Sukses

Ahli Epidemiologi: Waspada Bahaya Penyebaran COVID-19 di Pusat Niaga

Liputan6.com, Bandung - Ahli epidemiologi Universitas Padjadjaran (Unpad) Panji Fortuna Hadisoemarto mengatakan, masyarakat harus memahami jika gelombang pertama penularan COVID-19 di Indonesia belum tuntas. Itu berlaku pula untuk di Jawa Barat (Jabar), meski Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) sudah diterapkan.

Panji meminta masyarakat berhati-hati dan waspada akan bahaya penyebaran virus SARS-CoV-2 penyebab penyakit itu di pusat niaga. Apalagi, saat ini banyak warga di beberapa daerah yang tidak mematuhi peraturan kesehatan dengan memenuhi toko pakaian dan pusat niaga lain.

"Gelombang pertama yang belum selesai ini juga berpotensi naik drastis jika tidak ada pengetatan PSBB dan malahan ada rencana pelonggaran PSBB di Jawa Barat. Apalagi saat ini sudah banyak warga yang kembali berbelanja untuk keperluan lebaran, ini bisa memperluas penyebaran,” kata Panji dalam keterangan resminya ditulis Selasa, 19 Mei 2020.

Menurut Panji, penyebaran virus di pusat niaga seperti toko baju sangat mudah karena droplet dari pembawa virus (carrier) COVID-19 bisa menempel di permukaan benda-benda yang ada di pusat perniagaan. Jika permukaan benda yang terkena droplet ini disentuh, maka virus dapat berpindah dan menginfeksi orang yang menyentuhnya.

Sehingga potensi penyebaran di pusat niaga masuk kategori tinggi. Contohnya apabila masyarakat menganggap situasi saat ini normal dengan berdesakan di toko baju, toko emas, tanpa mempertimbangkan protokol kesehatan.

"Ini sangat meningkatkan risiko penularan,” ujar Panji.

 

2 dari 2 halaman

Pergerakan Masyarakat Jadi Kunci Menekan Kasus COVID-19

Panji menambahkan, pergerakan dan kontak anggota masyarakat menjadi kunci dalam menekan kasus COVID-19 di Jabar. Semakin kecil persentase pergerakan masyarakat, pandemi COVID-19 semakin cepat ditanggulangi.

Hal tersebut didapat berdasarkan permodelan yang dia buat. Panji yang membuat beberapa skenario paparan COVID-19 di Jawa Barat yaitu yang pertama, seperti skenario kondisi PSBB sekarang.

"Nampaknya, walau PSBB sudah berhasil menurunkan transmisi, tetapi ada sisa transmisi yang menyebabkan kita masih melihat ada kasus baru setiap hari," jelas Panji.

Sebaliknya, jika pergerakan masyarakat tidak dapat ditekan lebih kecil, maka pandemi COVID-19 baru bisa teratasi sampai 3 tahun ke depan. Untuk itu, Panji merekomendasikan kepada Pemerintah Daerah (Pemda) Provinsi Jabar agar pergerakan masyarakat terus ditekan.

Pada dasarnya pemodelan yang dibuat Panji, merekomendasikan bahwa pemerintah harus mengetatkan PSBB dari aturan yang kini diberlakukan. Tujuannya agar penurunan kasus COVID-19 dengan cepat bisa terjadi.

"Intinya, PSBB ini kalau saya simulasikan dengan pengetatan sedikit lagi saja, itu bisa mempercepat habisnya wabah COVID-19 di Jabar bahkan dalam waktu kurang dari satu bulan," beber Panji. (Arie Nugraha)