Sukses

Gua Seram di Jamaica Disulap Jadi Hotel Mewah untuk Bulan Madu

Liputan6.com, Jamaica Dahulu kala, gua berfungsi menjadi tempat berlindung sekaligus tempat tinggal bagi manusia. Seiring dengan perkembangan zaman, manusia mulai meninggalkan gua sebagai tempat berlindung dan beralih ke bangunan yang lebih permanen sifatnya.

Seperti yang dilansir dari Dailymail, Sabtu (5/4/2014), kini nuansa tinggal dalam gua mulai dihadirkan kembali lewat hadirnya hotel gua di pinggir laut.

Hotel yang bernama The Caves ini menggunakan salah satu gua di garis pantai Negril, Jamaica. Gua yang mulanya gelap dan menyeramkan berhasil disulap menjadi sebuah hotel yang menawarkan kenyamanan bagi pasangan yang ingin menghabiskan bulan madu dalam suasana romantis dan diiringi deburan ombak.

 

 

Hotel ini memang bersifat sangat privasi karena hanya menawarkan enam kamar saja. Jika ada pengunjung yang ingin makan malam, maka disediakan sebuah tempat di salah satu cabang gua sehingga bisa menikmati hidangan dengan tambahan penerangan berupa lilin di sekitarnya yang menampilkan suasana romantis.

Tak hanya itu saja, sebuah kolam renang dan spa juga disediakan di atas gua yang berhadapan langsung dengan laut.

 

 

Selain itu, The Caves juga menyediakan akomodasi kepada pengunjung untuk menjelajah Kepulauan Karibia. Pengunjung bisa melakukan berbagai kegiatan seperti snorkling, jet ski hingga menonton pertunjukkan lumba-lumba secara langsung.

"The Caves memberikan eksotisme yang belum pernah dijelajahi dan menawarkan hunian yang eksklusif, jauh dari hiruk pikuk kota," ungkap Karen Allen selaku manajer umum The Caves. "Tinggal di gua merupakan sebuah pengalaman relaksasi yang alami dan nyaman."