Sukses

Banyak Manfaatnya, Ternyata Ini 4 Dampak Positif Puasa Bagi Tubuh

Liputan6.com, Jakarta - Ketika orang ingin menurunkan berat badan, potensi manfaat puasa tampaknya sangat menarik, karena hanya memiliki jendela makan tertentu berarti Anda berpotensi mengonsumsi lebih sedikit kalori.

Tapi apa puasa sebenarnya? 

Menurut ahli diet terdaftar Marcela Fiuza, juru bicara British Dietetic Association, puasa berarti tidak mengonsumsi kalori dalam jangka waktu tertentu. Ini bisa 'intermiten', artinya Anda beralih antara makan dan puasa, atau 'berkepanjangan', yang umumnya berarti puasa dari dua hari dan seterusnya.

Puasa intermiten, khususnya makan dengan batasan waktu seperti 5:2 atau 16:8, telah menjadi populer dalam beberapa tahun terakhir," tambahnya. 

"Ini melibatkan makan dalam jendela waktu terbatas setiap hari, biasanya delapan hingga sepuluh jam."

Selain menurunkan berat badan, banyak orang melakukan puasa murni untuk mendapatkan manfaat potensial, termasuk kesehatan usus dan jantung yang lebih baik serta menurunkan tekanan darah.

Tetapi penting untuk dicatat bahwa puasa tidak menjamin hasil ini, dan itu tidak cocok untuk semua orang - terutama orang dengan gangguan makan, wanita hamil, penderita diabetes, manula dan anak-anak.

Sebelum kita melihat potensi manfaat puasa, penting untuk mengetahui apa yang sebenarnya dilakukan puasa untuk tubuh.

Fiuza menjelaskan: “Selama puasa, tubuh membuat sejumlah adaptasi metabolisme untuk tetap berfungsi optimal tanpa adanya bahan bakar eksternal (makanan). Dalam beberapa jam pertama puasa, tubuh menggunakan simpanan glikogennya untuk energi. Setelah ini habis, ada saklar metabolisme, di mana tubuh mulai memecah asam lemak menjadi keton yang kemudian digunakan sebagai sumber energi."

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

1. Autofagi

Salah satu manfaat puasa yang mungkin adalah dapat memicu proses yang disebut autophagy – sistem daur ulang seluler tubuh Anda. Bertindak sebagai semacam kontrol kualitas untuk sel Anda, autophagy memungkinkan tubuh untuk memecah dan menggunakan kembali bagian sel lama sehingga mereka dapat bekerja lebih efisien. 

Sederhananya, itu adalah cara tubuh menjaga dan menyingkirkan sel-sel bermutasi yang dapat berkembang menjadi kanker atau kondisi neurologis seperti Alzheimer atau Parkinson, menurut sebuah penelitian di jurnal EMBO.

Para peneliti sedang mempelajari peran autophagy dalam berpotensi mencegah dan melawan penyakit, kata Fiuza. 

“Bukti dari sebuah penelitian yang diterbitkan di Science Direct(terbuka di tab baru)menunjukkan bahwa puasa mungkin dapat meningkatkan autophagy.” 

Studi lain, diterbitkan dalam Autophagy Journal, mengungkapkan bahwa puasa secara teratur dapat 'mengatur ulang' tubuh dan membantunya berjalan lebih efisien.

3 dari 5 halaman

2. Meningkatkan Kesehatan Usus

Ada bukti untuk menyarankan bahwa perubahan radikal dalam diet, seperti puasa, dapat mengubah susunan mikroba usus dan mengubah apa yang dilakukan bakteri usus.

Fiuza mengatakan kepada Live Science: "Beberapa bentuk puasa mungkin bermanfaat bagi mikrobioma usus, yang telah dikaitkan dengan berbagai manfaat kesehatan dari peningkatan kesehatan metabolisme, pengurangan risiko kanker, penyakit jantung, dan obesitas." 

Penelitian lain menemukan bahwa puasa sehari bergantian (24 jam makan biasanya diikuti dengan puasa 24 jam) mempromosikan 'pembersihan bakteri' yang dapat mendukung kesehatan mikrobioma usus.

4 dari 5 halaman

3. Kesehatan Jantung

Puasa juga dapat meningkatkan respons tubuh terhadap hormon insulin, yang mengontrol kadar gula darah. 

Ketika gula darah Anda diatur, itu mengurangi risiko kenaikan berat badan dan diabetes, yang merupakan dua faktor risiko penyakit kardiovaskular dan masalah kesehatan terkait jantung lainnya.

Fiuza menambahkan bahwa puasa intermiten juga dapat meningkatkan kesehatan jantung dengan mengurangi low-density lipoprotein (LDL), atau kolesterol jahat serta “memberikan efek positif pada pengaturan tekanan darah dan dengan mengurangi peradangan”, tetapi penelitian lebih lanjut masih diperlukan di bidang ini.

5 dari 5 halaman

4. Penurunan Berat Badan

Puasa telah menjadi pilihan banyak orang sebagai cara untuk menurunkan berat badan. 

“Ini berpotensi membantu beberapa orang untuk menurunkan berat badan dalam jangka pendek,” kata Fiuza. 

"Meskipun tampaknya tidak lebih unggul dari jenis diet pembatasan kalori lainnya untuk tujuan ini." Dan pada akhirnya untuk menurunkan berat badan, Anda harus melakukan defisit kalori.

Sebuah tinjauan sistematis dalam jurnal peer-review Canadian Family Physician, menemukan bahwa di semua 27 percobaan yang diperiksa, puasa intermiten menghasilkan penurunan berat badan, mulai dari 0,8% hingga 13,0% dari berat badan awal.

“Ada potensi efek samping puasa, tetapi kebanyakan biasanya mereda seiring waktu. Yang utama adalah kelesuan, emosi dan sakit kepala, tetapi ada juga risiko gangguan makan bagi mereka yang memiliki kecenderungan gangguan makan."

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS