Sukses

Sejarah Stetoskop, Bermula dari Tak Nyaman Tempelkan Telinga ke Dada

Liputan6.com, Jakarta Stetoskop merupakan salah satu yang banyak digunakan oleh tenaga kesehatan. Bahkan, alat ini mudah ditemui di toko-toko secara bebas.

Namun, tahukah Anda sejak kapan dan bagaimana stetoskop ditemukan?

Stetoskop ditemukan oleh dokter Prancis bernama René Laennec di tahun 1816. Saat itu, dia sedang mendapatkan pasien seorang wanita dengan masalah jantung dan memiliki kelebihan berat badan.

Dikutip dari laman Brought to Life pada Kamis (16/1/2020), sebelum ditemukan stetoskop, dokter memeriksa pasien dengan menempelkan telinga mereka secara langsung di dada atau punggung. Praktik ini disebut auskultasi.

Laennec saat itu merasa tidak nyaman memeriksa wanita itu dengan praktik tradisional tersebut. Selain itu, kegemukan juga membuat pemeriksaan menjadi sulit untuk dilakukan.

2 dari 4 halaman

Tak Nyaman Tempelkan Telinga ke Dada Pasien

Dalam tulisannya di De l'Auscultation Médiate yang terbit Agustus 1819, Laennec menceritakan pengalamannya tersebut.

"Metode lain yang baru saja disebutkan (auskultasi langsung) dianggap tidak dapat diterima oleh usia dan jenis kelamin pasien," tulis Laennec seperti dikutip dari Past Medical History.

Namun, dokter kelahiran 1781 itu ingat sebuah teknik sederhana yang pernah dipelajarinya. Laennec langsung menggulung selembar kertas ke dalam benda semacam tabung silinder lalu menempelkannya ke daerah jantung di satu sisi, sementara sisi lainnya di telinganya.

"Dan saya tidak sedikit terkejut dan senang menemukan bahwa saya dapat sedemikian merasakan gerakan jantung dengan cara yang jauh lebih jelas dan berbeda daripada yang pernah saya lakukan dengan aplikasi langsung dari telinga," ujarnya.

3 dari 4 halaman

Dikembangkan Dokter di Seluruh Dunia

Laennec kemudian melanjutkan penemuannya itu dengan membuat versi yang terbuat dari kayu dan bisa digunakan sehari-hari. Dia menyebutknya stetoskop yang berasal dari bahasa Yunani yaitu 'stetos' untuk dada dan 'scopos' atau pemeriksaan.

Tahun 1819, dia mempresentasikan temuannya di Académie de Médecine. Di sana, stetoskop disambut baik dan mulai digunakan oleh para dokter di seluruh Eropa, lalu berlanjut ke Amerika Serikat dan seluruh dunia.

Pada 1840, dokter Inggris Golding Bird menciptakan stetoskop yang lebih fleksibel dengan sebuah "selang." Desain tersebut terus diubah oleh para dokter di dunia hingga pada 1851, dokter Irlandia, Arthur Leared menciptakan stetoskop binaural pertama kalinya.

Sementara, stetoskop elektronik pertama kali diproduksi pada 1970-an dan terus disempurnakan. Bagaimana denga Laennec?

Penemu stetoskop itu meninggal pada tahun 1826 di usia yang relatif muda yaitu 45 tahun. Ironisnya, Laennec meninggal karena tuberkulosis.

Sebelum kematiannya, Laennec menyebut bahwa stetoskop adalah warisan terbesar dalam hidupnya.

4 dari 4 halaman

Simak juga Video Menarik Berikut Ini

Loading