Sukses

Pagar Pembatas Dicopot, Warga Kini Bebas Injak Rumput Monas

Liputan6.com, Jakarta - Pengunjung Monas kini dapat berjalan, duduk, hingga tiduran di halaman berumput di areal monumen berujung emas itu. Pagar pembatas dan pengumuman dilarang injak rumput yang dulu terpasang kini tak nampak lagi di tepi halaman Monas.

Menurut Kepala UPT Monas Mundjirin, sejak kemarin pihaknya sudah merobohkan pagar pembatas antara jalan setapak dan rumput-rumput di Monas.

"Iya kita sudah mulai (robohkan)," katanya saat dihubungi di Jakarta, Kamis (11/1/2018).

Menurut Mundjirin, selain keadaan pagar yang sebagian besar telah rusak, pencopotan atau perobohan pagar bertujuan untuk melaksanakan perintah Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Wakilnya Sandiaga Uno yang mengizinkan warga melintasi rumput dan menjadikan kawasan Monas layaknya Central Park di New York.

"Untuk mendukung ini menjadi park sebetulnya," ucap dia.

 

1 dari 2 halaman

50 Persen Pagar Sudah Roboh

Saat ini, kata Mundjirin, hampir 50 persen pagar pembatas sudah dirobohkan. "Ini instruksi Pak Wagub," ujarnya.

Salah satu warga yang nampak bersantai sembari duduk-duduk di rumput hijau Monas adalah David. Warga Pademangan itu mengaku senang kini diizinkan duduk di rumput, meski ia juga khawatir kelangusngan hidup rumput di Monas itu bila terus diinjak-injak.

"Lumayan bisa santai. Tapi kasian juga sih kalau diinjek terus nanti mati (rumputnya)," katanya.

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Artikel Selanjutnya
Sandiaga: Gaji Guru Finlandia Rp 31 Juta, Guru Kita Juga Segitu
Artikel Selanjutnya
Anies Kembali Umumkan Nama Anggota TGUPP Hari Ini