tak Naik

Dia mengatakan hal tersebut merupakan suatu hal yang wajar. Sebab banyak dunia usaha yang terdampak Covid-19. UKM banyak yang tutup bahkan pada pekerja terkena PHK dan dirumahkan.

Karena hal itu, Sarman menyatakan dengan kenaikan UMP akan semakin berdampak pada kondisi di dunia usaha.

"Cash flow pengusaha yang semakin mengkhawatirkan, dan akhirnya daya beli masyarakat menurun," ucapnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: