Sukses

Protokol Hasil Tes Negatif COVID-19 dan Lockdown di China Dicabut, Beijing Bersiap Hidup Normal

Liputan6.com, Beijing - Ibu Kota China, Beijing, menghapus kebutuhan aturan untuk menunjukkan tes negatif COVID-19 untuk memasuki supermarket dan kantor pada Selasa (6 Desember). Ini merupakan aturan terbaru dalam pelonggaran pembatasan di seluruh negeri setelah protes bersejarah bulan lalu.

"Beijing mempersiapkan diri untuk hidup kembali" bunyi tajuk utama di surat kabar China Daily milik pemerintah, menambahkan bahwa orang-orang "secara bertahap" kembali ke kehidupan normal. 

Dilansir Channel News Asia, Selasa (6/12/2022), pelonggaran lebih lanjut mengisyaratkan setelah serangkaian demonstrasi bulan lalu yang menandai ketidakpuasan publik terbesar di China sejak Presiden Xi Jinping mengambil alih kekuasaan pada tahun 2012.

"Ini mungkin langkah pertama menuju pembukaan kembali dari pandemi ini," kata warga Beijing Hu Dongxu (27) kepada Reuters.

Perubahan itu terjadi ketika pejabat tinggi mulai melunak soal tingkat keparahan virus, dan membawa China lebih dekat dengan apa yang dikatakan negara lain selama lebih dari setahun ketika mereka mencabut pembatasan dan memilih untuk hidup dengan virus.

China dapat mengumumkan 10 langkah pelonggaran nasional baru karena kota-kota di seluruh negeri telah mencabut lockdown lokal.

Itu telah memicu optimisme di kalangan investor untuk pembukaan kembali yang lebih luas dari ekonomi terbesar kedua di dunia yang dapat mendorong pertumbuhan global.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Kasus COVID-19

China telah melaporkan 5.235 kematian terkait COVID-19, tetapi beberapa ahli telah memperingatkan bahwa jumlah korban bisa naik di atas 1 juta jika keluar terlalu terburu-buru.

Analis di Nomura memperkirakan bahwa area yang sekarang mengalami lockdown sama dengan sekitar 19,3 persen dari total PDB China, turun dari 25,1 persen pada Senin lalu.

Ini menandai penurunan pertama dalam indeks penguncian COVID-19 China yang diawasi ketat oleh Nomura sejak awal Oktober, hampir dua bulan lalu.

3 dari 4 halaman

Penurunan Kasus

Tong Zhaohui, direktur Institut Penyakit Pernafasan Beijing, mengatakan bahwa varian penyakit Omicron terbaru telah menyebabkan lebih sedikit kasus penyakit parah daripada wabah influenza global tahun 2009, menurut televisi pemerintah China.

Penanganan penyakit China dapat diturunkan segera setelah Januari, menjadi Kategori B yang tidak terlalu ketat dari Kategori A penyakit menular tingkat atas saat ini, Reuters melaporkan secara eksklusif pada hari Senin.

"Masa tersulit telah berlalu," kata kantor berita resmi Xinhua, mengutip melemahnya patogenisitas virus dan upaya untuk memvaksinasi 90 persen populasi.

4 dari 4 halaman

Perbatasan Dibuka

Analis sekarang memperkirakan China dapat membuka kembali ekonomi dan menghentikan kontrol perbatasan lebih cepat dari yang diharapkan tahun depan, dengan beberapa melihatnya terbuka penuh di musim semi.

Tetapi lebih dari separuh orang China mengatakan mereka akan menunda perjalanan ke luar negeri, untuk periode dari beberapa bulan hingga lebih dari satu tahun, bahkan jika perbatasan dibuka kembali besok.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS