Sukses

KPK Tetapkan 2 Jaksa Tersangka Suap Lelang Proyek Kota Yogyakarta

Liputan6.com, Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan tiga tersangka dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT) di Yogyakarta. Dua di antaranya merupakan jaksa yang salah satunya anggota dari Tim Pengawal, Pengamanan Pemerintah dan Pembangunan Daerah (TP4D) Kejaksaan Negeri Yogyakarta.

Wakil Ketua KPK Alexander Marwata menyampaikan, ketiganya terlibat dalam dugaan suap lelang proyek pada Dinas Pekerjaan Umum, Perumahan, dan Kawasan Permukiman (PUPKP) Kota Yogyakarta Tahun Anggaran 2019.

"KPK meningkatkan status penanganan perkara ke penyidikan dan menetapkan tiga orang tersangka," tutur Alexander di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Selasa (20/8/2019).

Menurut Alexander, dua tersangka adalah jaksa anggota TP4D Kejaksaan Negeri Yogyakarta Eka Safitri (ESF) dan Jaksa Kejaksaan Negeri Surakarta Satriawan Sulaksono (SSL), selaku penerima suap.

Sementara satu tersangka lagi adalah Direktur Utama PT Manira Arta Mandiri (Mataram) Gabriella Yuan (GYA), selaku pemberi suap.

Tersangka ESF dan SSL terancam Pasal 12 huruf a atau huruf b atau Pasal 11 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Adapun tersangka GYA terancam pasal disangkakan melanggar pasal 5 ayat (1) huruf a atau huruf b atau Pasal 13 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

2 dari 3 halaman

Ditangkap dalam OTT

Sebelumnya, KPK membawa lima orang yang ditangkap terkait Operasi Tangkap Tangan (OTT) di Yogyakarta ke Gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan. Mereka diterbangkan dari Solo sekitar pukul 06.00 WIB pagi tadi.

Juru Bicara KPK Febri Diansyah menyampaikan, pihaknya menangkap lima orang, dari yang sebelumnya empat orang.

Kelima orang tersebut terdiri dari seorang jaksa yang menjabat sebagai Jaksa Fungsional dan bertugas di Tim Pengawal, Pengamanan Pemerintah dan Pembangunan Daerah (TP4D) Kejaksaan Negeri Yogyakarta, dua orang pihak swasta, Kepala Bidang SDA Dinas PUPK Kota Yogyakarta, dan Ketua Pokja Badan Layanan Pengadaan Kota Yogyakarta.

"Sekarang dalam proses pemeriksaan secara intensif," tutur Febri dalam keterangannya, Selasa (20/8/2019).

 

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Penggeledahan Usai, KPK Sita Sejumlah Dokumen dari Kantor Dinas PU Medan
Artikel Selanjutnya
Selain Kantor Wali Kota, KPK Juga Geledah Kantor Dinas PU Medan