Sukses

Teknologi AI adalah Kecerdasan Buatan, Kenali Manfaat, Jenis dan Contohnya

Liputan6.com, Jakarta Teknologi AI adalah kecerdasan buatan yang saat ini menarik banyak perhatian, karena kemampuannya dalam membantu proses kerja berbagai bidang industri. Teknologi AI dapat dengan mudah kita jumpai dalam kehidupan sehari-hari, contoh teknologi AI diantaranya adalah asisten virtual Google seperti Siri dan Alexa.

Teknologi AI adalah akronim dari Artificial Intelligence. Saat ini banyak perusahaan dari berbagai bidang industri yang telah mengadaptasi teknologi AI, karena dapat memberikan berbagai manfaat mulai dari meningkatkan kepuasan pelanggan, hingga mengurangi resiko kegagalan suatu sistem. 

Teknologi AI adalah teknologi yang memungkinkan mesin untuk belajar dari pengalaman, kemudian menyesuaikan input-input baru untuk melaksanakan berbagai tugas. Teknologi AI telah mengalami peningkatan yang luar biasa, dan akan terus berkembang pesat seiring dengan perkembangan teknologi secara keseluruhan.

Lantas apa itu Teknologi AI dan bagaimana pemanfaatannya? Berikut ini Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber pada Kamis (8/12/2022). Pengertian teknologi AI, kelebihan dan kelemahan AI, serta jenis dan contoh penerapannya dalam berbagai bidang industri.  

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Apa Itu Teknologi AI

Apa Itu Teknologi AI

Teknologi AI atau kecerdasan buatan mengacu pada simulasi kecerdasan manusia dalam mesin yang diprogram untuk berpikir seperti manusia dan meniru tindakan mereka. Istilah ini juga dapat diterapkan pada mesin apa pun yang menunjukkan ciri-ciri yang terkait dengan pikiran manusia seperti pembelajaran dan pemecahan masalah.

Karakteristik ideal kecerdasan buatan adalah kemampuannya untuk merasionalisasi dan mengambil tindakan yang memiliki peluang terbaik untuk mencapai tujuan tertentu. Bagian dari kecerdasan buatan adalah pembelajaran mesin (ML), yang mengacu pada konsep bahwa program komputer dapat secara otomatis belajar dari dan beradaptasi dengan data baru tanpa bantuan manusia. 

Teknik pembelajaran mendalam memungkinkan pembelajaran otomatis ini melalui penyerapan sejumlah besar data tidak terstruktur seperti teks, gambar atau video.  Kecerdasan buatan didasarkan pada prinsip bahwa kecerdasan manusia dapat didefinisikan sedemikian rupa sehingga mesin dapat dengan mudah menirunya dan menjalankan tugas, dari yang paling sederhana hingga yang lebih kompleks. 

Tujuan kecerdasan buatan termasuk meniru aktivitas kognitif manusia. Para peneliti dan pengembang di lapangan membuat langkah yang sangat cepat dalam kegiatan meniru seperti pembelajaran, penalaran dan persepsi, yang sejauh ini dapat didefinisikan secara konkret. 

Teknologi AI terus berkembang untuk menguntungkan banyak industri yang berbeda. Mesin dihubungkan menggunakan pendekatan lintas disiplin berdasarkan matematika, ilmu komputer, linguistik, psikologi, dan banyak lagi.

Teknologi AI penting karena dapat memberi perusahaan wawasan tentang operasi mereka yang mungkin tidak mereka sadari sebelumnya dan karena, dalam beberapa kasus, AI dapat melakukan tugas lebih baik daripada manusia. Khususnya untuk tugas yang berulang dan berorientasi pada detail, alat AI seringkali menyelesaikan pekerjaan dengan cepat dan dengan kesalahan yang relatif sedikit .

3 dari 5 halaman

Kelebihan dan Kelemahan Teknologi AI

Kelebihan dan Kelemahan Teknologi AI 

Jaringan saraf tiruan dan teknologi kecerdasan buatan pembelajaran mendalam berkembang dengan cepat, terutama karena AI memproses data dalam jumlah besar jauh lebih cepat dan membuat prediksi lebih akurat daripada yang mungkin dilakukan manusia.

