Sukses

Kate Middleton dan Pangeran William Disambut Protes Saat Tiba di Jamaika

Liputan6.com, Jakarta - Kate Middleton dan Pangeran William tiba di Jamaika pada Selasa, 22 Maret 2022 setelah tiga hari di Belize. Agenda ini adalah bagian dari tur Karibia pasangan Cambridge yang nantinya akan diakhiri dengan kunjungan ke Bahama pada Kamis, 24 Maret 2022

Dikutip dari People, Rabu (23/3/2022), Kate dan Pangeran William menerima sambutan seremonial dan disambut oleh pejabat tinggi pada saat kedatangan mereka. The Duchess of Cambridge kali ini mengenakan gaun kuning dari Roksanda sebagai bentuk penghormatan kepada warna bendera negara tuan rumah.

Saat mendarat di Bandara Internasional Norman Manley dengan jet RAF VIP Voyager, sebuah protes yang menyerukan reparasi perbudakan dari kerajaan Inggris terjadi hanya beberapa mil jauhnya di ibu kota Jamaika, Kingston. Demonstrasi di luar Komisi Tinggi Inggris dilaporkan diatur oleh Jaringan Advokat, sebuah koalisi hak asasi manusia dari aktivis Jamaika dan organisasi kesetaraan.

Koalisi juga telah menulis sebuah surat terbuka yang ditandatangani oleh tokoh-tokoh besar di Jamaika yang menyerukan agar kerajaan Inggris membayar ganti rugi budak saat negara itu menandai peringatan 60 tahun kemerdekaannya dari Inggris Raya. Kunjungan Kate dan William ke Jamaika juga dilakukan di tengah laporan bahwa negara Karibia itu sedang bergerak untuk menjatuhkan Ratu Elizabeth sebagai kepala negara.

Sumber menyebut kepada People bahwa William dan Kate mengetahui situasi dan protes yang terjadi. Setiap keputusan tentang menjadi republik adalah untuk rakyat dan pemerintah Jamaika, kata sumber. Namun William diharapkan untuk mengakui masalah perbudakan dalam pidatonya pada Rabu malam.

Co-organizer Nora Blake mengatakan kepada The Independent, "Penting ketika kita berusia 60 tahun sebagai negara merdeka bahwa kita berdiri sebagai 'dewasa' atas dasar etika, moral dan keadilan manusia yang kuat untuk mengatakan kepada Inggris, yang pernah menjadi "orang tua" kita, bahwa Anda telah melakukan kesalahan dalam memperkaya diri sendiri dari perbudakan dan kolonialisme."

"Secara moral ini membutuhkan permintaan maaf, dan hanya perbaikan yang dilakukan. Banyak preseden telah ditetapkan untuk ini," lanjutnya.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Desakan Sejumlah Pihak Jamaika

Blake melanjutkan, "Hari ini kita sedang mengatur percakapan generasi masa depan kita, agar mereka memiliki sesuatu untuk membangun masa depan yang lebih cerah."

Menurut The Independent, "koalisi politisi Jamaika, pemimpin bisnis, dokter, dan musisi" mendesak negara itu untuk secara resmi memutuskan hubungan dengan monarki dan mengubah status negara itu dari monarki konstitusional menjadi republik. Koalisi juga telah mengirimkan surat terbuka kepada Pangeran William dan Kate Middleton.

Menjelang tahun ke-60 kemerdekaan negara kepulauan itu dari Inggris Raya pada 6 Agustus, para juru kampanye bermaksud untuk "melepaskan belenggu masa lalu kolonial (Jamaika)," menurut laporan itu, dengan banyak orang di negara itu menuntut baik reparasi finansial dan formal permintaan maaf dari monarki.

3 dari 5 halaman

Kunjungan ke Belize

Selama akhir pekan, William dan Kate terpaksa membatalkan salah satu perhentian pertama selama kunjungan mereka ke Belize di tengah protes anti-kolonial dan sengketa hak tanah yang sedang berlangsung antara orang Maya dan badan amal yang didukung oleh Pangeran William.

Pasangan itu dengan cepat berputar, melanjutkan tur mereka, termasuk kunjungan ke perkebunan kakao yang dikelola keluarga, festival tepi pantai dengan komunitas Garifuna, tur ke reruntuhan kuno Maya di Caracol. Mereka juga hadir dalam pertemuan malam bersama Perdana Menteri Johnny Briceño.

Protes hanyalah bukti terbaru dari perubahan bersejarah yang sedang berlangsung. Negara Karibia lainnya, Barbados, memutuskan hubungan dengan Ratu pada November dengan memilih presiden pertamanya, dan ada gemuruh yang mungkin diikuti oleh Jamaika.

Kate juga akan membawa karya atas nama pengembangan anak usia dini ke Jamaika ketika mereka menuju ke Shortwood Teacher's College. Mereka berharap untuk menyoroti pekerjaan negara atas nama anak-anak.

4 dari 5 halaman

Agenda di Jamaika

Perhentian pertama mereka di Jamaika adalah menemui Gubernur Jenderal, Sir Patrick Allen. Sir Patrick, perwakilan Ratu di negara itu, dan istrinya Lady Denise Allen menyambut pasangan itu di King's House.

"Kami sangat senang menyambut Anda," kata Sir Patrick kepada pasangan itu. "Kami sangat beruntung di Jamaika memiliki Ratu mengunjungi kami enam kali."

Selama pertemuan tersebut, William menjalankan tugas atas nama neneknya sang Ratu, yakni penobatan medali Jubilee, menghormati karier pemimpin berbagai layanan darurat dan kepala petugas medis.

"Ini adalah tiga negara di mana Yang Mulia memiliki hubungan yang sangat hangat setelah beberapa kunjungan selama masa pemerintahannya," kata juru bicara istana tentang tur Karibia pasangan itu. "Perjalanan itu telah membantu menginspirasi bagi banyak pertemuan yang akan dilakukan Yang Mulia selama tur mereka."

"Selain berterima kasih kepada orang-orang Belize, Jamaika, dan Bahama atas dukungan mereka, dalam tur delapan hari ini, program Duke dan Duchess akan fokus merayakan kekayaan budaya yang unik di ketiga negara ini," tambah juru bicara itu.

5 dari 5 halaman

Infografis Waspada Mutasi Covid-19 Kombinasi Varian Inggris-India