Sukses

Peneliti Ungkap Kurang Tidur Meningkatkan Risiko Terkena Diabetes Tipe 2

Kurang tidur setelah seharian beraktivitas dapat meningkatkan risiko terkena diabetes tipe 2 hingga 41% menurut penelitian.

Liputan6.com, Jakarta - Kurang tidur adalah masalah yang umum terjadi di zaman modern ini. Jika Anda jarang mendapatkan waktu tidur yang cukup, mungkin Anda patut merasa khawatir, karena penelitian terbaru menemukan bahwa orang yang tidur kurang dari enam jam per malam berisiko lebih tinggi terkena diabetes tipe 2.

Jadi apa yang bisa kita simpulkan dari temuan ini? Ternyata hubungan antara tidur dan diabetes sangat kompleks, seperti dilansir dari Science Alert, Selasa (18/6/2024):

Penelitian

Para peneliti menganalisis data dari UK Biobank, sebuah basis data biomedis besar yang berfungsi sebagai sumber daya global untuk penelitian kesehatan dan medis. Mereka melihat informasi dari 247.867 orang dewasa, dengan mengamati hasil kesehatan mereka selama lebih dari satu dekade.

Para peneliti ingin memahami hubungan antara durasi tidur dan diabetes tipe 2, dan apakah pola makan yang sehat mengurangi efek tidur singkat terhadap risiko diabetes.

Sebagai bagian dari keterlibatan mereka di UK Biobank, para peserta ditanyai secara langsung berapa lama waktu tidur yang mereka dapatkan dalam 24 jam.

Tujuh sampai delapan jam adalah rata-rata dan dianggap sebagai tidur yang normal. Durasi tidur yang pendek dibagi menjadi tiga kategori: ringan (6 jam), sedang (5 jam), dan ekstrem (3-4 jam). Para peneliti menganalisis data waktu tidur disertai dengan informasi tentang pola makan masyarakat.

Sekitar 3,2 persen partisipan didiagnosis menderita diabetes tipe 2 selama periode pengamatan. 

Meskipun kebiasaan makan yang sehat dikaitkan dengan risiko diabetes yang lebih rendah secara keseluruhan, ketika orang makan dengan sehat tetapi tidur kurang dari enam jam sehari, risiko diabetes tipe 2 mereka tetap meningkat dibandingkan dengan orang yang tidurnya normal.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Keterbatasan Penelitian

Para peneliti menemukan bahwa durasi tidur 5 jam dikaitkan dengan risiko 16% lebih tinggi terkena diabetes tipe 2, sementara risiko orang yang tidur 3-4 jam adalah 41% lebih tinggi, dibandingkan dengan orang yang tidur tujuh sampai delapan jam.

Salah satu keterbatasannya adalah penelitian ini mendefinisikan diet sehat berdasarkan jumlah porsi buah, sayuran, daging merah dan ikan yang dikonsumsi seseorang selama satu hari atau satu minggu. Dengan demikian, penelitian ini tidak mempertimbangkan bagaimana pola diet seperti makan dengan waktu terbatas atau diet Mediterania dapat memodifikasi risiko diabetes di antara mereka yang kurang tidur.

Selain itu, informasi mengenai jumlah tidur dan pola makan partisipan hanya diperoleh pada saat perekrutan dan mungkin telah berubah selama penelitian berlangsung, para penulis mengakui keterbatasan dari hasil penelitian ini.

3 dari 4 halaman

Mengapa Tidur Singkat Dapat Meningkatkan Risiko Diabetes?

Pada penderita diabetes tipe 2, tubuh mereka menjadi resisten terhadap efek hormon yang disebut insulin, dan secara perlahan-lahan kehilangan kemampuan untuk memproduksi hormon tersebut dalam pankreas. Insulin sangat penting karena mengatur glukosa (gula) dalam darah kita yang berasal dari makanan yang kita makan dengan cara membantu memindahkannya ke sel-sel di seluruh tubuh.

Masih belum diketahui alasan pasti mengapa orang yang kurang tidur mungkin berisiko lebih tinggi terkena diabetes tipe 2, tetapi penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa orang yang kurang tidur sering kali mengalami peningkatan penanda inflamasi, dan asam lemak bebas dalam darah mereka, yang mengganggu sensitivitas insulin, dan menyebabkan resistensi insulin. Ini berarti tubuh kesulitan menggunakan insulin dengan benar untuk mengatur kadar glukosa darah, dan akibatnya meningkatkan risiko diabetes tipe 2.

Lebih lanjut, orang yang kurang tidur, serta orang yang tidur dengan pola yang tidak teratur (seperti pekerja shift), mengalami gangguan pada ritme alami tubuh mereka, yang dikenal sebagai ritme sirkadian.

Hal ini dapat mengganggu pelepasan hormon seperti kortisol, glukagon, dan hormon pertumbuhan. Hormon-hormon ini dilepaskan sepanjang hari untuk memenuhi kebutuhan energi tubuh yang berubah-ubah, dan biasanya menjaga kadar glukosa darah tetap seimbang. Jika terganggu, hal ini dapat mengurangi kemampuan tubuh untuk menangani glukosa seiring berjalannya hari.

Faktor-faktor ini, dan faktor-faktor lainnya, dapat berkontribusi pada peningkatan risiko diabetes tipe 2 yang terlihat pada orang yang tidur kurang dari enam jam.

Meskipun penelitian ini terutama berfokus pada orang yang tidur delapan jam atau kurang, ada kemungkinan orang yang tidur lebih lama juga menghadapi peningkatan risiko diabetes tipe 2.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan korelasi berbentuk U antara durasi tidur dan risiko diabetes tipe 2. Sebuah tinjauan terhadap beberapa penelitian menemukan bahwa tidur antara tujuh hingga delapan jam setiap hari dikaitkan dengan risiko terendah. Ketika orang tidur kurang dari 7 jam, atau lebih dari 8 jam, risikonya mulai meningkat.

Alasan mengapa tidur lebih lama dikaitkan dengan peningkatan risiko diabetes tipe 2 mungkin terkait dengan kenaikan berat badan, yang juga berkorelasi dengan waktu tidur yang lebih lama. Demikian juga, orang yang kurang tidur lebih mungkin mengalami kelebihan berat badan atau obesitas.

4 dari 4 halaman

Tidur Nyenyak dan Pola Makan Sehat

Tidur yang cukup adalah bagian penting dari gaya hidup sehat dan dapat mengurangi risiko diabetes tipe 2.

Berdasarkan penelitian ini dan bukti-bukti lain, tampaknya dalam hal risiko diabetes, tujuh hingga delapan jam tidur mungkin merupakan waktu yang tepat. Namun, faktor-faktor lain dapat mempengaruhi hubungan antara durasi tidur dan risiko diabetes, seperti perbedaan individu dalam kualitas tidur dan gaya hidup.

Meskipun temuan penelitian ini mempertanyakan apakah pola makan yang sehat dapat mengurangi efek kurang tidur terhadap risiko diabetes, berbagai bukti menunjukkan manfaat dari pola makan yang sehat untuk kesehatan secara keseluruhan.

Para penulis penelitian mengakui bahwa tidak selalu mungkin untuk mendapatkan tidur yang cukup, dan menyarankan untuk melakukan olahraga interval intensitas tinggi di siang hari dapat mengimbangi beberapa efek potensial dari tidur yang singkat terhadap risiko diabetes.

Faktanya, olahraga dengan intensitas apa pun dapat meningkatkan kadar glukosa darah.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini