Sukses

Wabah COVID-19 China Terparah Sejak Awal Pandemi, Beijing Lapor 1 Kematian Pertama Sejak 6 Bulan

Liputan6.com, Beijing - China melaporkan kematian COVID-19 pertamanya dalam enam bulan - seorang pria berusia 87 tahun di Beijing - saat negara itu berjuang melawan gelombang kasus terburuk sejak wabah musim semi di Shanghai.

Mengutip SCMP, Selasa (22/11/2022), seorang ahli virologi terkemuka menyerukan peningkatan tingkat vaksinasi COVID-19 di kalangan orang tua, dan lebih banyak pendidikan publik untuk meredakan kepanikan seputar Virus Corona.

Pejabat Beijing Daily melaporkan pada Minggu 20 November 2022 bahwa pria itu mulai batuk pada 11 November, dan dipastikan terinfeksi dengan gejala ringan pada 13 November. Namun kondisinya memburuk karena infeksi paru yang parah dan dia menderita syok septik dan kemudian meninggal, kata laporan itu.

Tidak disebutkan apakah almarhum telah mendapat vaksinasi COVID-19.

Ini adalah kematian COVID-19 pertama yang didokumentasikan di negara itu sejak otoritas Shanghai melaporkannya pada 26 Mei, di tengah wabah musim semi yang memicu lockdown yang menyakitkan selama berbulan-bulan.

Beijing melaporkan 621 kasus pada Minggu 20 November, dengan penduduk didesak untuk tinggal di dalam rumah selama akhir pekan untuk memutus rantai penularan.

Secara nasional, penghitungan kasus mencapai 24.215 pada hari Minggu, sedikit turun dari 24.263 pada hari sebelumnya.

Megacity selatan Guangzhou tetap menjadi yang paling terpukul, terhitung sepertiga dari beban kasus COVID-19 tercatat di sana.

Ini terjadi beberapa hari setelah China melonggarkan beberapa pembatasan ketat nol-COVID, yang bertujuan untuk mengurangi dampak ekonomi dan sosial serta membuat langkah-langkah pengendalian lebih terarah dan ilmiah.

Tetapi lonjakan kasus COVID-19 telah memicu kepanikan, dengan orang-orang khawatir tentang risiko paparan pada lansia karena kontrol dilonggarkan.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Peningkatan Vaksinasi COVID-19

Jin Dongyan, seorang ahli virologi di Universitas Hong Kong, mengatakan pihak berwenang harus meningkatkan tingkat vaksinasi – terutama booster untuk lansia dan populasi yang rentan – dan juga mempromosikan informasi publik tentang keadaan virus corona saat ini untuk mencegah kepanikan yang tidak semestinya.

“Jika beberapa juta lansia di atas 80 tahun belum divaksinasi, maka akan menimbulkan potensi risiko,” ujarnya mengingatkan.

“Poin yang paling penting adalah edukasi publik. Anda harus memberikan informasi yang benar kepada publik. Pemahaman banyak orang tentang COVID masih berada pada tingkat wabah awal [2020] di Wuhan. Oleh karena itu, inilah yang perlu dijelaskan dengan lebih baik.”

Jin juga mengatakan penyesuaian pembatasan nol-COVID oleh otoritas pusat dalam beberapa hari terakhir menunjukkan jalan menuju pengendalian yang berkelanjutan, dan kesiapan untuk melawan pandemi di masa depan.

Tingkat vaksinasi yang rendah di antara orang tua tetap menjadi rintangan saat China mencoba keluar dari pandemi, dengan hampir 36 juta orang berusia 80 tahun atau lebih pada tahun 2020.

Pada pertengahan Agustus, tingkat booster vaksinasi COVID-19 di kalangan lansia China hanya sekitar 68 persen, dibandingkan dengan lebih dari 90 persen di Jepang, yang juga memiliki populasi lansia yang cukup besar.

3 dari 4 halaman

Kasus Baru COVID-19, Risiko Penularan Meningkat

 

Liu Xiaofeng, wakil direktur Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Beijing, memperingatkan risiko penularan yang meningkat karena kasus baru terus terdeteksi.

"Situasi pengendalian COVID semakin parah di ibu kota,” katanya.

Sebagian besar infeksi COVID-19 di Beijing dilaporkan dari Distrik Chaoyang, pusat komersial dan ritel yang menjadi rumah bagi banyak kedutaan. Otoritas setempat mengimbau warga untuk meminimalkan aktivitas di luar ruangan.

Dalam sebuah komentar pada hari Minggu, media People's Daily corong Partai Komunis juga memperingatkan bahwa situasi COVID-19 mungkin memburuk dalam beberapa bulan mendatang karena cuaca yang lebih dingin dan mutasi Virus Corona.

4 dari 4 halaman

Tarik Minat Orang Takut Suntik, Beijing Sediakan Booster Vaksin COVID-19 Hirup

Sebelumnya, setelah Shanghai, kini giliran ibu Kota China, Beijing, menyediakan vaksin COVID-19 dosis booster yang dapat dihirup. Ini merupakan upaya lebih mendorong populasi mendapatkan vaksinasi di tengah lonjakan wabah Virus Corona di seluruh negara itu.

Sampai pertengahan Oktober, 90% orang China telah divaksinasi penuh dan 57% telah menerima suntikan penguat.

Menurut laporan VOA Indonesia, Jumat (18/11/2022) mengutip surat kabar Global Times, setidaknya 11 distrik di Beijing telah membuka pendaftaran untuk memberikan vaksin hirup itu sebagai dosis penguat mulai minggu ini.

Vaksin itu, yang disemprotkan ke hidung, ditawarkan sebagai booster untuk orang yang sudah mendapat 2 suntikan vaksin buatan China. Mereka yang sudah menerima 3 suntikan, atau mendapat suntikan vaksin asing seperti Pfizer atau Moderna, tidak akan memenuhi syarat, menurut Shi Rujing, Direktur kantor imunisasi berencana dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Distrik Haidian di Beijing.

Ia menambahkan, "saat ini target-target vaksinasi hirup kami, pertama adalah mereka yang berusia di atas 18 tahun. Kedua, mereka yang telah menerima imunisasi dasar selama lebih dari 6 bulan."

Para ilmuwan berharap vaksin "nonsuntik" itu akan membuat vaksinasi lebih mudah diakses di negara-negara dengan sistem kesehatan yang rapuh karena lebih mudah diberikan. Vaksin itu juga dapat menarik orang yang tidak senang disuntik untuk vaksinasi COVID-19.

Selengkapnya di sini...

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.