Sukses

Peringatan Konten!!

Artikel ini tidak disarankan untuk Anda yang masih berusia di bawah

21 Tahun

Verifikasi UmurStop Disini

7 Pertanyaan Seputar Sperma yang Sering Membuat Wanita Bingung

Liputan6.com, Jakarta Tubuh laki-laki menyimpan banyak misteri. Tetapi pertanyaan yang paling sering ditemui adalah masalah semen- juga dikenal sebagai cairan ejakulasi. Tentu kita tahu itu mengandung sperma, tapi adakah hal lain yang terkandung di dalam sana? Mengapa semen terkadang mengeluarkan aroma yang berbeda, dan apakah benar sperma bisa membuat kita awet muda?

Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dan lainnya, kami berbicara dengan seorang spesialis kesehatan pria, untuk menemukan kebenarannya.

1. Apakah semen itu sama dengan sperma?

Melansir laman Health, semen dan sperma bukan hal yang sama. Sperma adalah sel mikroskopis menyerupai kecebong yang merupakan bagian dari semen. Tugas mereka adalah membuahi sel telur di dalam tubuh wanita, dan untuk sampai di sana, mereka terbawa oleh cairan yang dihasilkan oleh organ seks pria yang berbeda.

“Cairan prostat mengandung bahan kimia yang membuat semen lebih cair sehingga sperma dapat berenang lebih bebas,” jelas dr Michael Reitano, MD.

“Vesikula seminalis [dua tabung di panggul] menyediakan fruktosa, gula yang memberi spermatozoa energi yang dibutuhkan untuk berenang sampai ke telur perempuan.” Secara keseluruhan, komponen-komponen ini membentuk semen.

 

 

2 dari 4 halaman

Sperma mengandung banyak nutrisi

2. Benarkah sperma mengandung banyak nutrisi?

Reitano mengatakan bahwa sperma mengandung vitamin C, B12, asam askorbat, kalsium, asam sitrat, fruktosa, asam laktat, magnesium, seng, kalium, natrium, lemak, dan ratusan protein berbeda. Tapi jangan berhenti dari vitamin harian Anda dulu.

"Jumlah komponen nutrisi yang sebenarnya kecil," katanya, dan sebagian besar hanya air.

Bagaimana dengan jumlah kalori? "Jika unsur-unsur nutrisi yang sebenarnya ditambahkan — artinya semua lemak, protein, dan karbohidrat — maka satu sendok teh semen bisa memberikan sedikit lebih dari beberapa kalori nutrisi."

3. Apakah kualitas sperma dapat menurun?

Benar, pria dapat menghasilkan sperma sepanjang hidup mereka. Tapi itu tidak selalu layak.

Reitano mengatakan bahwa menurut sebuah penelitian, sperma yang diproduksi oleh pria berusia di atas 52 tahun cenderung tidak normal daripada sperma pria yang lebih muda.

Pria muda juga menghasilkan lebih banyak sperma per ejakulasi. "Produksi semen tertinggi pada pria di usia 20-an atau lebih, tetapi dapat menurun perlahan mulai dari titik mana pun sejak usia itu dan seterusnya," katanya.

3 dari 4 halaman

Apa itu cairan pra-ejakulasi?

4. Bagaimana dengan cairan pra-ejakulasi? 

Precum, atau cairan pra-ejakulasi yang keluar dari penis pria ketika terangsang hampir tidak mengandung sperma yang layak. "Sebagian besar bukti mengarah pada pra-ejakulasi yang tidak mengandung sperma, atau hanya jumlah sperma yang sangat kecil," kata Dr. Reitano.

“Sejumlah kecil sperma yang dapat ditemukan pada cairan pra-ejakulasi sangat kecil kemungkinannya untuk menghasilkan kehamilan."

"Cairan pra-ejakulasi adalah sekresi yang sedikit mendasar yang dilepaskan dari kelenjar yang disebut kelenjar Cowper," kata Dr. Reitano. 

5. Normalkan sperma yang mengeluarkan bau menyengat?

Semen yang bau bisa menjadi indikasi masalah yang lebih besar. “Semen yang berbau busuk bisa menjadi tanda infeksi, mungkin infeksi menular seksual. IMS mungkin juga terjadi jika semennya berwarna kuning atau hijau,” kata Dr. Reitano. "Kadang-kadang, pembuluh darah yang rusak di uretra atau prostat dapat membuat air mani tampak cokelat atau kemerahan."

Seperti apa seharusnya air mani itu? "Semen biasanya memiliki sedikit amonia atau bau seperti pemutih," tambahnya. "Secara anekdot, semen dapat memiliki sedikit perubahan dalam bau atau rasa dengan perubahan dalam makanan, yang berarti makan asparagus dapat menghasilkan perubahan yang sama dalam bau semen seperti yang dicatat oleh urine."

4 dari 4 halaman

Bisa membuat awet muda?

6. Facial semen dapat membuat wanita awet muda, benarkah?

Untuk alasan apa pun, semen tampaknya menjadi tren terbaru dalam perawatan kulit. Tetapi Dr. Reitano mengatakan bahwa meski kemungkinannya aman, itu mungkin tidak akan memberi keuntungan bagi kulit Anda dengan cara apa pun.

"Semen tidak memiliki komponen bawaan yang secara alami buruk," kata Dr. Reitano. Sebaiknya gunakan produk jerawat untuk membersihkan jerawat.

7. Apa alergi semen benar-benar ada?

Alergi semen mungkin terjadi. Kata Dr Reitano: "Ini adalah kondisi yang langka tetapi ada. Reaksi alergi biasanya terlokalisasi dan menyebabkan kemerahan atau pembengkakan pada titik kontak — biasanya vagina." Tepatnya, protein dalam air mani yang memicu reaksi alergi.

"Cara lain pasangan bisa alergi terhadap air mani pasangannya adalah jika dia alergi terhadap makanan atau antibiotik tertentu," tambah Dr Reitano.

"Alergen terakumulasi dalam semen pria, dan ketika itu ditempatkan di vagina, alergen diserap ke dalam aliran darah. Pasangan wanita dapat mengembangkan gatal-gatal luas atau lebih buruk."

Loading
Artikel Selanjutnya
Jumlah Sperma Pria Menurun, Bagaimana Mencegahnya?
Artikel Selanjutnya
Ilmuan Jepang Sebut Pancaran WiFi Bisa Turunkan Kualitas Sperma