Sukses

Tampil di Parlemen Inggris, Pangeran William dan Camilla Cetak Sejarah Baru

Liputan6.com, Jakarta - Pangeran Charles bukan satu-satunya yang membuat sejarah pada Pembukaan Parlemen Negara pada Selasa, 10 Mei 2022. Ayah Pangeran William ini melangkah untuk memenuhi tugas konstitusional penting menyampaikan Pidato Ratu untuk pertama kalinya.

Dikutip dari People, Rabu (11/5/2022), tak hanya itu, putra Charles, Pangeran William dan istrinya Camilla, Duchess of Cornwall juga hadir untuk pertama kalinya. Beberapa peserta lain juga cetak sejarah di dalam Gedung Parlemen Inggris yang bersejarah.

Dengan Ratu Elizabeth yang tidak dapat menghadiri upacara tersebut untuk pertama kalinya dalam 59 tahun karena masalah mobilitas yang sedang berlangsung, banyak tradisi, detail, dan frasa dari acara bersejarah tersebut agak berbeda dari upacara sebelumnya. Apa saja? Simak rangkuman selengkapnya berikut ini.

1. Pidato Pangeran

Pembukaan Parlemen Negara adalah tugas konstitusional raja Inggris yang paling penting sehingga menyampaikan pidato tersebut merupakan langkah besar bagi Pangeran Charles. Itu juga harus disahkan terlebih dahulu oleh Ratu Elizabeth melalui "Surat Paten" yang untuk sementara mengalihkan kewenangan konstitusionalnya kepada Pangeran Wales dan Pangeran William.

Ratu hanya melewatkan Pembukaan Parlemen Negara dua kali dalam 70 tahun masa pemerintahannya yang bersejarah. Ia melewatkan acara pada 1959 dan 1963 ketika dia sedang mengandung Pangeran Andrew dan Pangeran Edward.

Pidatonya saat itu disampaikan oleh Lord Chancellor (saat ini anggota parlemen Konservatif, Dominic Raab). Charles memiliki istrinya Camilla di sisinya juga. Kehadirannya sangat penting mengingat fakta bahwa Ratu Elizabeth II baru-baru ini menyatakan keinginannya agar Camilla dikenal sebagai Permaisuri ketika Charles naik takhta suatu hari nanti.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

2. Singgasana yang Hilang

Sebagai Raja, Ratu menyampaikan pidato dari Takhta Penguasa yang penuh hiasan. Tahun ini, ruang tempat singgasana raja biasanya diletakkan akan diistirahatkan. Tepat di depannya, Mahkota Negara Kekaisaran ditempatkan di atas meja kecil untuk melambangkan otoritas Ratu. Pangeran Charles tidak memiliki takhta dan malah menyampaikan pidato dari Consort's Throne, yang sebelumnya digunakan oleh mendiang ayahnya, Pangeran Philip.

3. Pidato

Saat Charles menyampaikan pidato 11 menit, dia menggunakan frasa "Pemerintahan Yang Mulia" alih-alih "Pemerintahan saya", yang biasa digunakan Ratu jika dia menyampaikan pidatonya. Charles juga mengakhiri pidatonya dengan mengacu pada bagaimana "Yang Mulia" menantikan perayaan yang akan menandai Platinum Jubilee-nya bulan depan dan Commonwealth Games mendatang pada Agustus.

"Yang Mulia berdoa semoga berkah Tuhan Yang Mahakuasa ada atas nasihat Anda," katanya.

4. William Melangkah

Pangeran William hadir pada upacara untuk pertama kalinya, duduk di sebelah kanan Charles di salah satu Kursi Negara. Ini menandakan langkah penting bagi Duke of Cambridge dan persiapan kunci untuk peran masa depannya sebagai Pangeran Wales dan kemudian Raja Inggris.

Tugas itu juga datang relatif terlambat kepada William, mengingat ayahnya menghadiri pembukaan kenegaraan pertamanya pada 1967, ketika dia baru berusia 18 tahun. Seperti William, dia duduk di samping di salah satu Kursi Negara, hanya dengan Ratu Elizabeth yang mengantarkan pidato.

