Sukses

Imunisasi Polio di Aceh Rendah, Kemenkes: Ibu-Ibu Takut Anaknya Panas

Liputan6.com, Jakarta Cakupan imunisasi Polio, baik pemberian Polio Tetes (Bivalent Oral Polio Vaccine/bOPV) dan Polio Suntik (Inactivated Polio Vaccine/IPV) di Aceh terbilang rendah, di bawah 50 persen. Salah satu alasannya, ternyata para ibu di sana takut anaknya mengalami panas akibat efek dari vaksin Polio.

Dirjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Republik Indonesia Maxi Rein Rondonuwu menuturkan, ketakutan terhadap efek vaksin Polio juga dipandang hampir sama dengan orangtua lainnya.

Dalam hal ini, tergantung bagaimana pola asuh dan informasi yang diperoleh para ibu terkait vaksin Polio.

"Ada masalah keyakinan (soal imunisasi Polio) tapi sebenarnya hampir sama dengan yang lain, ya takut (anaknya) sakit, panas gitu. Ini soal cara mengasuh yang belum paham tentang imunisasi," tutur Maxi saat 'Press Conference: Kejadian Luar Biasa Polio di Indonesia' ditulis Senin, 21 November 2022.

"Padahal, imunisasi penting dan yang paling banyak (menyebarkan) informasi (imunisasi) katanya dari kader."

Informasi di atas diperoleh berdasarkan survei cepat yang dilakukan Kemenkes bersama Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) terhadap 30 rumah tangga di Aceh beberapa waktu lalu.

Survei ini dilakukan juga merespons temuan satu kasus pasien anak usia 7 tahun 2 bulan positif Polio di Kabupaten Pidie, Aceh yang berujung Kejadian Luar Biasa (KLB). Hasil survei mengungkap 25 rumah tangga di antaranya, sebagian besar anak tidak mempunyai riwayat imunisasi Polio.

"Kami melakukan survei cepat terhadap 30 rumah tangga yang dilakukan bersama WHO akibat KLB Polio ini dan ternyata memang dari 30 rumah tangga itu OPV rendah. Dari 25 rumah tangga, anak-anak ada yang tidak vaksin Polio, IPV tidak ada (riwayat)," jelas Maxi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Takut Anak Kena KIPI

Alasan para ibu di Aceh masih enggan membawa anak untuk imunisasi Polio, lanjut Maxi Rein Rondonuwu juga dikarenakan mereka takut anaknya mengalami Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI). Ada pula alasan terkait adat setempat.

"Nomor satu itu takut KIPI. Kalau enggak salah, dari 30 rumah tangga, 12 di antaranya, berpendapat seperti itu," katanya.

"Kemudian ada yang namanya adat di sana. Misalnya, suaminya enggak mau kasih (imunisasi anak) sebelum (anak) turun tanah -- bisa jalan. Itu artinya kalau belum bisa jalan ya enggak boleh (imunisasi)."

Dari informasi yang dihimpun, ada beberapa efek samping yang dapat dirasakan anak setelah mendapatkan imunisasi polio, baik Polio Tetes (Bivalent Oral Polio Vaccine/bOPV) maupun Polio Suntik (Inactivated Polio Vaccine/IPV).

Meski jarang terjadi, OPV yang diberikan melalui tetes mulut dapat menyebabkan diare. Agar aman dan tidak menyebabkan efek samping yang berbahaya, sebaiknya konsultasi lebih dulu ke dokter sebelum imunisasi dilakukan.

Setelah pemberian IPV, kemungkinan akan timbul kemerahan di area suntikan. Anak juga bisa mengalami demam ringan. Demam ini dapat diatasi dengan memberikan parasetamol sesuai anjuran dokter.

3 dari 4 halaman

Sosialisasi Informasi Seputar Imunisasi

Masih adanya pola asuh orangtua yang cemas untuk membawa anak imunisasi Polio, diperlukan sosialisasi dan penyebaran informasi lebh gencar lagi.

"Sosialisasi segera penting lewat media. Jadi bagaimana untuk lebih menyampaikan berita yang baik untuk menggugah masyarakat terutama membawa anak-anaknya untuk diimunisasi. Butuh dukungan teman-teman sangat berarti sekali," Maxi Rein Rondonuwu menambahkan.

"Karena seperti yang saya katakan tadi, kebanyakan pemahaman ibu-ibu mendapatkan informasi yang benar itu belum terjadi, terutama di desa-desa sehingga kami harapkan dengan informasi yang benar melalui toko-toko kunci ya, misal tokoh agama, ulama dapat membantu pencegahan penyakit melalui imunisasi."

Menurut Maxi, imunisasi Polio menjadi satu-satunya pencegahan utama agar anak tidak terinfeksi virus Polio. Terlebih Indonesia sudah mendapatkan Sertifikat Eradikasi atau Bebas Polio tahun 2014.

Walau begitu, temuan kasus lumpuh layuh tetap harus dilaporkan daerah ke Kemenkes dan WHO.

"Pencegahan sudah pasti satu-satunya vaksin Polio. Dampaknya besar sekali, apalagi tahun 2014, kita dinyatakan Eradikasi Polio. Kita punya kasus Polio di Papua tahun 2018 dan sekarang di Aceh, jadi walau kita sudah eradikasi, ternyata masih ada virus Polio-nya," imbuh Maxi.

4 dari 4 halaman

Efek Imunisasi Polio

Mengutip Klikdokter, efek samping dari pemberian imunisasi polio, namuin efek samping yang terjadi dibawah takaran prosentase 0,5-1 persen alias masih termasuk kecil.

Pada imunisasi polio tetes, walaupun sangat jarang terjadi, tetapi kadang-kadang dapat terjadi mencret ringan, tanpa panas seperti mengutip laman IDAI. 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS