Sukses

Projo: Jokowi Usulkan Pelantikan Presiden Maju Sehari

Liputan6.com, Jakarta - Ketua Umum Pro Jokowi (Projo) Budi Arie Setiadi mengatakan, Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengusulkan pelantikan yang seharusnya dilakukan 20 Oktober, maju menjadi 19 Oktober 2019.

"Pak Jokowi mengusulkan pelantikan maju satu hari," ujar Budi kepada Liputan6.com, Sabtu (28/9/2019).

Dia menuturkan, itu disampaikan langsung oleh Jokowi saat bertemu relawan di Istana, Jumat (27/9/2019) kemarin.

"(Disampaikan) Pak Jokowi, kemarin," ungkap Budi.

Menurutnya, para pendukung Jokowi berbagai unsur dan elemen akan menggelar acara menyambut pelantikan tersebut.

2 dari 3 halaman

Penjelasan KPU

Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Hasyim Asyari sebelumnya menjelaskan alasan melaksanakan pelantikan pada 20 Oktober bukan pada tanggal lain di hari kerja.

"Masa jabatan Presiden itu waktunya tertentu (fix term) 5 tahun dan sudah sejak Pilpres (pemilu) langsung pertama tahun 2004, pelantikan Presiden 20 Oktober 2004," kata Hasyim pada Liputan6.com, Kamis (26/9/2019).

Sejak Pemilu langsung pertama yakni tahun 2004, Hasyim menyebut pelantikan presiden terpilih selalu dilaksanakan pada tanggal yang sama yakni 20 Oktober.

"Sejak 2004 itu, pada Pemilu 2009, dan Pemilu 2019 siklus lima tahunan masa jabatan presiden adalah 20 Oktober," ucap dia.

Berdasar hal tersebut, KPU menetapkan pelantikan juga di hari yang sama yakni 20 Oktober, tanpa melihat hari apa yang bertepatan dengan tanggal tersebut.

"Karena itu hasil Pemilu 2019 pelantikan Presiden 20 Oktober 2019, tanpa melihat jatuh pada hari apa," Hasyim menegaskan. 2 dari 3 halaman

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan berikut ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Jokowi Buka Peluang Hukum Mati Koruptor, KPK: Kita Lihat Saja Penerapannya
Artikel Selanjutnya
Jokowi Tingkatkan Anggaran KUR di 2020 hingga Rp 190 Triliun