Sukses

Masjid di Nigeria Ditembaki Saat Ibadah, 11 Jemaah Terluka

Liputan6.com, Delta - Orang-orang bersenjata tak dikenal menyerang sebuah masjid di Ughelli, negara bagian Delta, Nigeria pada Jumat 2 Desember 2022 pagi dan menyebabkan 11 jemaah terluka.

Seorang warga yang berbicara dengan News Agency of Nigeria (NAN) melalui telepon mengatakan, serangan itu terjadi sekitar pukul 06.47 waktu setempat ketika beberapa umat Muslim sedang salat pagi hari di Central Mosque, yang terletak di sepanjang Jalan Okoroda di Ughelli.

Warga yang menyebut namanya hanya sebagai Larry itu mengatakan, banyak warga yang tersentak dari tidurnya karena suara tembakan yang disusul teriakan keras dari orang-orang di dalam masjid.

"Nama saya Larry, saya seorang pengemudi kendaraan komersial di Ughelli. Saya tinggal sangat dekat dengan masjid pusat, jadi pagi ini sekitar pukul 6.45 kami mendengar suara tembakan di masjid."

"Karena ketakutan, banyak orang di kompleks saya ketakutan dan kami tetap di dalam hanya mengintip melalui jendela kami."

"Saat penembakan berlangsung, kami mendengar teriakan keras dari beberapa jemaah di dalam masjid," kata Larry.

Menurutnya, setelah penyerang pergi, banyak warga yang berduyun-duyun ke masjid untuk melihat apa yang terjadi.

Dia mengatakan warga membantu mengevakuasi jemaah yang terluka, menambahkan bahwa mereka yang selamat dari serangan itu menderita luka parah.

Larry mengatakan bahwa beberapa jemaah memberi tahu warga bahwa tiga rekan jemaah mereka dibawa pergi oleh orang-orang bersenjata itu.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Belum Ada Konfirmasi Penculikan 3 Jemaah

Saat dihubungi, juru bicara kepolisian Delta, DSP Bright Edafe, mengkonfirmasi penyerangan tersebut kepada NAN namun mengatakan bahwa hanya 11 jemaah yang terluka dalam penyerangan tersebut.

Kendati demikian dia tidak mengkonfirmasi penculikan tiga jemaah.

"Saya baru saja menelepon DPO (Divisional Police Officer) di Ughelli dan dia mengkonfirmasi kepada saya bahwa 11 orang terluka dalam serangan di masjid tersebut."

Namun, polisi telah memulai penyelidikan atas insiden tersebut dan kami akan mengabari Anda saat kami bekerja untuk mengungkap pelakunya.

“Untuk saat ini, belum ada penangkapan yang dilakukan tetapi saya dapat meyakinkan Anda bahwa kami akan melibatkan mereka,” kata Edafe.

3 dari 4 halaman

Ledakan Bom di Masjid Kabul Afghanistan Saat Salat Jumat, 50 Orang Lebih Dilaporkan Tewas

Sebelumnya sebuah bom meluluhlantakkan satu masjid di ibu kota Afghanistan, Kabul, yang sedang dipadati jemaah yang melakukan salat Jumat terakhir di bulan Ramadhan. Puluhan orang tewas dan luka-luka akibat ledakan tersebut.

Para pejabat mengatakan pemerintah berkuasa Taliban mengukuhkan sedikitnya 10 orang tewas. Tetapi imam salat di Masjid Khalifa Sahib, Sayed Fazil Agha, mengatkaan lebih dari 50 orang tewas.

 

Ledakan bom itu dilaporkan telah menghancurkan bagian atap masjid.

Agha mengatakan seseorang yang diyakini sebagai pelaku bom bunuh diri ikut berkumpul bersama jemaah lain dan kemudian meledakkan bom.

"Asap hitam membubung ke mana-mana. Jasad di mana-mana,” ujarnya, seraya menambahkan keponakan laki-lakinya termasuk di antara mereka yang tewas seperti dalam laporan VOA Indonesia, yang dikutip Sabtu (30/4/2022).

Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid mengutuk serangan itu. "Dengan izin Allah SWT pelaku kejahatan semacam ini akan segera ditemukan dan dihukum," cuitnya.

Sejauh ini belum ada pihak yang mengklaim bertanggung jawab atas serangan itu.

Pekan lalu sebuah bom meledak di saat salat Jumat di masjid Kota Kunduz, menewaskan sedikitnya 33 jemaah.

Sehari sebelumnya ledakan menghantam dua kendaraan penumpang di Kota Mazar-e-Sharif, di utara Afghanistan, menewaskan sedikitnya sembilan orang. ISIS-Khorasan mengklaim tanggungjawab sebagai pihak yang merencanakan bom yang membunuh warga Hazara-Afghanistan itu.

 

 

4 dari 4 halaman

Teror Penembakan 2 Masjid di Selandia Baru, 51 Orang Tewas

Tragedi serupa terjadi pada sore hari tanggal 15 Maret 2019, seorang pria bersenjata menyerang dua masjid berbeda di Christchurch, Selandia Baru selama waktu Salat Jumat, menewaskan 51 orang danmelukai 40 lainnya.

Peristiwa itu sangat mengejutkan bangsa yang, sampai saat itu, percaya dirinya aman dari momok kekerasan bersenjata dan terorisme ideologi kanan jauh.

Itu adalah salah satu hari tergelap dan paling mematikan dalam sejarah Selandia Baru, demikian seperti dikutip dari History.

Pria bersenjata itu, seorang warga Australia yang memiliki hubungan dengan Gerakan Identitarian rasis dan xenophobia di negara asalnya, menembaki Masjid Al Noor sekitar pukul 13.40, ketika beberapa ratus orang berada di dalam untuk Salat Jumat.

Setelah beberapa menit melepaskan tembakan tanpa pandang bulu, ia melaju sekitar tiga mil ke Linwood Islamic Center, Christchurch di mana ia mengulangi tindakannya tetapi menimbulkan lebih sedikit kerusakan, sebagian karena upaya seorang jemaah yang menyerang pria bersenjata itu dan berhasil menangkap salah satu senjatanya.

Penyerang melarikan diri tetapi ditangkap kurang dari setengah jam setelah dia memulai serangannya di dua masjid di Christchurch.

Ketika berita pembantaian menyebar di seluruh dunia, pihak berwenang menemukan manifesto penembak, yang menyatakan keyakinan rasis dan xenofobianya, secara positif mendukung genosida Muslim Bosnia, dan menyebut Presiden AS Donald Trump "simbol identitas putih yang diperbarui dan menjadi tujuan bersama."

Selengkapnya di sini...

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS