Sukses

Pencak Silat Jadi Alat Diplomasi Budaya Dubes RI di Tajikistan

Liputan6.com, Dushanbe - Duta Besar Fadjroel Rachman menghadiri pertandingan pencak silat yang dilaksanakan oleh Federasi Pencak Silat Tajikistan dalam rangka Hari Kemerdekaan Republik Tajikistan ke- 31 pada Selasa 25 September 2022 di Dushanbe. Pertandingan pencak silat itu diselenggarakan untuk kategori remaja, pemuda dan dewasa. 

Dubes Fadjroel menyampaikan bahwa Pencak Silat merupakan salah satu prioritasnya dalam menjalankan diplomasi budaya di Tajikistan. Diharapkan semakin banyak pendekar pencak silat akan muncul dari Tajikistan. 

Pada kesempatan tersebut, Dubes Fadjroel juga menyerahkan bantuan peralatan pencak silat, seperti tongkat, baju, alat pelindung diri, dan lainnya dari KBRI Nur-Sultan kepada Federasi Pencak Silat Tajikistan. 

Ketua Federasi Pencak Silat Tajikistan, Matluba Karimova mengucapkan terimakasih atas bantuan yang diberikan oleh Dubes RI Kazakhstan merangkap Tajikistan tersebut. 

“Semoga (bantuan yang diberikan) bisa menjadi motivasi untuk terus memperkenalkan Pencak Silat kepada masyarakat Tajikistan dan juga agar bisa meraih prestasi dalam kejuaraan Pencak Silat di regional maupun internasional”, harap Karimova. 

Selanjutnya, Kementerian Luar Negeri juga akan terus membantu memajukan Pencak Silat di Tajikistan. Salah satunya dengan mengirim pelatih dari Indonesia.​

 

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Indonesia Raih Predikat Juara Umum di Kejuaraan Pencak Silat Dunia

Beberapa bulan lalu, tim pencak silat Indonesia sukses meraih juara umum usai menorehkan medali terbanyak di Kejuaraan Dunia Pencak Silat alias 19th World Pencak Silat Championship yang berlangsung di Melaka International Trade Centre, Malaysia pada 25–31 Juli 2022.

Ketua Umum Badan Pengurus Besar Ikatan Pencak Silat Indonesia (PB IPSI) Prabowo Subianto turut menyampaikan apresiasi atas kesuksesan atlet-atlet Tanah Air di Kejuaraan Pencak Silat Dunia. Menurutnya, capaian tersebut menjadi kebanggaan baru bagi bangsa Indonesia.

“Saya mengucapkan rasa hormat saya kepada seluruh atlet yang sudah menyelesaikan kejuaraan ini dengan keberanian, sportivitas, dan semangat pendekar pencak silat. Selamat kepada para juara dalam kompetisi ini.”

“Terima medali atau tidak, Anda semua pemenang karena pencak silat bukan hanya soal menang atau kalah, melainkan soal membela yang benar, membela yang baik, membela yang lemah. Pencak silat memegang nilai kemanusiaan,” ujar Prabowo saat memberikan sambutan penutup dalam The 19th World Pencak Silat Championship pada Minggu (31/7/2022).

3 dari 4 halaman

Raih Medali

Sebagai informasi, penggawa Merah Putih berhasil mengoleksi total 11 medali emas, 9 perak, dan 8 perunggu di kejuaraan edisi ini. Pasukan Garuda juga tercatat sebagai kontingen kedua dengan wakil terbanyak, yakni mencapai 37 pesilat.

Jumlah tersebut hanya tertinggal satu angka dari Vietnam, yang mengirim 38 wakil di Kejuaraan Pencak Silat Dunia. Adapun Malaysia selaku tuan rumah hanya menurunkan 36 atletnya, sama dengan India yang juga mengirim perwakilan serupa.

4 dari 4 halaman

Negara Peserta

The 19th World Pencak Silat Championship secara keseluruhan diikuti oleh pesilat dari 22 negara, yang terdiri atas Indonesia, Malaysia, India, Vietnam, Bangladesh, Brunei Darussalam, Laos, Filipina, Singapura, dan Thailand.

Terdapat pula sejumlah negara lain, termasuk beberapa yang berasal dari luar Benua Asia seperti, Kanada, Jerman, Belanda, Inggris, Amerika Serikat, Uzbekistan, Kazakhstan, Iran, Azerbaijan, Pakistan, Aljazair, dan Kyrgyzstan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.