Sukses

Apa yang Diharapkan Penulis Teks Persuasi untuk Pembacanya? Begini Strukturnya

Liputan6.com, Jakarta Apa yang diharapkan penulis teks persuasi untuk pembacanya? Teks persuasi adalah jenis teks yang dirancang untuk mempengaruhi pembaca agar menerima pandangan, pendapat, atau tindakan yang diajukan oleh penulis. Dalam teks persuasi, penulis menggunakan berbagai strategi dan teknik retorika untuk menggerakkan emosi, membangkitkan rasa kepercayaan, memberikan argumen yang meyakinkan, dan membuat pesan mereka lebih mempengaruhi.

Apa yang diharapkan penulis teks persuasi untuk pembacanya menjadi tujuan penulisan teks tersebut. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), kata persuasi diartikan sebagai ajakan kepada seseorang dengan cara memberikan alasan dan prospek baik yang meyakinkan atau disebut juga bujukan halus.

Persuasi juga diartikan sebagai karangan yang bertujuan membuktikan pendapat. penulis teks persuasi menggunakan fakta, data, logika, dan alasan yang meyakinkan untuk membangun argumen mereka. Mereka menggunakan bukti yang kuat untuk mendukung posisi atau pandangan yang mereka sampaikan. Berikut apa yang diharapkan penulis teks persuasi untuk pembacanya beserta struktur penulisannya yang dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Jumat (9/6/2023).

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini

2 dari 5 halaman

1. Mengubah Sikap atau Pendapat

Tujuan penulis teks persuasi adalah mempengaruhi pembaca agar menerima pandangan, pendapat, atau tindakan yang diajukan oleh penulis. Salah satu apa yang diharapkan penulis teks persuasi untuk pembacanya adalah perubahan sikap atau pandangan pembaca terhadap suatu isu atau topik.  Penulis teks persuasi menggunakan argumen yang kuat, logika yang meyakinkan, dan bukti yang relevan untuk menyajikan sudut pandang baru. 

Penulis berharap dapat mengubah pemikiran pembaca dengan memberikan informasi yang belum mereka pertimbangkan sebelumnya, menyoroti konsekuensi atau manfaat yang mungkin belum mereka sadari, atau menyuguhkan argumen yang lebih persuasif daripada yang mereka terima sebelumnya.

2. Memotivasi Tindakan

Apa yang diharapkan penulis teks persuasi untuk pembacanya selanjutnya adalah adalah menginspirasi pembaca untuk mengambil tindakan tertentu. Mereka memberikan informasi dan argumen yang membangkitkan motivasi dan keinginan pembaca untuk bertindak sesuai dengan apa yang diusulkan. 

Penulis dapat menggunakan teknik-teknik persuasif seperti menggambarkan manfaat, hasil positif yang diperoleh, atau merangsang emosi yang mendorong aksi. Misalnya, dalam sebuah iklan, penulis mungkin ingin memotivasi pembaca untuk membeli produk dengan menyoroti kelebihan dan manfaatnya.

3. Mempengaruhi Perilaku

Penulis teks persuasif ingin mempengaruhi perilaku pembacanya. Mereka menggunakan strategi dan argumen yang memicu perubahan dalam tindakan atau kebiasaan pembaca. Penulis dapat menggunakan data, fakta, testimoni, atau contoh yang mengilustrasikan manfaat dari perubahan perilaku yang diusulkan. Mereka juga dapat menggunakan teknik psikologis seperti menciptakan kebutuhan atau keinginan sosial untuk melakukan tindakan yang diinginkan.

3 dari 5 halaman

4. Membangun Kesadaran

Apa yang diharapkan penulis teks persuasi untuk pembacanya juga dapat meningkatkan kesadaran dan pengetahuan pembaca tentang suatu isu atau masalah tertentu. Penulis  menyajikan informasi yang relevan, data, atau contoh yang memperluas pemahaman pembaca tentang subjek yang dibahas. Penulis juga dapat mengaitkan isu tersebut dengan pengalaman pribadi atau narasi yang kuat untuk menciptakan koneksi emosional dan mempengaruhi pembaca agar lebih peduli dan terlibat dalam masalah tersebut.

5. Mempengaruhi Pemilihan

alam konteks pemasaran tujuan penulis persuasif adalah mempengaruhi pembaca agar memilih produk atau layanan yang ditawarkan. Mereka menggunakan strategi pemasaran yang kuat, menyajikan keunggulan dan manfaat produk, membandingkan dengan pesaing, atau menggunakan testimoni pelanggan yang puas. Penulis berharap dapat meyakinkan pembaca bahwa produk atau layanan yang mereka tawarkan adalah pilihan terbaik.

6. Meningkatkan Persuasi Sosial

Penulis teks persuasi yang berfokus pada isu-isu sosial atau politik ingin mempengaruhi opini publik dan membentuk pandangan masyarakat secara lebih luas. Mereka menggunakan argumen moral, nilai-nilai yang diakui, dan data yang mengesankan untuk membangun kesadaran dan dukungan terhadap isu-isu tersebut. Penulis juga dapat menggunakan kampanye sosial, memobilisasi dukungan masyarakat, dan menggugah emosi pembaca untuk mempengaruhi perubahan sosial dan mendapatkan hasil yang diinginkan.

4 dari 5 halaman

Struktur Teks Persuasi

Untuk menciptakan teks persuasi yang sesuai dengan apa yang diharapkan penulis teks persuasi untuk pembacanya, penting untuk memahami struktur yang tepat. Berikut empat struktur yang harus ada dalam teks persuasi.

