Sukses

Autobiografi Pangeran Harry Dirilis Januari 2023, Ulas Hubungannya dengan Raja Charles III

Liputan6.com, Jakarta - Tanggal perilisan autobiografi Pangeran Harry yang diberi judul "Spare" terungkap. Melansir dari CNN, Jumat (28/10/2022), buku setebal 416 halaman itu akan dirilis pada 10 Januari 2023.

Di dalamnya mengulas ingatan Harry tentang pemakaman Putri Diana pada 1997, ketika ia yang masih berusia 12 tahun itu berjalan di belakang peti mati ibunya, kata Penguin Random House, penerbitnya dalam siaran pers. Judul yang berarti 'senggang' tampaknya mengacu pada peran yang dirasakan Harry dalam keluarga kerajaan, di mana dia dan istrinya Meghan, Duchess of Sussex mundur sebagai anggota kerajaan yang bekerja pada awal 2020.

Sejak itu, pasangan tersebut telah pindah ke AS dan bekerja untuk membuat diri mereka mandiri secara finansial dengan menandatangani sejumlah kesepakatan media. Mereka juga mengungkapkan beberapa ketegangan dengan Pangeran William dan ayahnya, Raja Charles III. "Untuk Harry, ini adalah kisahnya akhirnya," kata Penguin Random House.

"Dengan kejujurannya yang tak tergoyahkan, Spare adalah publikasi penting yang penuh dengan wawasan, pemeriksaan diri, dan kebijaksanaan yang diperoleh dengan susah payah tentang kekuatan cinta yang abadi atas kesedihan," ia menambahkan. 

Pangeran Harry mengumumkan pembuatan buku itu pada Juni 2021 dan awalnya akan diterbitkan akhir 2022. Perilisannya diundur setelah Kerajaan Inggris kehilangan Ratu Elizabeth II yang meninggal pada 8 September 2022. Kejadian itu mempertemukan kembali Harry dengan keluarganya untuk menghadiri sejumlah acara peringatan termasuk pemakaman kenegaraannya di London.

Tidak jelas apakah Harry memperbarui buku itu untuk merujuk kematian mendiang raja dan masa berkabung yang mengikutinya. Harry disebut akan menyumbangkan hasil penjualan buku itu ke "beberapa badan amal," kata penerbit itu.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Untuk Kegiatan Amal

Menurut penerbit, Pangeran Harry telah menyumbangkan 1,5 juta dolar atau setara Rp23,3 miliar untuk Sentebale, sebuah kelompok yang mendukung anak-anak yang terkena HIV/AIDS di Lesotho dan Botswana. Hal tersebut menyusul dukungannya untuk tujuan yang terkait erat dengan ibunya, Putri Diana.

Dia juga telah menjanjikan 300 ribu poundsterling atau setara Rp5,4 miliar badan amal Inggris WellChild, yang mendukung anak-anak dengan penyakit serius. Belum diketahui apakah isi buku itu akan menenangkan atau memperburuk hubungan kompleks Harry dengan keluarga kerajaan lainnya.

Dalam wawancara podcast tahun lalu, Harry mengatakan dia terjebak dalam siklus "rasa sakit dan penderitaan" di keluarganya dan mengisyaratkan bahwa dia sangat kritis terhadap cara ayahnya, Charles, membesarkannya. "Dalam hal mengasuh anak, jika saya mengalami beberapa bentuk rasa sakit atau penderitaan karena rasa sakit atau penderitaan yang mungkin dialami ayah atau orang tua, saya akan memastikan bahwa saya memutus siklus itu sehingga saya tidak menyebarkannya,” kata Harry kepada Dax Shepard, aktor dan pembawa acara podcast "Armchair Expert".

Serial dokumenter Netflix yang menampilkan Harry dan istrinya, Meghan, juga diharapkan segera dirilis, meskipun tanggal rilis belum bisa diumumkan secara resmi. Surat kabar Inggris Telegraph mengutip teman-teman Sussex yang bersikeras bahwa itu masih akan keluar pada bulan Desember, sesuai rencana semula. Hal tersebut sesuai kesepakatan produksi multi-tahun yang ditandatangani pasangan itu dengan raksasa streaming pada 2020.

3 dari 4 halaman

Terkucilkan

Keluarga Sussex terlihat dikucilkan dalam lingkungan keluarga kerajaan. Tetapi, mereka tetap dilibatkan dalam prosesi pemakaman Ratu Elizabeth II yang meninggal di usia 96 tahun.

Sebagai bangsawan yang mundur dari tugas kerajaan, mereka masih berada di garis suksesi. Harry masih nomor lima di garis takhta, diikuti oleh anak-anaknya. Sebelumnya diberitakan bahwa Harry baru mengetahui neneknya meninggal setelah membaca laporan online usai mendarat di Skotlandia dari AS.

Di saat dia mencapai kediaman pribadi Ratu Elizabeth II di Balmoral, William, dan Charles sudah pergi ke kediaman pribadi Charles untuk makan malam. Harry juga dilarang mengenakan seragam militernya di pemakaman, setelah meninggalkan peran senior kerajaan ketika pindah ke AS pada Maret 2020. 

Meski begitu, Harry akhirnya dapat kembali mengenakan seragam militernya terakhir kali saat menjaga peti mati sang nenek bersama kakaknya dan para sepupunya. Delapan cucu Ratu, termasuk Pangeran William dan Harry, berjaga selama 15 menit di samping peti mati nenek mereka pada Sabtu malam, 17 September 2022, di Westminster Hall, London.

4 dari 4 halaman

Garis Suksesi

Di sisi lain, mengutip dari kanal Global Liputan6.com, Raja Charles III dilaporkan bakal mengubah undang-undang agar anggota keluarga kerajaan yang tidak bekerja tidak duduk di barisan Penasihat Negara ketika Raja tidak bisa melaksanakan tugasnya sebagai kepala negara. Dilansir The Sunday Telegraph, undang-undang saat ini, 1937 Regency Act, memungkinkan empat orang dewasa pertama dalam garis suksesi untuk bertugas sebagai Penasihat Negara yang berarti Pangeran Harry dan Pangeran Andrew dapat menjadi pengganti Charles.

Para Penasihat Negara jarang dikerahkan, namun bukannya tak pernah bertugas. Misalnya pada Mei 2022, Ratu Elizabeth II meminta Pangeran Charles dan Pangeran William menghadiri Pembukaan Parlemen Negara di tempatnya. Pangeran Harry dan Pangeran Andrew juga termasuk di daftar kemungkinan Penasihat Negara Ratu Elizabeth.

Empat orang dewasa pertama dalam garis suksesi sekarang yaitu Pangeran William, Pangeran Harry, Pangeran Andrew, dan putri Andrew, Putri Beatrice. Jika Undang-Undang Kabupaten tak diubah, itu berarti tiga bangsawan senior yang tidak bekerja akan memenuhi syarat sebagai Penasihat Negara.

Ada sumber yang mengatakan kepada The Telegraph bahwa Raja "mengakui ketidaksesuaian memiliki trio bangsawan yang tidak bekerja yang dapat menggantikannya jika dia berada di luar negeri atau tidak mampu." Dia ingin mengubah undang-undang sesegera mungkin sehingga adik bungsunya, Pangeran Edward, dan saudara perempuannya, Putri Anne, bisa diangkat. 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS