Sukses

Ungkap Sempat Terkena COVID-19, Andrea Bocelli Sumbangkan Darah untuk Penelitian

Liputan6.com, Jakarta Penyanyi Italia Andrea Bocelli beberapa waktu yang lalu mengungkapkan bahwa ia beserta keluarganya sempat terkena COVID-19. Namun saat ini, pelantun lagu "The Prayer" ini sudah sembuh.

Dalam unggahan di akun Facebook resminya pada Rabu pekan ini, Bocelli mengatakan bahwa dia dan keluarganya menyatakan akan menyumbangkan darah untuk penelitian COVID-19.

"Kami cukup beruntung bisa pulih dengan cepat dan sembuh sepenuhnya pada akhir Maret," kata Bocelli seperti dikutip dari unggahannya pada Jumat (29/5/2020).

"Saat diberi kesempatan untuk menyumbangkan darah untuk membantu menemukan obat bagi COVID, respon saya dengan cepat 'ya.' Gerakan sederhana, namun mendasar, di mana saya memainkan bagian kecil saya," kata pria 61 tahun tersebut.

2 dari 3 halaman

Tak Ungkap Kondisi demi Privasi

Dalam unggahan tersebut, Bocelli juga menulis bahwa dia tidak mengungkapkan kondisinya dan keluarganya saat terkena COVID-19 karena alasan privasi.

"Saya tentu saja tidak ingin mengkhawatirkan penggemar dan juga ingin melindungi privasi keluarga saya," kata pria yang sempat berkolaborasi dengan Ed Sheeran dalam lagu "Perfect Symphony" tersebut. Selain itu, ia juga mengatakan bahwa gejala yang dialaminya termasuk ringan.

Metro melaporkan, kondisi tersebut rupanya dialami Bocelli beberapa pekan sebelum dirinya tampil dalam konser bertajuk Music For Hope di Katedral Milan pada Minggu, 12 April 2020.

Dikutip dari Antara, acara ini digelar untuk menyambut Paskah di tengah sunyinya kota Milan karena karantina wilayah untuk mencegah penyebaran COVID-19.

Acara tersebut digelar tanpa penonton yang hadir secara langsung. Namun, sekitar 40 juta penonton menyaksikan konser 30 menit tersebut lewat siaran dari internet.

3 dari 3 halaman

Simak Juga Video Menarik Berikut Ini