Sukses

Akhir Pekan Ini, Banyuwangi Gelar 3 Atraksi Wisata Seru

Liputan6.com, Jakarta Akhir pekan ini ada tiga event wisata menarik yang digelar di Banyuwangi. Ketiga event tersebut antara lain Banyuwangi Fashion Festival, Agro Expo, dan kejuaraan internasional sepeda BMX. Wisatawan yang berkunjung pekan ini tepatnya pada Sabtu 14 Juli 2018 akan seharian penuh menyaksikan tiga atraksi wisata tersebut. Di Sabtu pagi, wisatawan bisa menyaksikan kompetisi internasional BMX di Sirkuit Muncar Banyuwangi. Para pebalap nasional dan para juara dunia BMX 2018 ikut turun berkompetisi di laga ini.

“Ini adalah salah satu even sporttourism yang kami gelar selain balap sepeda International Tour De Ijen dan Green Run. Kompetisi ini juga akan diikuti juara dunia BMX dan atlet-atlet nasional. Kita bisa menyaksikan ketangksan mereka bersepeda, termasuk aksi free style mereka. Termasuk ada laga untuk anak usia SD. Sangat menarik ini," ungkap Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas, menurut informasi yang diterima Liputan6.com, Selasa (10/7/2018).

Atlet profesional asal Australia Jordan Callum yang baru saja menjadi Juara Dunia BMXChallenge Junior 2018 akan ikut berlaga di kompetisi BMX ini. Beberapa atlet nasional dari Jepang, dan Malaysia juga telah konfirmasi hadir.

Tak ketinggalan atlet andalan Indonesia, yaitu Tony Syafrudin, Bagus Saputra, Rio Akbar, Wiji Lestari dan Cupi Novianti.“Jangan sampai di lewatkan berbagai even festival di Banyuwangi ini. Pastinya sangat menarik untuk disaksikan,” ajak Bupati Anas.

Banyuwangi International BMX Competition telah masuk kalender rutin Persatuan Balap Sepeda Internasional (Union Cycliste International/UCI). Event ini akan berlangsung di Sirkuit BMX Muncar, satu dari sedikit sirkuit berstandar internasional di Indonesia.

 

1 dari 3 halaman

Agro Expo

Siang harinya, para wisatawan bisa mengunjung Agro Expo. Bukan sekedar pameran pertanian pada umumnya, namun expo ini menjadikan areal persawahan sebagai ruang pamer. Tak pelak, pengunjung akan disajikan proses tanaman tumbuh, mulai dari bibit hingga bisa dipanen.

Pameran ini sendiri dibuka mulai pagi pukul 09.00 - 21.00 wib di areal persawahan Jalan Brawijaya.

“Ajang ini sangat cocok untuk segala usia, mulai anak-anak hingga dewasa. Selain melihat berbagai hasil pertanian lokal, pengunjung juga bisa lihat langsung tanamannya. Misalnya, anak-anak yang belum pernah lihat pohon stroberi, bisa lihat di sana. Belum lagi kita bisa menyaksikan tanaman padi hitam, padi merah,” kata Anas.

Di Agro Expo, pengunjung juga bisa menikmati beragam kopi Banyuwangi. Ada 20 varian rasa kopi khas Banyuwangi yang siap dinikmati cita rasanya.

Anas menambahkan, ajang ini juga dimaksudkan sebagai sarana efektif untuk mengedukasi publik.

“Kalau ada yang pengen belajar menyambung pohon jeruk atau durian merah, bisa langsung berkonsultasi. Mau mengembangkan buah naga, tanam padi atau ternak lele, bisa langung tanya teknis dan keuntungannya," ungkap Anas.

 

2 dari 3 halaman

Fashion Festival

Masih di hari yang sama, malam harinya akan digelar Banyuwangi Fashion Festival. Even ini akan menampilkan 85 adibusana menawan karya desainer ali Banyuwangi. Uniknya semua busana tersebut terinspirasi dari ragam destinasi wisata alam Banyuwangi.

“Ini memang panggung yang kita siapkan khusus bagi para desainer Banyuwangi. Kalau event fesyen lain yang kita gelar masih menyuguhkan busana desainer dari luar, BFF hanya menampilkan karya desainer lokal,” kata Anas.

Busana-busana yang ditampilkan, mengusung tema wisata alam daerah seperti Teluk ijo, Api Biru (Blue Flame), Pantai Boom, Gintangan, Djawatan, Pantai Pulau Merah, Segoro Anakan, Savana, Pantai Wedi Ireng, Belerang, hingga Pesisir Tabuhan.

“Pastinya akan unik dan menarik menyaksikan busana tema alam. Jadi jangan lewatkan BFF yang akan digelar Sabtu - 14 Juli di Gedung Seni Budaya (Gesibu) Banyuwangi mulai pukul 19.00 WIB,” ungkap Anas menambahkan.

Artikel Selanjutnya
Cek 4 Hal Ini Sebelum Berkunjung ke Okinawa Jepang
Artikel Selanjutnya
Catat, Kompetisi Manusia Super Digelar di Bintan Agustus Mendatang