Sukses

BNPB: Pencarian Korban Gempa Palu Dihentikan Jumat Besok

Liputan6.com, Jakarta - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) memperpanjang pencarian korban tewas akibat gempa dan tsunami di Palu-Donggala, Sulawesi Tengah. Perpanjangan pencarian itu hanya ditambah satu hari hingga Jumat, 12 Oktober besok.

Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho mengatakan, alasan diperpanjangnya pencarian korban tewas karena adanya permintaan dari masyarakat agar diperpanjang hingga Jumat besok.

"Pencarian korban akan resmi dihentikan pada Jumat, 12 Oktober 2018 sore, tapi enggak ada jamnya kapan sorenya. Diperpanjang karena ada permintaan dari masyarakat," kata Sutopo di Kantor BNPB, Jakarta Timur, Kamis (11/10/2018).

Meskipun besok terakhir masih pencarian terhadap korban tewas, bukan berarti pihaknya tak mengizinkan para warga untuk mencari keluarga yang tewas menjadi korban gempa, tsunami dan likuefaksi.

"Jika masyarakat ingin mencari kita persilakan," ujarnya.

 

* Update Terkini Asian Para Games 2018 Mulai dari Jadwal Pertandingan, Perolehan Medali hingga Informasi Terbaru di Sini.

2 dari 2 halaman

2.073 Meninggal

Seperti diketahui, Tim SAR Gabungan masih terus melakukan evakuasi terhadap para korban gempa yang berujung tsunami di Palu-Donggala. Sebanyak 2.073 sudah teridentifikasi meninggal dunia tercatat hingga H+13, Kamis hari ini.

Kepala Pusat Data, Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho mengatakan, total segitu berdasarkan didapat dari beberapa lokasi seperti di Donggala, Palu, Sigi dan Moutoung.

"2.073 korban meninggal dunia. Perinciannya 171 di Donggala, 1.663 di Palu, 223 di Sigi, 15 di Moutoung dan 1 orang di Pasang Kayu," kata Sutopo.

 

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Bos IMF Puji Ekonomi RI
Artikel Selanjutnya
BCA Finance Masih Hitung Kredit Kendaraan Imbas Gempa Palu