Sukses

Kemlu RI Angkat Suara Soal Aneksasi Rusia di Ukraina

Liputan6.com, Jakarta - Kementerian Luar Negeri RI angkat bicara terkait aneksasi Rusia di wilayah Ukraina. Tindakan Rusia dianggap mempersulit proses perdamaian. 

Rusia memang telah resmi mencaplok empat wilayah Ukraina, termasuk Luhansk (Lugansk). Presiden Vladimir Putin mengklaim rakyat yang memilih bergabung dengan Rusia.

"Di Republik Rakyat Donetsk, Republik Rakyat Lugansk, Wilayah Zaporozhye dan Wilayah Kherson telah diadakan referendum. Sudah dapat ditarik kesimpulan dan hasilnya telah diketahui. Orang-orang telah menentukan pilihan mereka, pilihan yang jelas," ujar Presiden Vladimir Putin dalam pidatonya, dikutip Senin (3/10/2022).

Presiden Putin berkata daerah-daerah yang ia aneksasi akan menjadi warganya selamanya. 

"Saya ingin otoritas Kiev dan majikan mereka yang sesungguhnya di Barat untuk mendengar saya, sehingga semua orang dapat mengingat apa yang saya akan sampaikan: para warga Lugansk dan Donetsk, Kherson dan Zaporozhye menjadi warga negara kita untuk selamanya," kata Presiden Putin.

Narasi dari Presiden Putin adalah referendum tersebut sesuai Piagam PBB, namun Kemlu RI berkata referendum Rusia telah melanggar Piagam PBB. 

"Setiap negara harus menghormati kedaulatan dan integritas wilayah negara lain. Prinsip ini secara jelas tertera dan merupakan salah satu prinsip utama Piagam PBB. Indonesia secara konsisten menjunjung tinggi dan menghormati prinsip tersebut," ujar pihak Kemlu RI via Twitter. 

"Prinsip ini juga berlaku terhadap referendum 4 wilayah Ukraina. Referendum tersebut melanggar prinsip piagam PBB dan hukum internasional. Referendum itu akan semakin menyulitkan penyelesaian konflik melalui perundingan dan akibatkan perang semakin berkepanjangan, yang akan merugikan semua pihak," jelas pihak Kemlu RI

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Presiden Ukraina Resmi Daftar Keanggotaan NATO untuk Hadapi Aneksasi Rusia

Sebelumnya dilaporkan, Presiden Volodymyr Zelensky mengumumkan bahwa Ukraina secara resmi mendaftarkan diri untuk keanggotaan pakta militer pimpinan Amerika Serikat, NATO, beberapa jam setelah Presiden Rusia Vladimir Putin menyatakan untuk mencaplok empat provinsi Ukraina.

Dalam pidato yang difilmkan di luar kantor kepresidenannya di Kiev, Zelensky mengatakan dia mengambil "langkah tegas" ini untuk melindungi "seluruh komunitas" Ukraina.

Dia berjanji pendaftaran itu akan terjadi dengan "cara yang dipercepat", demikian seperti dikutip dari the Guardian, Sabtu (1/10).

"Secara de facto, kami sudah menuju NATO. Secara de facto, kami telah membuktikan kompatibilitas dengan standar aliansi. Mereka nyata bagi Ukraina – nyata di medan perang dan dalam semua aspek interaksi kami," katanya.

"Kami saling percaya, kami saling membantu, dan kami saling melindungi. Ini adalah aliansi. Secara de facto. Hari ini, Ukraina mengajukan permohonan untuk menjadikannya de jure."

Presiden menandatangani formulir aplikasi, seperti halnya ketua parlemen, Ruslan Stefanchuk, dan perdana menteri, Denys Shmyhal.

Aliansi itu tidak mungkin menerima masuknya Ukraina yang akan segera terjadi saat berada dalam keadaan perang. Sebagai anggota NATO, sesama anggota akan dipaksa untuk secara aktif mempertahankannya melawan Rusia – sebuah komitmen yang jauh melampaui pasokan senjata.

3 dari 4 halaman

Menolak Langkah Aneksasi Rusia

Dalam pidatonya pada hari Jumat, yang dibagikan di Telegram, Zelensky menolak upacara di Moskow sebagai "lelucon" yang tidak berarti.

Dia mengatakan tidak ada pembicaraan damai dengan Rusia yang mungkin terjadi saat Putin menjadi presiden.

"Putin tidak tahu apa itu martabat dan kejujuran. Kami siap untuk berdialog dengan Rusia tetapi hanya dengan presiden Rusia yang berbeda," katanya.

Zelensky berjanji bahwa angkatan bersenjata Ukraina akan terus membebaskan wilayah dari pendudukan Rusia, terlepas dari sindiran Putin bahwa Moskow mungkin menggunakan senjata nuklir untuk mempertahankan tanah yang telah direbutnya.

"Seluruh Ukraina akan dibebaskan dari musuh ini," katanya. Moskow menentang "kehidupan, hukum, kemanusiaan, dan kebenaran," tambahnya.

Kantor presiden memberi tahu bahwa mereka tidak menonton pidato Putin. Sebaliknya, Zelensky mengadakan dewan keamanan nasionalnya dan bertemu dengan panglima tertinggi angkatan bersenjatanya, Jenderal Valeriy Zaluzhnyi.

Dia mengatakan mereka membahas kemajuan di medan perang dan pengiriman senjata. Zelensky menambahkan: "Semuanya akan menjadi Ukraina."

4 dari 4 halaman

Presiden Ukraina: Rusia Gila

Presiden Zelensky mengatakan kesediaan Putin untuk membunuh dan menyiksa untuk memperluas "zona kendalinya" adalah kegilaan. Komentator Ukraina setuju. Mereka memecat presiden Rusia sebagai delusi dan mengatakan "perjanjian" barunya yang menggabungkan empat wilayah Ukraina ke Rusia tidak akan membuat perbedaan dengan situasi di lapangan, di mana pasukan Ukraina berada di ambang mengamankan kemenangan besar.

Anggota parlemen Ukraina Oleksiy Honcharenko menggambarkan Putin sebagai "orang gila dan tidak memadai" dan mengatakan Rusia di bawah kepemimpinannya selama dua dekade telah menjadi "bahaya konstan bagi dunia". Upacara di dalam aula St George Kremlin penuh dengan "orang-orang aneh" yang "terlihat sangat mengerikan", katanya.

Berbicara kepada BBC, dia menunjukkan bahwa empat pemimpin provinsi yang seharusnya secara resmi dianeksasi oleh Rusia - Donetsk, Luhansk, Zaporizhzhia dan Kherson - tidak memiliki mandat demokratis. "Siapa yang memilih orang-orang ini? Siapa mereka?" katanya, menggambarkan mereka sebagai boneka.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.