Sukses

Kendaraan Lapis Baja Meledak di Gaza Selatan, 8 Tentara Israel Tewas

Juru bicara militer Israel Daniel Hagari mengatakan dalam jumpa pers yang disiarkan televisi bahwa ledakan itu "sepertinya berasal dari alat peledak yang ditanam di daerah tersebut atau dari penembakan rudal anti-tank".

Liputan6.com, Gaza - Sejumlah tentara Israel dilaporkan tewas akibat kendaraan yang mereka tumpangi meledak di Gaza.

Laporan AFP yang dikutip Minggu (16/6/2024) menyebut militer Israel mengatakan para tentara tersebut tewas ketika kendaraan lapis baja Namer yang mereka tumpangi meledak di dekat Kota Rafah di ujung selatan Gaza, tempat tentara terlibat dalam pertempuran jalanan yang sengit.

"Terjadi kerusakan yang sangat serius pada kendaraan dan penumpangnya, serta ledakan besar sehingga sulit untuk mengidentifikasi dan menemukan lokasi jenazah," kata pihak militer Israel.

Juru bicara militer Daniel Hagari mengatakan dalam jumpa pers yang disiarkan televisi bahwa ledakan itu "sepertinya berasal dari alat peledak yang ditanam di daerah tersebut atau dari penembakan rudal anti-tank".

Kerugian yang terjadi pada hari Sabtu (15/6) merupakan salah satu yang terberat bagi militer sejak mereka memulai serangan darat di Gaza pada tanggal 27 Oktober dan menjadikan jumlah keseluruhan korban jiwa sejak saat itu mencapai 306 orang.

Dalam satu-satunya korban jiwa terbesar yang dialami tentara, 21 tentara tewas pada tanggal 22 Januari ketika tembakan rocket-propelled grenade (RPG) atau granat berpeluncur roket menghantam sebuah tank di dekat dua bangunan yang sedang mereka persiapkan untuk diledakkan.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu memberikan penghormatan kepada para tentara yang kehilangan nyawa. "Hati kami hancur karena kehilangan yang mengerikan ini," katanya dalam sebuah pernyataan.

"Meskipun harus menanggung konsekuensi yang berat dan meresahkan, kita harus berpegang teguh pada tujuan perang."

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Berapa Korban Tewas Perang Israel Vs Hamas?

Pada protes mingguan di Tel Aviv yang menentang cara pemerintahnya menangani perang, pengunjuk rasa Graciela Barchilon, 68, mengatakan dia merasakan "sangat marah dan kecewa".

"Saya yakin pemerintahan ini tidak berfungsi dan kita harus mengadakan pemilu sekarang," kata Barchilon.

Di Rafah, para saksi melaporkan bentrokan antara militan dan pasukan Israel di barat kota, dan tembakan artileri ke arah kamp pengungsi di pusat kota. Gambar AFPTV menunjukkan sebagian besar jalan-jalan sepi.

PBB mengatakan sekitar satu juta orang telah meninggalkan Rafah sejak awal Mei, ketika Israel memulai operasi darat di kota tersebut untuk mengejar militan Hamas.

Di Kota Gaza, di bagian utara wilayah tersebut, badan pertahanan sipil melaporkan menemukan 10 jenazah dari tiga rumah terpisah yang terkena serangan Israel.

Perang Gaza dimulai setelah serangan Hamas pada 7 Oktober yang belum pernah terjadi sebelumnya di Israel selatan, yang mengakibatkan kematian 1.194 orang, sebagian besar warga sipil, menurut penghitungan AFP berdasarkan angka resmi Israel.

Para militan juga menyandera 251 orang. Dari jumlah tersebut, 116 orang masih berada di Gaza, meskipun tentara mengatakan 41 orang tewas.

Serangan balasan Israel telah menewaskan sedikitnya 37.296 orang di Gaza, sebagian besar warga sipil, menurut kementerian kesehatan di wilayah yang dikuasai Hamas.

 

3 dari 4 halaman

Kekhawatiran Konflik Meluas ke Timur Tengah hingga Peluang Gencatan Senjata

Kekhawatiran perang akan meluas ke konflik Timur Tengah yang lebih luas telah muncul kembali dalam beberapa hari terakhir dengan meningkatnya kekerasan antara Israel dan kelompok militan Lebanon Hizbullah, sekutu Hamas.

Hizbullah mengatakan serangan intensif sejak Rabu adalah pembalasan atas pembunuhan salah satu komandannya oleh Israel.

Pasukan Israel membalas dengan penembakan, kata militer, dan juga mengumumkan serangan udara terhadap infrastruktur Hizbullah di seberang perbatasan.

Dua pejabat tinggi PBB di Lebanon meminta semua pihak untuk melakukan gencatan senjata. “Bahaya kesalahan perhitungan yang mengarah pada konflik yang tiba-tiba dan lebih luas sangatlah nyata,” kata mereka dalam pernyataan bersama.

Selama perjalanan ke Timur Tengah minggu ini untuk mendorong rencana gencatan senjata di Gaza, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan "cara terbaik" untuk membantu menyelesaikan kekerasan Hizbullah-Israel adalah "menyelesaikan konflik di Gaza dan melakukan gencatan senjata".

Itu belum terjadi.

Hamas bersikeras untuk menarik pasukan Israel sepenuhnya dari Gaza dan melakukan gencatan senjata permanen – tuntutan yang berulang kali ditolak Israel.

Blinken mengatakan Israel mendukung rencana terbaru tersebut, namun Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, yang mitra koalisi sayap kanannya sangat menentang gencatan senjata, belum secara terbuka mendukungnya.

 

4 dari 4 halaman

Gencatan Senjata Sebelumnya

Satu-satunya gencatan senjata dalam perang Gaza, yang dilakukan satu minggu di bulan November, menghasilkan lebih dari 100 sandera yang dibebaskan, termasuk warga Israel yang ditukar dengan tahanan Palestina.

Wakil direktur eksekutif Program Pangan Dunia Carl Skau mengatakan bahwa "dengan adanya pelanggaran hukum di Jalur Gaza... dan konflik yang aktif", menjadi "hampir mustahil untuk memberikan tingkat bantuan yang dapat memenuhi permintaan yang terus meningkat di lapangan".

“Lebih dari segalanya, masyarakat ingin perang ini berakhir,” katanya setelah kunjungan dua hari ke Gaza.

Militer AS mengatakan dermaga yang dibangunnya untuk membantu membawa bantuan ke Gaza akan dipindahkan sementara ke pelabuhan Israel untuk melindunginya dari kemungkinan gelombang tinggi.

Platform tersebut baru disambungkan kembali ke pantai Gaza seminggu sebelumnya, setelah mengalami kerusakan akibat badai.

Para pemimpin kelompok negara-negara maju G7 pada pertemuan puncak di Italia hari Jumat menyerukan “saluran bantuan kemanusiaan yang cepat dan tanpa hambatan bagi warga sipil yang membutuhkan”.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini