Sukses

Aktris hingga Maskapai Penerbangan Bantu Pulangkan WNA Korban Tragedi Pesta Halloween di Itaewon

Liputan6.com, Jakarta - Aktris Lee Young-ae kembali menjadi sorotan setelah membantu seorang keturunan Korea yang tewas dalam tragedi pesta Halloween di Itaewon pada Sabtu, 29 Oktober 2022. Lee menyumbangkan dana untuk menutupi biaya pengiriman jenazah WNA keturunan Korea Rusia bernama Yuliana Pak kembali ke Rusia melalui feri.

Dikutip dari The Korea Times, Jumat (4/11/2022), perempuan berusia 25 tahun itu datang ke Korea pada 2021 untuk tinggal bersama ayahnya yang bekerja di sebuah pabrik di sini. Ia mencari nafkah dengan mengajar bahasa Inggris di taman kanak-kanak.

Menurut Korea Foundation for Persons with Disabilities (KFPD), Lee mengirim uang itu ke KFPD yang diteruskan ke Kedutaan Besar Rusia di Seoul. Misi mulianya ini dilakukan setelah mengetahui tentang permintaan bantuan ayah Pak dalam sebuah wawancara media.

Ayah Pak mengatakan mengirim jenazah putrinya kembali ke Rusia melalui feri akan menghabiskan biaya 5.000 dolar AS atau setara Rp78,5 juta. Biaya tersebut tidak mampu ditanggung oleh keluarganya.

Ia meminta bantuan dan menyebut ada feri yang akan meninggalkan Donghae ke Vladivostok pada 4 November 2022. Feri beroperasi seminggu sekali, jadi mereka harus menunggu seminggu lagi jika ketinggalan feri yang meninggalkan Donghae pada 4 November 2022.

Aktris pemain drama Korea "A Jewel in the Palace" itu mengatakan dirinya ingin membantu keluarga Pak. Aktris tersebut ingin merahasiakan perbuatan baiknya, dan bahkan agensinya tidak mengetahuinya. Hal ini baru diketahui karena KFPD mengungkapkannya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Ragam Pihak Turun Tangan

Aktris berusia 51 tahun tersebut dikenal sebagai sosok selebritas yang dermawan. Pada 2017 setelah gempa bumi di bagian barat laut Iran, ia menyumbangkan 160 juta won atau sekitar Rp1,7 miliar untuk korban gempa serta di kota pesisir selatan Korea Selatan, Pohang.

Kedutaan Besar Rusia di Seoul juga berjanji untuk membantu. Itu menjangkau keluarga Pak dan berjanji untuk mengeluarkan setiap dokumen yang diperlukan kepadanya sesegera mungkin.

Mereka bahkan mengatakan bisa menegosiasikan biaya langsung dengan perusahaan yang bertanggung jawab untuk mengangkut jenazahnya. Pemerintah Korea juga turun tangan.

"Kami akan menyiapkan 35 juta won untuk biaya pemakaman dan pemulangan segera setelah Pak meminta uang itu dengan dokumen yang dikeluarkan dari Kedutaan Besar Rusia," kata Distrik Yongsan, Rabu, 2 November 2022.

Warga yang mendengar cerita Pak, termasuk anggota komunitas Koryoin di Rusia, mengumpulkan uang untuk memulangkan jenazah Pak. Jenazahnya akan tiba di Nakhodka Jumat ini, di mana ibunya sedang menunggu.

"Ayahnya sangat lelah ketika dia mencoba menemukan seseorang yang dapat meminjamkannya uang setelah insiden itu sambil menerima banyak sekali telepon. Dia tidak bisa menjelaskan situasi dan perasaannya dengan benar. Kami benar-benar berterima kasih atas dukungan dan bantuan semua orang," kata Tatiana Primakova, kepala komunitas Koryoin di Incheon. Ia adalah teman dekat Yuliana Pak. 

3 dari 4 halaman

Bantuan Maskapai Penerbangan

Untuk membantu keluarga korban WNA menutupi biaya, Asiana Airlines menyatakan kesediaannya untuk menawarkan tiket pesawat pulang pergi gratis untuk keluarga korban pada Rabu, 2 November 2022. Pesta Halloween di Itaewon merenggut nyawa 156 orang, dengan 26 di antaranya adalah warga negara asing dari 14 negara. Lima di antaranya dari Iran, empat dari Rusia, empat dari China, dua dari AS dan dua dari Jepang, dengan masing-masing satu dari Australia, Austria, Prancis, Kazakhstan, Norwegia, Sri Lanka, Thailand, Uzbekistan, dan Vietnam.

Asiana Airlines berencana menawarkan tiket untuk keluarga yang datang dari sembilan negara, yakni Australia, China, Prancis, Jepang, Kazakhstan, Thailand, Vietnam, AS, dan Uzbekistan. Maskapai penerbangan ini saat ini tidak mengoperasikan penerbangan langsung ke lima negara lainnya.

Sementara itu, Kementerian Luar Negeri sedang mempertimbangkan cara untuk menutupi biaya pemakaman di muka untuk keluarga WNA. Pihaknya juga mengatakan bekerja sama dengan Kementerian Kehakiman untuk menyederhanakan prosedur imigrasi bagi keluarga yang ditinggalkan

4 dari 4 halaman

Pesta Halloween di Itaewon

Dikutip dari CNN, Senin, 31 Oktober 2022, gang-gang sempit Itaewon, distrik kehidupan malam yang diterangi lampu neon di ibu kota Korea Selatan, Seoul, sibuk dengan pengunjung pesta dan turis pada akhir pekan lalu. Sekarang ini adalah lokasi salah satu bencana terburuk di negara itu.

Pada Sabtu malam, 29 Oktober 2022, puluhan ribu orang membanjiri daerah di pusat kota Seoul untuk merayakan Halloween. Tetapi kepanikan meletus ketika kerumunan membludak, dengan beberapa saksi mengatakan mereka menjadi sulit untuk bernapas dan tidak mungkin untuk bergerak.

Itaewon telah lama menjadi tempat populer untuk merayakan Halloween, terutama karena liburan ini menjadi lebih populer di Asia dalam beberapa tahun terakhir. Beberapa bahkan terbang ke Seoul dari negara lain di wilayah tersebut untuk perayaan tersebut. Tetapi selama dua tahun terakhir, perayaan ditiadakan karena pembatasan pandemi pada kerumunan dan aturan mengenakan masker.

Sabtu malam menandai Halloween pertama sejak negara itu mencabut pembatasan ini. Hotel dan acara bertiket di lingkungan itu telah dipesan jauh-jauh hari sebelumnya, dan diharapkan banyak orang. 

Video dan foto yang diunggah ke media sosial menunjukkan orang-orang berdesakan, berdiri di jalan sempit. Kerumunan tidak biasa untuk daerah itu, atau bagi penduduk Seoul. Seorang saksi mata mengatakan butuh beberapa waktu bagi orang untuk menyadari ada sesuatu yang salah, dengan teriakan panik orang-orang bersaing dengan musik yang menggelegar dari klub dan bar di sekitarnya.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS