Sukses

Sempat Dilarang, Operasi Pengangkatan Bokong Kembali Diizinkan di Inggris

Liputan6.com, Jakarta - Ahli bedah Inggris kini mendorong untuk melakukan versi 'ringan' dari prosedur pengangkatan bokong atau Brazilian Butt Lift (BBL) yang berbahaya, seperti diumumkan kepala kesehatan pada Senin, 10 Oktober 2022. Prosedur berisiko yang dipopulerkan oleh selebritas seperti Kim Kardashian dan Cardi B ini dijauhi oleh British Association of Aesthetic Plastic Surgeons (BAAPS) pada 2018 setelah serentetan kematian.

Dikutip dari Daily Mail, Selasa, 11 Oktober 2022, salah seorang korban dari operasi ini adalah ibu tiga anak dari Inggris bernama Leah Cambridge. Perempuan berusia 29 tahun itu menderita tiga serangan jantung setelah menjalani prosedur ini di Turki.

Terlepas dari penangguhan Inggris, ratusan perempuan masih pergi ke luar negeri untuk prosedur pengangkatan bokong dengan harga lebih murah, meski lebih berisiko. Kini BAAPS, yang membuat pedoman untuk ahli bedah plastik Inggris, sebagian telah membalikkan keputusannya.

Ahli bedah di Inggris sekarang malah mendorong untuk melakukan superfisial gluteal lipofilling (SGL). Ini secara efektif merupakan versi BBL yang lebih ringan tetapi berbeda karena lemaknya hanya disuntikkan di bawah kulit.

Sebagai perbandingan, BBL dapat melihat lemak disuntikkan langsung ke otot-otot bokong itu sendiri, sehingga memberikan bentuk yang lebih besar dan lebih melengkung. Tetapi saat melakukannya, ahli bedah dapat secara tidak sengaja menyuntikkan lemak ke dalam aliran darah, yang dapat menyebabkan penyumbatan yang berpotensi mematikan.

Tidak jelas berapa biaya prosedur pengangkatan bokong, tetapi BBL bisa mencapai lebih dari 7.000 Pound sterling atau setara Rp118,8 juta di Inggris. BAAPS mengatakan sarannya telah berubah karena semua laporan kematian dari BBL telah dalam prosedur, dengan lemak disuntikkan ke lapisan otot, dan karena itu lebih dekat ke pembuluh darah. 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Kata Asosiasi

BBL baru yang disetujui oleh BAAPS bertujuan untuk mengurangi risiko dan didasarkan pada penelitian selama empat tahun. Meskipun prosedur ini masih akan memberikan bentuk yang lebih lengkung, itu tidak akan memberikan hasil yang sama seperti BBL karena lemak tidak disuntikkan terlalu dalam.

BAAPS mengeluarkan penangguhan yang mendesak anggotanya untuk tidak melakukan BBL setelah kematian Cambridge. Tetapi para ahli mengatakan keputusan itu berisiko mendorong warga Inggris ke luar negeri, di mana operasi itu dilakukan dengan pengawasan medis yang lebih sedikit.

Presiden BAAPS Marc Pacifico mengatakan pedoman baru, yang diedarkan ke 350 lebih anggota badan itu, akan menghasilkan hasil yang lebih aman bagi pasien. "Kematian yang dicatat dengan BBL semuanya memiliki bokong di fasia (selubung tipis jaringan ikat antara kulit dan otot) dengan lemak yang disuntikkan ke otot," katanya. "Jadi, tidak untuk BBL tapi ya untuk Superficial Gluteal Lipofilling (SGL), fasia tidak terganggu."

3 dari 4 halaman

Kekhawatiran

Namun, Pacifico menambahkan bahwa BAAPS masih khawatir tentang jumlah warga Inggris yang mempertaruhkan nyawa mereka untuk mendapatkan BBL di luar negeri. Meskipun tidak ada konfirmasi jumlah warga Inggris yang pergi ke luar negeri untuk BBL, ribuan orang terbang keluar setiap tahun sebagai bagian dari wisata medis.

Sedikitnya 20 warga Inggris tewas setelah menjalani operasi di Turki saja sejak awal 2019. "Semakin banyak pasien yang berbasis di Inggris terus mencari prosedur ini oleh ahli bedah yang tidak terdaftar dalam Daftar Spesialis GMC atau dengan menjelajah ke luar negeri," kata Dr Pacifico. "Ada kekhawatiran mengenai risiko paparan risiko dan komplikasi yang lebih tinggi, seperti sepsis, teknik yang buruk, trombosis vena dalam, dan emboli paru."

Dr Pacifico berharap pedoman baru ini akan mendorong warga Inggris untuk menjalani prosedur di Inggris dengan operasi lebih aman. Kekhawatiran tentang BBL memuncak di Inggris setelah kematian Cambridge pada Agustus 2018.

 

4 dari 4 halaman

Memakan Korban

Cambridge meninggal karena pembekuan darah setelah membayar 6.500 Pound sterling atau setara Rp110 juta untuk mendapatkan BBL di Elite Aftercare di Izmir, Turki. Ayahnya, Craig Cambridge, 51, bunuh diri pada April 2021, dengan penyelidikan awal tahun ini mengaitkan bunuh diri dengan kematian putrinya.

Sementara penelitian pada saat kematian Cambridge menempatkan risiko kematian BBL pada satu dari 2.500 operasi, sejak itu telah direvisi menjadi satu dari 15.000. Puluhan cerita tentang warga Inggris yang sekarat atau menderita infeksi dan komplikasi bedah lainnya setelah operasi telah muncul dalam beberapa tahun terakhir.

Tapi BAAPS mengatakan semua kematian akibat BBL telah dicatat dalam kasus di mana lemak disuntikkan ke otot. BBL adalah salah satu bentuk bedah kosmetik yang paling cepat berkembang, dengan jumlah prosedur yang diperkirakan tumbuh 20 persen dari tahun ke tahun.

Sebagai bagian dari pedoman barunya, BAAPS menekankan ahli bedah harus memastikan pasien yang mencari 'tampilan jam pasir' yang sempurna disajikan dengan 'harapan yang realistis'. 'Ini sangat penting mengingat ketersediaan materi online yang tersebar luas saat ini, melalui media sosial dan gambar di media arus utama yang mungkin melebih-lebihkan hasil yang realistis,' katanya.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS