Sukses

Hati-Hati Kena Heatstroke Ketika Lakukan 3 Kegiatan Ini di Cuaca yang Sangat Panas

 

Liputan6.com, Jakarta - Saat ini beberapa di daerah Indonesia dilanda musim kemarau ekstrem. Cuacanya pun terasa sangat panas. Meski panas yang begitu terik dan menyengat, bukan berarti menurunkan semangat Anda untuk beraktivitas.

Namun, bila Anda merasa panas-nya sudah terlalu berlebihan, ada baiknya buat mengerem aktivitas yang tengah Anda lakukan. Sebab, seperti dikutip dari situs Reader's Diggest pada Jumat, 19 Juli 2019, terlalu memaksakan diri berisiko mengalami heatstroke (kepanasan hebat). Suatu kondisi yang membuat suhu tubuh Anda mencapai 39 derajat celcius. 

"Dengan heatstroke, tubuh mencoba menurunkan suhu internalnya dengan secara sistematis mematikan organ untuk melindungi jantung dan otak," kata ahli jantung, Paula Montana De La Cadena.

 

2 dari 3 halaman

Tanda-Tanda Heat Stroke

 

Heat stroke ditandai dengan kulit merah yang melepuh, pusing, mual, kebingungan, dan tak jarang berakhir dengan pingsan.

"Keadaan mental abnormal berupa kebingungan, disorientasi, gangguan penilaian, koordinasi motorik yang abnormal, kejang, atau kehilangan kesadaran terjadi ketika terkena sengatan panas," kata David Geier, ahli bedah ortopedi dan spesialis kedokteran olahraga.

Sebuah studi di Injury Epidemiology mengatakan ada 4.000 lebih pasien gawat darurat akibat heat stroke di Amerika. Pada kondisi yang amat serius bisa menyebabkan pasien harus menginap di rumah sakit.

Kelelahan akibat panas mungkin masih bisa diatasi dengan minum air dingin dan berteduh di tempat yang lebih dingin, sedangkan heat stroke tidak dapat dirawat di rumah.

"Heat stroke yang tidak diobati dapat menyebabkan kerusakan serius pada otak, jantung, ginjal, otot hingga kematian jika pengobatan ditunda," ujar Paula.

 

3 dari 3 halaman

Tiga Kegiatan Yang Berisiko Terkena Heat Stroke

 

Untuk mencegah banyaknya pasien akibat kondisi ini, Paula memperingatkan 3 hal yang dapat meningkatkan risikonya.

1. Olahraga

Berolahraga keras di cuaca panas dapat menyebabkan heat stroke. Hal ini dapat terjadi pada atlet yang berlatih di luar pada musim panas.

"Dalam olahraga, terutama sepak bola, kondisi ini biasanya terjadi ketika panas dan kelembaban berapa pada titik tertinggi dan para atlet belum menyesuaikan diri dengan kondisi ini," ujar David.

2. Bekerja di Luar Ruangan

Jika Anda bekerja di luar ruangan ketika musim panas, biasakan untuk beristirahat dan minum air dingin.

Bagi yang bekerja sebagai petani, memindahkan alat berat atau pekerjaan konstruksi berisiko mengalami dehidrasi, heat stroke, dan bahkan memengaruhi emosional sehingga mudah kesal.

3. Dehidrasi

Anak-anak atau orang tua berisiko mengalami dehidrasi dan juga terkena sengatan panas. Jika Anda didiagnosis menderita penyakit jantung atau hati, batasi kegiatan di tempat panas dan selalu siapkan air minum.

"Untuk kelompok-kelompok ini, proses dehidrasi terjadi jauh lebih cepat karena tindakan kompensasi tubuh terhadap panas tidak bekerja secara efisien," Paula menekankan.

Penulis: Febrianingsih Alamako

Loading
Artikel Selanjutnya
Gelombang Panas Landa Jepang, 65 Orang Tewas dalam Sepekan
Artikel Selanjutnya
Solusi Bercinta Saat Cuaca Panas Tak Tertahankan