Sukses

Tayangan Televisi Penuh Kekerasan Bisa Pengaruhi Perilaku Anak

Liputan6.com, Jakarta Banyaknya tayangan untuk anak yang penuh dengan kekerasan di televisi ternyata mampu memengaruhi perilaku si Kecil menjadi kasar. Ini terjadi karena guratan emosi yang terjadi di layar kaca bisa menular (secara tidak langsung) ke anak. 

"Emosi itu 'kan juga menular. Dia dikerjain lalu marahnya teriak-teriak. Itu bisa saja teringat lalu diikuti," kata psikolog, Dr. Imelda Ika Dian Oriza, M.Psi ketika dihubungi Health Liputan6.com pada Rabu, 7 Februari 2018.

Dian mencontohkan beberapa tayangan televisi, seperti kartun yang berbahaya dan lebih baik tidak untuk ditonton anak adalah Tom and Jerry dan Oggy and the Cockroach. Dian mengatakan ada batasan umur anak boleh menonton dua kartun itu.

Maka itu, lanjut Dian, lebih baik anak tidak menonton tayangan atau bermain gim yang mengandung kekerasan. Ini dikarenakan anak akan menjadikan model apa yang dia lihat.

 

1 dari 2 halaman

Penelitian adiksi akibat gim

Mengenai dampak gim dan hubungannya dengan kecanduan, Dian mengakui masih terus diteliti tentang hal itu.

"Masih dicari apa sebenarnya yang membuat ketagihan. Kita lagi cari tahu kenapa respons-respons (bermain gim) sama dengan respons orang ketagihan obat," kata Dian.

Artikel Selanjutnya
Kak Seto: Anak-Anak Bukan Pelaku Terorisme, Justru Harus Dilindungi
Artikel Selanjutnya
Live Streaming Sinetron Anak Langit Episode Rabu 16 Mei 2018