Sukses

Beda Data Kebutuhan Impor Garam

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah membuka keran impor garam industri sebesar 3,7 juta ton untuk periode 2018. Itu dilakukan demi menjaga stabilitas dunia industri yang membutuhkan bahan baku garam.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution mengatakan, sempat terjadi perdebatan sebelum keputusan volume impor itu diputuskan. Sebab, Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) mengusulkan volume impor hanya 2,17 juta ton.

Di sisi lain, data yang dimiliki Kementerian Perindustrian menunjukkan kebutuhan impor garam industri mencapai 3,7 juta ton.

Selengkapnya dapat dilihat dalam Infografis di bawah ini:

 

1 dari 3 halaman

Pendapat Menteri Susi

Menteri KKP Susi Pudjiastuti mengatakan, keputusan pemerintah untuk membuka keran impor garam sebanyak 3,7 juta ton terlalu besar dan seakan mengabaikan peran petani garam lokal. Menurut dia, jumlah impor garam seharusnya dapat diperkecil menjadi 2,1 juta ton saja.

"KKP telah menghitung dan memastikan bahwa untuk impor garam, kuota yang kita rekomendasikan hanya 2,1 juta ton saja," ujarnya di hadapan Komisi IV DPR-RI di Gedung Nusantara I, Jakarta, Senin 22 Januari 2018.

Dia menjelaskan, keputusan impor garam berdasarkan kesepakatan rapat koordinasi beberapa kementerian dan lembaga di Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian tersebut seakan mengabaikan rekomendasi KKP.

2 dari 3 halaman

Argumen Airlangga

Menteri Perindustrian (Menperin) Airlangga Hartarto mengungkapkan, kemudahan impor garam yang diberikan‎ berupa penyederhanaan rekomendasi impor, sehingga tidak mengganggu kemudahan berusaha.

"Ya diberikan kemudahan impor, karena selama ini diberikan model rekomendasi-rekomendasi tidak jelas, itu mengakibatkan kemudahan berusaha kita terganggu,"‎ ucap dia.

Airlangga berharap, kemudahan impor garam dapat mengembangkan kegiatan usaha ‎sehingga menarik investasi dan mendorong pertumbuhan ekonomi.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

 

Artikel Selanjutnya
Alasan Impor Belum Mampu Tekan Harga Gula
Artikel Selanjutnya
Ini Reaksi Mentan soal Impor Beras Jilid II