Sukses

Gempa Papua, BMKG Imbau Warga Keerom Waspadai Longsor

Liputan6.com, Jayapura - Balai Besar Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BBMKG) Wilayah V Jayapura mengimbau warga di Distrik Towe Hitam, Kabupaten Keerom, yang berada dekat lokasi gempa Papua agar waspda bencana tanah longsor.

Kepala BBMKG Wilayah V Jayapura Petrus Demon Sili di Jayapura mengatakan, Distrik Towe Hitam Kabupaten Keerom merupakan daerah yang lebih dekat dengan pusat gempa tektonik bermagnitudo 6,1 yang terjadi pada Minggu sekitar pukul 18.42 WIT.

"Kami mengimbau masyarakat di wilayah dekat lokasi sumber gempa Papua agar tingkatkan kewaspadaan," ujar dia seperti dikutip dari Antara, Minggu (16/12/2018).

Petrus juga meminta warga agar berhati-hati di daerah perbukitan atau lereng yang rawan longsor. Karena gempa susulan bisa berdampak longsor. BMKG masih terus memantau gempa-gempa susulan.

Namun demikian, Masyarakat tetap tenang dan jangan terpengaruh dengan isu-isu dari sumber yang tidak bertanggung jawab yang mangatakan akan terjadi gempa susulan yang lebih besar.

"Yang jelas info semacam ini tidak benar karena sampai saat ini tidak ada metode dan teknologi yang dapat digunakan untuk memprakirakan kapan terjadi gempa bumi. Waspadalah gempa tidak membunuh, tetapi benda-benda yang ada di sekitar," ujar dia.

 

2 dari 2 halaman

Gempa Berkedalaman 106 Km

BMKG Jayapura sebelumnya menyebutkan gempa berkekuatan magnitudo 6,1 mengguncang Arso, Kabupaten Keerom, Papua, Minggu sekitar pukul 18.42 WIT.

Gempa yang berlokasi di 3,78 lintang selatan, 140,57 bujur timur atau 52 kilo meter (KM) barat daya, Keerom, Papua dengan kedalaman 106 kilometer.

Gempa itu terasa hingga di Kabupaten dan Kota Jayapura.

 

Saksikan video menarik berikut ini:

Hilang Keseimbangan, Wanita Tua Nyaris Jatuh dari Eskalator

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Gempa Magnitudo 6,1 Guncang Papua
Artikel Selanjutnya
BMKG: Cuaca Berawan Selimuti Jakarta Pagi Ini