Sementara volume besar data yang dibuat setiap hari akan mengubur peneliti manusia, aplikasi AI yang menggunakan pembelajaran mesin dapat mengambil data tersebut dan dengan cepat mengubahnya menjadi informasi yang dapat ditindaklanjuti. Sebagai perbandingan berikut ini kelebihan dan kelemahan teknologi AI.

Kelebihan

- Bagus dalam pekerjaan yang berorientasi pada detail

- Mengurangi waktu untuk tugas-tugas berat data

- Memberikan hasil yang konsisten

- Agen virtual bertenaga AI selalu tersedia.

 

Kekurangan 

- Mahal

- Membutuhkan keahlian teknis yang mendalam

- Terbatasnya pasokan pekerja yang memenuhi syarat untuk membuat alat AI

- Hanya tahu apa yang telah ditampilkan

- Kurangnya kemampuan untuk menggeneralisasi dari satu tugas ke tugas lainnya.

4 dari 5 halaman

Jenis Teknologi AI

Jenis Teknologi AI

Teknologi AI dapat dikategorikan menjadi empat jenis, berikut penjelasan lengkapnya :

1. Mesin reaktif. 

Sistem AI ini tidak memiliki memori dan spesifik tugas. Contohnya adalah Deep Blue, program catur IBM yang mengalahkan Garry Kasparov pada 1990-an. Deep Blue dapat mengidentifikasi bidak di papan catur dan membuat prediksi, tetapi karena tidak memiliki memori, ia tidak dapat menggunakan pengalaman masa lalu untuk menginformasikan masa depan.

2. Memori terbatas. 

Sistem AI ini memiliki memori, sehingga mereka dapat menggunakan pengalaman masa lalu untuk menginformasikan keputusan di masa depan. Beberapa fungsi pengambilan keputusan pada mobil self-driving dirancang dengan cara ini.

3. Teori pikiran. 

Teori pikiran adalah istilah psikologi. Ketika diterapkan pada AI, berarti sistem tersebut akan memiliki kecerdasan sosial untuk memahami emosi. Jenis AI ini akan dapat menyimpulkan niat manusia dan memprediksi perilaku, keterampilan yang diperlukan sistem AI untuk menjadi anggota integral dari tim manusia.

4. Kesadaran diri. 

Dalam kategori ini, sistem AI memiliki kesadaran diri, yang memberi mereka kesadaran. Mesin dengan kesadaran diri memahami keadaan mereka saat ini. AI jenis ini belum ada.

5 dari 5 halaman

Contoh Teknologi AI dan Penerapannya

Contoh Teknologi AI dan Penerapannya 

Teknologi AI telah dimanfaatkan ke dalam berbagai jenis teknologi. Berikut adalah sembilan contohnya :

1. AI dalam perawatan kesehatan. 

Taruhan terbesar adalah untuk meningkatkan hasil pasien dan mengurangi biaya. Perusahaan menerapkan pembelajaran mesin untuk membuat diagnosis yang lebih baik dan lebih cepat daripada manusia. Salah satu teknologi perawatan kesehatan yang paling terkenal adalah IBM Watson. 

Sistem menambang data pasien dan sumber data lain yang tersedia untuk membentuk hipotesis, yang kemudian disajikan dengan skema penilaian kepercayaan. Aplikasi AI lainnya termasuk menggunakan asisten kesehatan virtual online dan chatbot untuk membantu pasien dan pelanggan layanan kesehatan menemukan informasi medis, menjadwalkan janji temu, memahami proses penagihan dan menyelesaikan proses administrasi lainnya. 

2. AI dalam bisnis. 

Algoritme pembelajaran mesin sedang diintegrasikan ke dalam platform analitik dan manajemen hubungan pelanggan (CRM) untuk mengungkap informasi tentang cara melayani pelanggan dengan lebih baik. Chatbots telah dimasukkan ke dalam situs web untuk memberikan layanan langsung kepada pelanggan. Otomasi posisi pekerjaan juga menjadi bahan pembicaraan di kalangan akademisi dan analis TI.

