Sukses

Jadah Tempe Jajanan Khas Kaliurang

Liputan6.com, Yogyakarta Makanan khas Yogyakarta selalu menarik untuk dicicipi. Tidak hanya gudeg dan bakpia, jadah tempe juga menjadi buah tangan wisatawan saat ke Yogyakarta. Jajanan ini khas dari Kaliurang atau di sekitar lereng Gunung Merapi.

Makanan ini terbuat dari beras ketan dan berwarna putih. Salah satu jadah tempe yang paling banyak dicari wisatawan adalah jadah tempe Mbah Carik. Lokasinya tidak jauh dari patung urang yang ada di Kaliurang.

Jadah tempe Mbah Carik ini banyak diburu karena terkenal dengan rasa yang gurih serta kenyal. Terbayangkan kelezatannya?

1 dari 3 halaman

Jadah Tempe

Idha Kurniasih pengelola Warung Mbah Carik mengatakan, jadah tempe buatannya laris terjual karena beberapa hal. Pertama, karena rasa yang gurih dan berbeda dengan jadah pada umumnya.

Selain itu, jadah tempe mbah carik merupakan pembuat jadah tempe pertama dengan rasa yang khas di Kaliurang.

"Cuma jadah yang dimakan bareng tempe bacem. Mungkin karena jadah tempe yang pertama kali pencetusnya itu mbah Carik," katanya beberapa waktu lalu.

Pihaknya terus berupaya agar jadah tempe Mbah Carik tetap menjadi pilihan wisatawan. Gurihnya jadah yang kenyal dengan legitnya tempe bacem, ditambah cubitan rasa pedas cabai rawit di kedai Mbah Carik selalu diminati banyak orang.

 

2 dari 3 halaman

Warung Mbah Carik

Selain jadah dan tempe, masih banyak pilihan makanan lain yang dijual seperti wajik, ampyang, peyek, tahu bacem, atau aneka ragam jajanan yang bisa dijadikan oleh-oleh.

"Ada wajik, tahu, ampyang, peyek, dan ada menu makan. Kalo untuk seminggu kira-kira 50 kg ketan seminggu," ujarnya.

Idha mengatakan warung jadah mbah carik ini buka dari jam 07.30 wib hingga 18.00 wib. Menu makan dari Rp 10.000 hingga Rp 15.000. Sedangkan jadah tempe sepaket berkisar Rp 20.000.

Idha mengatakan, rasa gurih dan kenyal ini berawal dari cara memasak yang menggunakan kayu bakar. Sehingga kukusan jadah satu setengah jam akan membuat rasa jadah semakin enak.

(Yanuar H)

Artikel Selanjutnya
Tak Selalu Mahal, Ini 6 Kuliner Enak dan Murah Khas Purwakarta
Artikel Selanjutnya
Sensasi Perpaduan Kopi, Kuliner, dan Wisata Merapi