 

3 dari 4 halaman

5. Pembawa Berita Perempuan

Profesor Anne Curry menjadi pembawa berita perempuan pertama yang ambil bagian dalam prosesi kerajaan di dalam Westminster, setelah diangkat ke jabatan Arundel Herald Extraordinary pada Senin, 9 Mei 2022. Jabatan ini berasal dari abad pertengahan ketika mereka memiliki tugas berbahaya untuk membawa pesan di antara para jenderal yang berseberangan di medan perang.

Hari ini, herald atau pembawa berita adalah ahli dalam hal-hal seperti sejarah dan silsilah dan memberikan nasihat tentang apa pun yang berkaitan dengan gelar bangsawan dan upacara kerajaan. Mereka juga berperan dalam semua upacara kenegaraan Inggris dan merawat arsip sejarah yang luas dari materi heraldik yang dikumpulkan selama berabad-abad.

Profesor Curry adalah ahli dalam sejarah abad pertengahan, bukanlah perempuan pertama yang mengambil bagian dalam prosesi itu sendiri. Mengingat banyak dari Queen's Ladies yang menunggu sebelumnya telah menemaninya melalui Parlemen.

6. Terompet Kerajaan

Ketika Pangeran Charles dibawa ke Galeri Kerajaan dalam perjalanan singkatnya ke House of Lords, dia mendengarkan musik yang dimainkan oleh Terompet Mayor Julian Sandford dan istrinya, Kopral Lance Kate Sandford. Namun, ini bukan pertama kalinya Pangeran Wales mendengar musik pasangan itu, karena mereka juga bermain di pernikahan Pangeran Harry dan Meghan Markle pada 2018 di Kastil Windsor.

4 dari 4 halaman

7. Black Rod

Peran Black Rod adalah salah satu yang paling bersejarah dari banyak ritual kuno yang dilakukan selama Pembukaan Negara dan berawal dari sebuah peristiwa pada 1642 ketika Raja Charles I ditolak masuk ke House of Commons karena dia ingin menangkap lima anggota parlemen. Hari ini, pemegang posisi, Sarah Clarke, harus mengulang momen ini dengan menggedor pintu House of Commons sebanyak tiga kali dengan tongkatnya.

Baru pada saat itulah pintu dibuka, dan Black Rod diizinkan masuk ke kamar untuk memanggil anggota parlemen ke House of Lords. Biasanya, pemanggilan ini akan memerintahkan para politisi untuk "menghadiri Yang Mulia," tetapi dengan tidak adanya Ratu, kata-kata bersejarah diubah menjadi "Tuan Pembicara, Ratu memerintahkan rumah terhormat ini, untuk menghadiri Penasihat Negara segera di House of Peers".

8. Gunpowder Plot

Yeomen of the Guard, pengawal kerajaan, secara seremonial menggeledah ruang bawah tanah Westminster sejak Guy Fawkes berusaha meledakkan Raja James I pada 1605 selama "rencana bubuk mesiu" yang terkenal. Pada Selasa, peran tersebut dipimpin oleh seorang perempuan untuk pertama kalinya, ketika Mary-Jane Tsang, Penjaga Perabotan Bersejarah dan Seni Hias di Gedung Parlemen, dinominasikan untuk peran tersebut.

Bukan hanya keterlibatan Tsang dalam upacara tersebut, karena ahli konservator juga memainkan peran penting dalam semua acara besar kenegaraan Westminster. "Kami hanya tim kecil, tapi kami cukup penting di laga tandang," kata Tsang kepada BBC, Selasa. "Peran kami dalam Pembukaan Parlemen Negara adalah menyediakan perabotan bersejarah dan memastikan bahwa kami memiliki kursi negara dan takhta yang sesuai. Jadi jelas itu cukup penting bagi orang untuk memiliki kursi yang sesuai."