Sukses

Setop Kekerasan Seksual di Pesantren, Ini Rekomendasi MUI

Liputan6.com, Jakarta - Akhir-akhir ini pondok pesantren kembali menuai perhatian publik. Sayang, tone-nya negatif. Seorang santri meninggal diduga karena dianiaya oleh rekan atau seniornya sesama santri.

Selain kekerasan fisik, kekerasan secara psikologi dan kekerasan seksual terjadi di pesantren lainnya. Ini menjadi perhatian Komisi Perempuan, Remaja dan Keluarga Majelis Ulama Indonesia (KPRK MUI).

Karena itu, KPRK MUI mengeluarkan sejumlah rekomendasi untuk pencegahan dan penanggulangan kekerasan seksual di pondok pesantren.

Ketua KPRK MUI, Dr Siti Marifah, mengatakan kekerasan dan pelecehan seksual di mana pun khususnya di Pondok Pesantren dan lembaga pendidikan lainnya harus disetop.

Oleh karenannya, Siti Marifah mendorong agar pesantren memperkuat kembali misi mulia yang ada di pesantren dengan melakukan langkah konkret di antaranya melakukan tansiqul harakah atau gerakan bersama.

Siti Marifah menambahkan, langkah konkret lainnya adalah dengan melakukan pernyataan sikal bersama untuk menyerukan stop kekerasan dan pelecehan seksual di Pondok Pesantren dan lembaga pendidikan lainnya. Selain itu, kata Siti Marifah, melalui restorative justice (keadilan restoratif).

“Setiap pihak bersama-sama menyelesaikan persoalan kekerasan seksual secara proporsional berkeadilan dengan melibatkan ahli yang kredibel seperti psikolog, akademisi dan lainnya,” katanya, dikutip dari mui.or.id, Selasa(6/9/2022).

 

Saksikan Video Pilihan Ini:

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Pesantren Ramah Anak

Siti Marifah mengungkapkan, pihaknya akan membuat role model pesantren sebagai contoh pesantren yang ramah anak. Hal itu harus diiringi kordinasi dengan pemangku kepentingan.

“Nanti akan ditindaklanjuti dengan stakeholder terkait dengan mambuat role model pesantren ramah anak itu seperti apa,” sambungnya.

Siti Marifah mengatakan, pihaknya akan berkordinasi dengan Kementrian Agama yang membidangi pesantren, KPPA, lembaga perguruan tinggi terkait untuk mencegah kekerasan dan pelecehan seksual.

Lebih lanjut, Siti Marifah menerangkan bahwa pihaknya akan melibatkan para ahli yang kredibel seperti psikolog dan akademisi melalui penyiapan pelatihan konselur yang akan melakukan pendampingan di pesantren atau lembaga pendidikan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.