3. AI dalam pendidikan. 

AI dapat mengotomatiskan penilaian, memberikan lebih banyak waktu kepada pendidik. Itu dapat menilai siswa dan beradaptasi dengan kebutuhan mereka , membantu mereka bekerja dengan kecepatan mereka sendiri. Tutor AI dapat memberikan dukungan tambahan kepada siswa, memastikan mereka tetap di jalur. Dan itu bisa mengubah di mana dan bagaimana siswa belajar, bahkan mungkin menggantikan beberapa guru.

4. AI di bidang keuangan. 

AI dalam aplikasi keuangan pribadi, seperti Intuit Mint atau TurboTax, mengganggu lembaga keuangan. Aplikasi seperti ini mengumpulkan data pribadi dan memberikan nasihat keuangan. Program lain, seperti IBM Watson, telah diterapkan pada proses pembelian rumah. Saat ini, perangkat lunak kecerdasan buatan melakukan sebagian besar perdagangan di Wall Street.

5. AI dalam hukum. 

Proses memilah-milah dokumen dalam hukum seringkali membuat manusia kewalahan. Menggunakan AI untuk membantu mengotomatiskan proses padat karya industri hukum menghemat waktu dan meningkatkan layanan klien. Firma hukum menggunakan pembelajaran mesin untuk menggambarkan data dan memprediksi hasil, visi komputer untuk mengklasifikasikan dan mengekstrak informasi dari dokumen dan pemrosesan bahasa alami untuk menginterpretasikan permintaan informasi.

6. AI di bidang manufaktur. 

Manufaktur telah menjadi yang terdepan dalam menggabungkan robot ke dalam alur kerja. Misalnya, robot industri yang pada suatu waktu di program untuk melakukan tugas tunggal dan terpisah dari pekerja manusia, semakin berfungsi sebagai cobot : Robot yang lebih kecil dan melakukan banyak tugas yang berkolaborasi dengan manusia dan mengambil tanggung jawab untuk lebih banyak bagian pekerjaan di gudang, lantai pabrik dan ruang kerja lainnya.

7. AI di perbankan. 

Bank berhasil menggunakan chatbots untuk membuat pelanggan mereka mengetahui layanan dan penawaran dan untuk menangani transaksi yang tidak memerlukan campur tangan manusia. Asisten virtual AI digunakan untuk meningkatkan dan memotong biaya kepatuhan terhadap peraturan perbankan. Organisasi perbankan juga menggunakan AI untuk meningkatkan pengambilan keputusan pinjaman, dan untuk menetapkan batas kredit serta mengidentifikasi peluang investasi.

8. AI dalam transportasi. 

Selain peran mendasar AI dalam mengoperasikan kendaraan otonom, teknologi AI digunakan dalam transportasi untuk mengatur lalu lintas, memprediksi penundaan penerbangan, dan membuat pelayaran laut lebih aman dan efisien.

9. AI dalam Keamanan. 

AI dan pembelajaran mesin berada di puncak daftar kata kunci yang digunakan vendor keamanan saat ini untuk membedakan penawaran mereka. Istilah-istilah itu juga mewakili teknologi yang benar-benar layak. Organisasi menggunakan pembelajaran mesin dalam perangkat lunak manajemen informasi dan peristiwa keamanan (SIEM) dan area terkait untuk mendeteksi anomali dan mengidentifikasi aktivitas mencurigakan yang mengindikasikan ancaman. 

Dengan menganalisis data dan menggunakan logika untuk mengidentifikasi kesamaan dengan kode berbahaya yang diketahui, AI dapat memberikan peringatan terhadap serangan baru dan yang muncul jauh lebih cepat daripada karyawan manusia dan iterasi teknologi sebelumnya. Teknologi yang semakin matang memainkan peran besar dalam membantu organisasi melawan serangan dunia maya.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS