Sukses

Setnov Divonis 15 Tahun Penjara, Ketua DPR: Kita Semua Prihatin

Liputan6.com, Jakarta - Ketok palu majelis hakim Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) yang memvonis mantan Ketua DPR RI Setya Novanto dalam kasus korupsi pengadaan KTP elektronik (e-KTP) mendapat perhatian dari Ketua DPR RI Bambang Soesatyo.

"Kita semua di DPR RI tentu prihatin atas vonis tersebut. Kami mendoakan semoga Pak Novanto dan keluarga diberikan ketabahan dan kesabaran dalam menghadapi cobaan tersebut," kata Bambang ketika dihubungi melalui telepon selulernya di Jakarta, Selasa, 24 April 2018, yang dikutip dari Antara, Rabu (25/4/2018).

Menurut pria yang akrab disapa Bamsoet ini, sesuai dengan aturan perundang-undangan yang ada, Novanto masih memiliki hak untuk mengajukan banding atas putusan majelis hakim tersebut.

Politikus Partai Golkar ini menambahkan, para pengurus dan kader Partai Golkar selalu mendoakan semoga Tuhan Yang Maha Esa memberikan jalan terbaik baik bagi Setya Novanto dan keluarga.

 

 

Saksian video pilihan di bawah ini: 

2 dari 2 halaman

Vonis 15 Tahun

Sebelumnya, majelis hakim menjatuhkan vonis hukuman 15 tahun penjara dan denda sebesar Rp 500 juta serta subsider tiga bulan kurungan kepada Setya Novanto.

Dalam putusannya disebutkan, Setnov terbukti secara sah telah melakukan korupsi pada pengadaan e-KTP tahun anggaran 2011-2013.

Loading
Artikel Selanjutnya
Sukses dengan E-KTP Biometrik, InterBio Kembangkan Teknologi Terbaru
Artikel Selanjutnya
Mendagri Minta Tambahan Anggaran Blanko e-KTP