Sukses

Gaya Kasual Emily Blunt Sebagai Agen FBI di Film Sicario

Liputan6.com, Jakarta - Dalam drama kriminal Sicario, Emily Blunt memainkan peran utama sebagai agen FBI yang bergabung dengan pasukan elit untuk memerangi panglima perang narkoba di perbatasan AS-Meksiko. Ia adalah satu-satunya perempuan di layar di sepanjang film yang dirilis pada 2015 itu.

"Itu sesuatu yang tidak Anda lihat di bioskop," kata Emily Blunt, seperti dikutip dari BBC, Kamis (6/10/2022). "Meskipun ada banyak perempuan dalam penegakan hukum, kami tidak membuat film tentang mereka."

Aktris asal Inggris tersebut mengatakan karakternya, agen FBI Arizona Kate Macer, adalah kompas moral film tersebut. Pada awal Sicario, Kate mengungkap "rumah kematian" mengerikan yang terhubung dengan kartel narkoba Meksiko.

Blunt kemudian direkrut untuk misi operasi hitam rahasia yang dipimpin oleh misterius Kolombia Alejandro (Benicio del Toro) dan agen khusus Matt Graver (Josh Brolin). Dia tidak memiliki latar belakang untuk dipekerjakan untuk Kate "kecuali bahwa dia baru saja bercerai dan dia membutuhkan bra baru". Karena itu, dia menyempurnakan peran itu dengan berbicara dengan agen FBI perempuan di kehidupan nyata.

"Saya mendasarkan karakter pada seseorang yang memiliki ketegasan batin," katanya. "Dia berbicara dengan sangat lembut dan dia cukup pemalu, namun dia bekerja di tim penculikan. Itu adalah pekerjaan yang sangat fisik. Dia bekerja dengan orang-orang besar ini di tim Swat dan tidak terpengaruh olehnya."

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Kasual tapi Elegan

Saat beraksi di Sicario, Emily Blunt tampil berbalut busana yang didominasi warna-warna gelap. Dikutip dari Pinterest, Kamis (6/10/2022), ada penampilannya mengenakan kaus lengan panjang hitam dan dipadu dengan women's tactical pants.

Ada pula tampilan kasualnya mengenakan kemeja denim yang dipadu dengan jaket cokelat dan denim. Sementara, rambutnya ditata simpel dengan diikat ke belakang dan penggunaan sepatu bot tinggi.

Saat mempromosikan Sicario di Festival Film Toronto pada September 2015 lalu, Blunt sempat mengungkapkan bahwa seorang pendukung potensial menginginkan penulis skenario Taylor Sheridan untuk mengubah skenario agar karakter utama diperankan oleh seorang pria untuk menarik investasi lebih lanjut.

"Saya tidak terkejut," katanya. "Tapi saya senang dengan reaksi Taylor, yang secara konsisten keluar dari ruangan itu. Dan itulah mengapa dia butuh beberapa saat untuk membuat film itu. Saya tidak berpikir itu blip. Itu sering terjadi. Angka-angka berderak pada film-film yang telah melakukannya dengan baik," demikian ungkap Blunt.

3 dari 4 halaman

Karakter

"Ketika Anda melakukan itu, Anda membuat film yang merupakan turunan dari sesuatu yang lain," kata Blunt.

Dia juga mengatakan, "Ada banyak film yang keluar yang merangkul peran yang lebih kuat untuk perempuan - peran yang lebih rumit, bukan hanya tentang menjadi kuat atau memiliki senjata. Itu sangat membosankan."

"Saya mencoba untuk tidak mendasarkan ambisi saya pada genre atau jenis film. Saya mencoba untuk tidak menyusun strategi langkah selanjutnya, Peran yang saya ambil adalah orang-orang yang membuat saya terkejut dan tertantang," kata Blunt.

Kate Macer dari Sicario adalah peran seperti itu. Blunt mengatakan film sutradara Denis Villeneuve akan tetap bertahan dengan orang-orang. "Itu sangat mendebarkan bagi saya," katanya.

"Seringkali orang meninggalkan bioskop dan mereka tidak membahas film karena mereka telah melihat sesuatu yang turunan. Saya pikir ini akan menjadi film yang akan dibicarakan orang selama berhari-hari setelahnya," tambahnya.

4 dari 4 halaman

Sinopsis Film

Sicario arahan Denis Villeneuve itu berdurasi sekitar 121 menit. Selain Emily Blunt, film ini juga dibintangi oleh  Benicio del Toro (The Usual Suspect, Star Wars: The Last Jedi), dan Josh Brolin (Deadpool 2, Avengers Infinity War).

Film ini berhasil mendapatkan beberapa nominasi Oscar, termasuk Best Cinematography dan Best Original Score. Kekuatannya terletak pada cerita. Dikisahkan seorang agen spesial FBI, Kate Macer (Emily Blunt), melakukan penggerebekan terhadap rumah persembunyian milik kartel Sonora. Dari penggerebekan ini, mereka mengungkap hal yang mengerikan.

Di dalam rumah persembunyian itu, terdapat banyak sekali mayat yang disembunyikan di dalam dinding. Untuk mengungkap semua ini, agen Kate Macer bergabung dengan tim lain untuk menangkap Manuel Diaz, letnan kartel Sonora.

Bersama tim barunya, agen Kate Macer pergi ke Ciudad Juárez , Mexico. Mereka berniat untuk menangkap saudara dari Diaz, Guillermo. Tidak disangka, dalam perjalan mereka diadang para oleh pihak kartel.

Dengan cepat suasana memanas, dan tembak-menembak antara anggota kartel dan para petugas tidak terhindarkan. Di adu tembak itu, agen Kate Macer melihat keberingasan rekan-rekan barunya yang tidak mengikuti prosedur dan bersikap di luar aturan. Melihat semua kekerasan dan keberingasan ini, jiwa agen Kate Macer merasa sedikit terganggu.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.