Sukses

Angkringan Tobat Yogyakarta, Tempat Kongkow Favorit Duta Sheila on 7

Liputan6.com, Jakarta Selain dikenal sebagai ‘gudangnya’ beragam bangunan peninggalan budaya, Yogyakarta juga menjadi kota yang asyik untuk kongkow bersama teman dan keluarga. Tak heran jika di Kota Pelajar ini muncul beragam tempat kongkow yang asyik, mulai dari angkringan hingga kafe. Namun jika Anda mengunjungi Angkringan Tobat yang berlokasi di kawasan Condongcatur, Jalan Sukoharjo RT 01/08, Sanggrahan, Yogyakarta ada angkringan unik rasa kafe.

Meski lokasinya tidak berada di pusat kota, tapi angkringan yang sudah berdiri sejak Oktober 2015 ini tidaklah sulit untuk ditemukan. Dari kejauhan sudah terlihat plang berukuran besar dengan tulisan "Angkringan Tobat, Berdiri Sejak Mendapat Hidayah."

Bangunan Angkringan Tobat didominasi bambu. Mulai dari kerangka bangunan hingga kursi dan meja bagi pengunjung semua terbuat dari bambu dengan hiasan mural berwarna hitam pada bagian dindingnya. Berbagai pilihan menu makanan dan minuman juga dapat terlihat dari luar.

 

1 dari 3 halaman

Nama yang Unik

Sesuai dengan nama dan slogannya yang unik, angkringan yang buka tiap hari pukul 10.00-24.00 ini merupakan bisnis yang digeluti Fandi Ahmad setelah mendapatkan hidayah saat beribadah salat. Pria berusia kepala tiga ini memilih membuka usaha angkringan karena melihat budaya ngangkring atau nongkrong yang sering dilakukan masyarakat Jogja terutama mahasiswa.

Menurut penuturan Adi, asisten manajer Angkringan Tobat, dengan target pembeli mahasiswa, maka dipilihlah konsep angkringan modern yang luas. Selain itu juga dilengkapi dengan colokan listrik untuk ngecas, TV, dan akses internet gratis berkecepatan hingga 40 Mbps. Dengan konsep ini diharapkan membuat pengunjung nyaman.

"Dulu akses internetnya cuma 10 Mbps, masih bayar lagi. Nah sekarang biar lebih menarik mahasiswa dibuat gratis terus lebih cepet sampai 40 Mbps," jelas Adi, saat ditemui brilio.net pada Kamis, (15/3).

 

2 dari 3 halaman

Gabungan Konsep Angkringan dan Kafe

Penggabungan dua konsep antara angkringan dan kafe ini sekaligus ikut menjaga budaya ngangkring agar tidak hilang. Agar ciri khas angkringan tidak hilang, pemilik mengadaptasi menu makanan khas angkringan seperti, nasi kucing, gorengan, sate usus, sate telur puyuh dan keripik.

"Yang ngebedain itu ya tempat sama pilihan menunya mbak. Kan kalau di angkringan biasanya menunya cuma itu-itu aja, kalau di sini banyak mbak pilihannya," lanjut Adi. "Tempatnya juga lebih luas lagi, kadang suka dipakai buat nonton bareng juga kok disini mbak."

Meski target pembeli adalah mahasiswa, tapi kenyataannya angkringan ini juga dikunjungi pembeli keluarga, orang kantoran, dan anak SMA. Bahkan, vokalis Sheila on 7, Duta, pun kerap datang ke sini. Duta mempunyai menu andalan berupa mangut ikan pari dan ikan manyung yang jarang ditemukan di daerah perkotaan.

Angkringan ini biasanya mendapat suplai kedua jenis ikan tersebut masing-masing dari Demak dan Pekalongan. Kini angkringan milik alumnus UGM ini juga mulai menyediakan menu kopi yang terbuat dari biji-biji kopi nusantara.

 

Reporter: Annisa Amalia HapsariSumber: Brilio.net

 

Simak juga video menarik berikut ini:

Artikel Selanjutnya
Sensasi Perpaduan Kopi, Kuliner, dan Wisata Merapi
Artikel Selanjutnya
Sambut Hari Kartini, Destinasi Digital Pasar Kakilangit Gelar Acara Seru