Sukses

Anggota Komisi III DPR Cecar BNPT soal Penusukan Wiranto

Liputan6.com, Jakarta - Komisi III DPR menggelar Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT). Dalam rapat itu, BNPT sempat ditanya mengenai penusukan mantan Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Wiranto.

Pertanyaan itu muncul dari Anggota Komisi III DPR dari Fraksi PDIP Marianus Gea. Dia menanyakan soal kasus penusukan Wiranto di Pandeglang, Banten.

Deputi Bidang Penindakan dan Pembinaan Kemampuan BNPT Irjen Budiono Sandi menjelaskan, pihaknya sudah memberi tahu Densus 88 bahwa ada potensi terorisme di Pandeglang.

"Kami sampaikan bahwa dalam kasus kejadian Wiranto dari BNPT sudah beri masukan kami input pada Polri khususnya Densus 88 baik berupa informasi intelijen dan lainnya mengenai jaringan teroris yang ada di Pandeglang yang berpotensi melakukan serangan terorisme," kata Budiono dalam rapat di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (21/11/2019).

Marianus kemudian memastikan lagi apakah BNPT sudah mengetahui insiden penusukan Wiranto akan terjadi. "Potensi untuk ancaman teror di Pendeglang dengan ancaman itu sudah kita berikan kepada Densus," jawab Budiono.

Dia mengatakan, Densus memiliki mekanisme sendiri untuk mengatasi teroris. Sedangkan BNPT hanya bertugas melakukan tindakan pencegahan.

"Namun demikian Densus punya mekanisme sendiri dalam melakukan penindakan atas masukan dari berbagai pihak sehingga kewenangan melakukan penindakan ada pada Densus," ujar Budiono.

2 dari 3 halaman

Berusaha yang Terbaik

Di tempat yang sama, Kepala BNPT Suhardi Alius menegaskan pihaknya sudah berusaha melakukan tugas dengan baik. Terkait masalah Wiranto dia merasa SOP penjagaan pejabat harus tingkatkan.

"Sekarang kaitannya dengan masalah yang banten itu ditindaklanjuti sebagai pelajaran juga ke depan. SOP pejabat yang harus kita benahi juga pak. Ada seorang pejabat di situ yang akan melaksanakan kunjungan juga harus juga menjadi perhatian," ucap Suhardi.

Wiranto ditusuk terduga teroris saat melakukan kunjungan kerja di alun-alun Menes, Kabupaten Pandeglang, Banten pada 10 Oktober 2019. Dia terluka di bagian perut dan dibawa ke Rumah Sakit Pandeglang.

Wiranto kemudian dilarikan ke RSPAD Gatot Soebroto Jakarta untuk menjalani operasi. Selain Wiranto, dalam peristiwa tersebut Kapolsek Menes juga terluka.

 

Reporter: Sania Mashabi

Sumber: Merdeka

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
BNPT Tolak Bongkar Data Instansi Terpapar Radikalisme, Ini Alasannya
Artikel Selanjutnya
Cecar BNPT soal Deteksi Teroris, Komisi III: Kok Ada Korban Dulu Baru Dikejar?