1. Pengenalan Isu

Pada bagian pengenalan isu, penulis memperkenalkan dan menjelaskan isu atau topik yang akan dibahas dalam teks persuasi. Tujuan dari bagian ini adalah untuk menarik perhatian pembaca, menggambarkan konteks isu yang relevan, dan membangun landasan yang kuat untuk argumen yang akan disampaikan. Penulis dapat menggunakan fakta menarik, statistik, atau narasi yang menarik untuk memikat pembaca dan membuat mereka tertarik untuk terus membaca.

2. Rangkaian Argumen

Struktur kedua dalam teks persuasi adalah rangkaian argumen. Pada bagian ini, penulis menyajikan argumen-argumen yang kuat, logis, dan terkait dengan isu yang dibahas. Argumen-argumen ini harus didukung oleh bukti-bukti yang relevan, seperti fakta, data, studi penelitian, atau kutipan dari sumber yang terpercaya. Penulis juga dapat menggunakan logika persuasif, contoh konkret, atau analogi untuk memperkuat argumen mereka. Rangkaian argumen ini harus disusun secara teratur dan kronologis agar pembaca dapat mengikuti alur pemikiran dengan mudah.

3. Pernyataan Ajakan

Pada bagian pernyataan ajakan, penulis menyerukan pembaca untuk mengadopsi pandangan atau tindakan yang diajukan dalam teks persuasi. Tujuan dari bagian ini adalah untuk menginspirasi pembaca dan mendorong mereka untuk melakukan langkah konkret sesuai dengan tujuan penulis. Pernyataan ajakan dapat disampaikan secara eksplisit, dengan mengajukan pertanyaan retoris, menggunakan bahasa persuasif, atau mengajak pembaca untuk mengambil tindakan spesifik. Penulis harus memastikan pernyataan ajakan mereka jelas, kuat, dan relevan dengan argumen yang telah disajikan sebelumnya.

4. Penegasan Kembali

Struktur terakhir dalam teks persuasi adalah penegasan kembali. Pada bagian ini, penulis merangkum kembali argumen-argumen utama yang telah disampaikan dan mengaitkannya dengan pernyataan ajakan yang telah dibuat sebelumnya. Tujuan dari penegasan kembali adalah untuk menguatkan pesan dan meyakinkan pembaca sekali lagi tentang kebenaran dan kepentingan gagasan yang disampaikan. 

5 dari 5 halaman

Contoh Teks Persuasi

"Bersama Membentuk Masa Depan yang Berkelanjutan: Kurangi Penggunaan Plastik Sekali Pakai"

Hai, Sahabat Lingkungan! Apakah Anda tahu bahwa setiap tahunnya kita menghasilkan jutaan ton sampah plastik yang merusak lingkungan kita? Saatnya kita semua beraksi dan mengurangi penggunaan plastik sekali pakai yang merugikan planet kita. Bersama, kita dapat membentuk masa depan yang berkelanjutan. Mari bergabung dan mulai melakukan perubahan kecil yang berarti!

Plastik sekali pakai menyebabkan kerusakan besar pada ekosistem kita. Mereka mencemari lautan, merusak kehidupan laut, dan mempengaruhi keseimbangan alam. Dengan mengurangi penggunaan plastik sekali pakai, kita dapat melindungi keanekaragaman hayati dan menjaga keindahan alam yang luar biasa ini untuk generasi mendatang.

Plastik sekali pakai juga berdampak negatif pada kesehatan manusia. Bahan kimia berbahaya dalam plastik dapat bocor ke makanan dan minuman kita. Dengan mengurangi penggunaan plastik sekali pakai, kita dapat melindungi kesehatan kita sendiri dan orang-orang yang kita cintai.

Untungnya, ada banyak solusi alternatif yang dapat kita pilih. Misalnya, kita bisa menggunakan botol minum yang dapat diisi ulang, tas belanja kain, sedotan stainless steel, atau wadah makanan yang dapat digunakan kembali. Dengan memilih opsi-opsi ini, kita mengurangi limbah plastik sekali pakai yang kita hasilkan dan berkontribusi pada perubahan positif.

Setiap tindakan individu memiliki dampak yang besar. Saat Anda mengurangi penggunaan plastik sekali pakai, Anda memberi contoh positif kepada orang lain di sekitar Anda. Bersama-sama, kita dapat menciptakan tren dan mempengaruhi perilaku masyarakat secara keseluruhan. Mari menjadi agen perubahan dalam lingkungan kita!

Kita juga dapat mendorong perusahaan dan pemerintah untuk mengambil langkah-langkah yang lebih besar dalam mengurangi penggunaan plastik sekali pakai. Dengan memilih untuk membeli produk dari perusahaan yang peduli lingkungan dan mendukung inisiatif yang membatasi penggunaan plastik sekali pakai, kita memberikan suara kita kepada mereka.

Sahabat Lingkungan, saatnya kita bertindak sekarang. Mari bersama-sama mengurangi penggunaan plastik sekali pakai dan menciptakan dunia yang lebih baik bagi kita dan generasi mendatang. Dengan mengubah kebiasaan kita dan memilih solusi alternatif yang ramah lingkungan, kita memperjuangkan masa depan yang berkelanjutan. Satu tindakan kecil hari ini dapat memberikan dampak besar untuk lingkungan kita. Ayo bergabung dalam perjuangan melawan plastik sekali pakai!

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.