Sukses

Ukraina Hadapi Pemadaman Darurat Usai Diserang Rudal Rusia

Liputan6.com, Kyiv - Ukraina telah memperingatkan lebih banyak pemadaman darurat, terutama di wilayah Kyiv, setelah gelombang serangan rudal Rusia merusak infrastruktur energi yang baru saja diperbaiki.

Dilansir Al Jazeera, Selasa (6/12/2022), rentetan rudal yang membuat Ukraina kembali mengalami kegelapan sekaligus membekukan dengan suhu di bawah 0C (32F), adalah yang terbaru dalam beberapa minggu serangan yang menghantam infrastruktur di sana.

Setidaknya empat orang tewas, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan dalam sebuah pidato video pada Senin malam, menambahkan bahwa sebagian besar dari sekitar 70 rudal telah ditembak jatuh.

“Di banyak daerah, harus ada pemadaman darurat,” kata Zelenskyy. 

"Kami akan melakukan segalanya untuk memulihkan stabilitas."

Penyedia listrik nasional Ukrenergo mengatakan di Telegram bahwa akan ada pemadaman listrik baru di semua wilayah Ukraina "karena konsekuensi penembakan".

Sekitar setengah dari wilayah Kyiv – yang tidak termasuk ibu kota dan berpenduduk sekitar 1,8 juta sebelum perang – akan mengalami pemadaman listrik dalam beberapa hari mendatang, kata gubernur wilayah itu.

Serangan tersebut menyebabkan kerusakan pembangkit listrik di wilayah Kyiv dan Vinnytsia di Ukraina tengah, Odesa di selatan dan Sumy di utara, kata para pejabat.

Hampir setengah dari sistem energi Ukraina telah rusak setelah berbulan-bulan penggerebekan infrastruktur listrik, meninggalkan orang dalam dingin dan gelap selama berjam-jam.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Pemadaman Listrik

Negara itu baru saja kembali pada Senin untuk pemadaman listrik terjadwal daripada pemadaman darurat yang dideritanya sejak 23 November, hari paling intens serangan Rusia terhadap infrastruktur energi.

Ukraina mengatakan serangan semacam itu ditujukan pada warga sipil dan merupakan kejahatan perang; Moskow membantah menargetkan warga sipil.

Amerika Serikat mengatakan akan mengadakan pertemuan virtual pada hari Kamis dengan para eksekutif minyak dan gas untuk membahas bagaimana mereka dapat mendukung infrastruktur energi Ukraina, menurut surat yang dilihat oleh kantor berita Reuters.

3 dari 4 halaman

Ambisi Rusia

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan Rusia akan gagal dalam membuat Ukraina menyerah.

“Intinya adalah, kecuali dan sampai Rusia menunjukkan bahwa mereka tertarik pada diplomasi yang bermakna, Rusia tidak akan pergi kemana-mana. Jika dan ketika itu terjadi, kami akan menjadi yang pertama siap membantu,” katanya di Dewan CEO Wall Street Journal di Washington, D.C.

4 dari 4 halaman

Serangan oleh Rusia

Moskow pada hari Senin mengkonfirmasi "serangan besar-besaran terhadap sistem komando militer Ukraina dan fasilitas pertahanan, komunikasi, energi dan militer terkait" karena menyalahkan Ukraina atas serangan pesawat tak berawak di dua pangkalan udara di dalam Rusia, yang menyebabkan tiga tentara tewas dan dua pesawat rusak.

Ukraina belum mengklaim bertanggung jawab atas serangan itu. Jika itu di dilakukan oleh mereka, itu akan menjadi serangan terjauh di dalam wilayah Rusia sejak Moskow menginvasi Ukraina pada 24 Februari.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS