Sukses

Pengacara: Andi Narogong Tak Memberi Uang ke Ganjar Pranowo

Liputan6.com, Jakarta - Terdakwa kasus dugaan korupsi proyek e-KTP Andi Narogong membantah pernyataan mantan Bendahara Umum Partai Demokrat, Muhammad Nazaruddin, yang menyebut dirinya memberikan uang kepada Ganjar Pranowo.

Bantahan Andi tersebut disampaikan oleh kuasa hukumnya Dorel Amir dalam nota pembelaan atau pledoi di Pengadilan Tipikor, Jakarta Pusat.

"Keterangan saksi Muhammad Nazaruddin bahwa terdakwa pernah memberikan uang kepada Ganjar Pranowo di ruang saksi Mustokoweni adalah tidak benar," ujar Dorel Amir di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Kamis (14/12/2017).

Menurut Dorel, apa yang disampaikan oleh Nazaruddin tersebut tak memiliki bukti kuat. Dorel mengatakan, pernyataan Nazaruddin hanya khayalan saja.

"Karena yang bersangkutan (Mustokoweni) sudah meninggal dunia jauh sebelum sidang ini dilakukan,” ujar Dorel.

Mustokoweni sendiri meninggal dunia pada 18 Juni 2010 atau tiga bulan sebelum klaim Nazaruddin tersebut.

 

1 dari 2 halaman

Bantah Dekat dengan Setya Novanto

Dalam sidang hari ini, Pengacara Andi Agustinus alias Andi Narogong juga membantah kliennya sebagai orang dekat Setya Novanto. Bantahan itu dicantumkan dalam nota pembelaan Andi.

"Tidak benar jika terdakwa disebut sebagai orangnya Setya Novanto, atau bertindak sebagai wakil atau perpanjangan, atau punya kedekatan khusus," ujar Dorel Amir di Pengadilan Tipikor, Jakarta Pusat, Kamis (14/12/2017).

Namun, penasihat hukum Andi itu tak menampik kliennya yang mengenalkan Dirjen Dukcapil Kemendagri Irman kepada Setya Novanto. Sebab, menurut penasihat, karena Andi kenal dengan Novanto.

"Irman merasa perlu bertemu atasan Burhanuddin, yakni Ketua Fraksi Golkar Setya Novanto. Karena tahu Andi kenal, maka Irman minta agar dikenalkan pada Novanto," kata dia.

Penasihat hukum memaparkan bukti kliennya bukan tangan kanan Novanto. Ia mencontohkan bagaimana Andi Narogong tidak bisa langsung menghubungi Novanto.

Saat ingin berkomunikasi dengan Setya Novanto, penasihat hukum mengaku Andi harus melalui ajudan sang mantan Ketua DPR.

"Tidak bisa jika bertemu langsung. Harus melalui ajudan Pak Setya Novanto," terang dia.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Artikel Selanjutnya
Warga Pati Tangkap Terduga Penyebar Kebencian terhadap Ganjar Pranowo
Artikel Selanjutnya
Eks Sekjen Kemendagri Pasrah Namanya Disebut dalam Putusan E-KTP