Sukses

Cara Memperlambat Penuaan dan Terlihat Muda dalam Waktu yang Lama

Liputan6.com, Jakarta Banyak orang ingin tetap awet muda selama mungkin, baik dari segi kesehatan maupun penampilan. Berbagai upaya pun dilakukan, dan sebaiknya apa-apa yang diupayakan harus tetap berdasarkan informasi valid. 

Sebuah tim ilmiah menguji sekitar seribu orang berusia 38 tahun. Mereka menemukan beberapa responden masih bugar seperti berusia 20-an, sementara yang lain memiliki "kondisi kesehatan manula."

Menurut penelitian, genetika hanya menyumbang sekitar 20 persen atas bagaimana orang menua. Faktor lingkungan dan gaya hiduplah yang memainkan peran jauh lebih besar.

Dilansir Bright Side, Rabu (29/09/2021, berikut berbagai cara untuk membantu Anda tetap terlihat awet muda.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 10 halaman

Kelola Tingkat Stres

Peraih Nobel Elizabeth Blackburn menemukan bahwa telomer (ujung kromosom) sebenarnya bertanggung jawab atas proses penuaan dalam sel tubuh manusia. Semakin pendek telomer, semakin cepat pula seseorang menua.

Stres kronis adalah salah satu penyebab telomer jadi lebih pendek. Karena itu, penting untuk mengelola stres dengan baik. Meditasi adalah salah satu cara terbaik untuk menurunkan tingkat stres.

3 dari 10 halaman

Dikelilingi Orang-Orang yang Anda Sukai

Penelitian Blackburn juga membuktikan bahwa orang yang tinggal di komunitas yang ramah akan memiliki telomer lebih panjang. Studi lain menunjukkan bahwa orang yang menikah dan mempertahankan persahabatan dalam waktu lama juga memiliki telomer lebih panjang.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa jumlah optimal teman yang dibutuhkan untuk tetap sehat adalah enam orang.

4 dari 10 halaman

Selektif Memilih Makanan

Pembatasan kalori, yang berarti makan lebih sedikit tanpa kekurangan gizi, dapat membantu seseorang awet muda lebih lama. Cobalah menghindari semua jenis makanan olahan karena fosfat yang ditambahkan ke makanan olahan mempercepat proses penuaan.

Sebaliknya, biasakan makan makanan seperti blueberry, cokelat hitam, kacang-kacangan, salmon, alpukat, dan kunyit. Dengan demikian, Anda akan menurunkan risiko penyakit jantung, melindungi kulit dan penglihatan Anda, mendukung fungsi kognitif, serta meningkatkan kesehatan usus.

Sebuah studi dari University of Scranton menunjukkan bahwa kacang kenari mengandung antioksidan yang paling ampuh melawan tanda-tanda penuaan. Makan hanya tiga buah kenari sehari akan membantu Anda tetap sehat dan tampak lebih muda, di samping membatasi asupan gula, juga berhenti minum soda dan alkohol.

5 dari 10 halaman

Melatih Otak

Berolahraga memang penting, tapi jangan lupa untuk melatih otak Anda. Membaca buku, belajar bahasa asing, dan bermain gim yang melibatkan aktivitas mental punya peran penting di sini.

Dengan membuat otak bekerja secara aktif, Anda dapat memperlambat proses penuaan. Studi terbaru menunjukkan bahwa belajar meningkatkan jumlah neuron membantu otak tetap awet muda.

6 dari 10 halaman

Pilih Kosmetik Lebih Alami

Cobalah untuk memakai lebih sedikit makeup karena paraben dalam produk kosmetik dapat mengganggu estrogen, yang berisiko menyebabkan penuaan dini. Anda bisa beralih ke kosmetik yang lebih alami.

7 dari 10 halaman

Berjemur Sekitar 15 Menit di Bawah Sinar Matahari

Melindungi kulit dari dampak radikal bebas sinar matahari, dengan memakai tabir surya ber-SPF, telah dipahami kegunaannya. Meski begitu, Cancer Research UK tetap menyarankan untuk menghabiskan waktu sekitar 15 menit di bawah sinar matahari guna mendapatkan vitamin D.

8 dari 10 halaman

Lebih Sering Menari

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa menari adalah salah satu cara paling efektif untuk melawan proses penuaan. Menari, terutama koreografi yang terus berubah, dapat meningkatkan kerja hipokampus dan membantu Anda memperlambat penuaan.

9 dari 10 halaman

Tidur Lebih Awal

Para ahli mengatakan, tidur lelap antara pukul 11 malam hingga pukul 3 pagi akan mengembalikan nutrisi dan mendorong regenerasi kulit. Idealnya, seseorang harus tidur tujuh sampai delapan jam per malam. 

Penelitian Harvard Medical School menunjukkan bahwa orang yang biasanya tidur kurang dari tujuh jam dan mulai tidur satu jam lebih awal mengalami perubahan positif pada tekanan darah. Ini membantu menurunkan risiko strok dan serangan jantung.

Penulis : Azarine Natazia

10 dari 10 halaman

Infografis 5 Alasan Diet Tidak Berjalan Lancar