Sukses

Warga Argentina Protes Kemiskinan dan Pengangguran yang Merajalela

Liputan6.com, Buenos Aires - Meskipun pemerintah Argentina baru-baru ini mengatakan bahwa tingkat kemiskinan di negara tersebut telah turun pada tahun ini, organisasi sosial dan pekerja yang menganggur mengatakan bahwa tingkat kemiskinan di negara itu mengkhawatirkan.

Tingkat kemiskinan Argentina turun menjadi 36,5 persen pada paruh pertama 2022 dari 37,3 persen pada paruh kedua tahun 2021.

Capaian tersebut juga turun dari 40,6 persen yang tercatat pada paruh pertama tahun lalu, kata badan statistik pemerintah INDEC, Rabu (28/9).

Pada Selasa (27/9), sejumlah organisasi sosial dan pekerja turun ke jalan di Buenos Aires untuk memprotes situasi kemiskinan di negara itu. Demonstran memegang poster, menuntut upah yang sesuai harga sekeranjang bahan pokok.

Ketua organisasi sosial 'Polo Obrero,' Eduardo Billiboni mengatakan negara itu sedang mengalami 'situasi sosial yang eksplosif.'

Di masa lalu, memiliki pekerjaan tetap akan membantu pekerja keluar dari kemiskinan, tetapi kini, memiliki pekerjaan tidak akan menghindarkan keluarga dari kemiskinan, ujar spesialis di Universidad Catolica, Observatorium Utang Sosial Argentina, Eduardo Donza kepada kantor berita Reuters.

Argentina, negara berpenduduk sekitar 45 juta orang, kaya akan sumber daya alam mulai dari ternak dan jagung hingga gas alam. Tetapi negara itu didera inflasi, salah urus ekonomi, dan krisis utang selama bertahun-tahun.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Protes Inflasi Naik Ribuan Warga Argentina Turun ke Jalan

Ribuan orang Argentina membuat aktivitas di pusat kota Buenos Aires terhenti pada Kamis (12/5) dalam protes besar-besaran terhadap inflasi yang melonjak di negara Amerika Selatan itu.

"Pawai federal untuk pekerjaan dan gaji, dan melawan kelaparan dan kemiskinan" didukung oleh ribuan orang yang datang dari luar ibu kota.

Mereka mengindahkan seruan dari berbagai serikat pekerja dan kelompok sayap kiri yang kritis terhadap kebijakan sosial dari Presiden Alberto Fernandez.

Seruan untuk memprotes menjadi lebih sering sejak awal tahun, karena ekonomi Argentina tidak menunjukkan tanda-tanda untuk membendung tren inflasi, demikian dikutip dari laman Channel News Asia, Jumat (13/5/2022).

Dalam empat bulan pertama 2022, harga naik 23 persen, termasuk lonjakan 6 persen pada April, menurut angka yang diterbitkan Kamis (12/5).

Setelah mencatat inflasi lebih dari 50 persen pada tahun 2021, tingkat inflasi saat ini bahkan akan melampaui perkiraan terburuk sebesar 60 persen pada akhir tahun.

Para pengunjuk rasa juga marah pada pembatasan anggaran pemerintah, suatu keharusan selama negosiasi ulang utang dengan Dana Moneter Internasional (IMF), yang akan melihat negara itu mengurangi defisit tahunannya dari 3 persen dari PDB pada tahun 2021 menjadi nol pada tahun 2025.

Salah satu slogan utama mereka adalah: "Hutang adalah untuk rakyat."

Sementara pemerintah telah mencoba untuk membatasi harapan bantuan lebih banyak, perpecahan mulai muncul dalam koalisi pemerintah, dengan Wakil Presiden Cristina Kirchner, mantan presiden, secara terbuka mengkritik Fernandez.

"Saya tidak berpikir kita akan menghormati semua harapan, semua kepercayaan yang telah ditempatkan pada kita," katanya beberapa hari lalu, dengan cacian terselubung pada presiden.

Dalam beberapa minggu terakhir, Fernandez meningkatkan 50 persen kupon makanan untuk orang miskin, meningkatkan bantuan pensiun bagi mereka yang bekerja di sektor informal, dan juga menaikkan upah minimum dari 38.940 menjadi 45.540 peso (US$ 319 menjadi US$ 373).

3 dari 4 halaman

Kelangkaan Pangan Imbas Invasi Rusia ke Ukraina

Invasi Rusia atas Ukraina telah membuat harga biji-bijian meroket - kekhawatiran bagi konsumen di seluruh dunia tetapi berpotensi menjadi keuntungan bagi produsen seperti Argentina, yang berharap masuknya "agridolar" kedelai akan meningkatkan ekonominya yang goyah.

Ekonomi terbesar ketiga di Amerika Selatan adalah pengekspor bungkil dan minyak kedelai terbesar di dunia, dan hanya Amerika Serikat dan Brasil yang mengekspor lebih banyak biji-bijian kedelai.

Kedelai mewakili hampir sepertiga dari ekspor Argentina dan pada tahun 2021 menyumbang $ 9 miliar ke kas negara, demikian seperti dikutip dari AFP, Minggu (8/5/2022).

Tahun ini, sektor ini mengharapkan rekor penjualan sebesar $ 23,7 miliar – sekitar $ 700 juta lebih banyak dari pada tahun 2021 – meskipun panen 10 persen lebih kecil karena kekeringan parah.

"Prospek produsennya bagus ... Ada optimisme," kata Martin Semino, yang menjual peralatan pertanian dan memimpin Rural Society of Lobos, zona pertanian subur di barat daya Buenos Aires.

Musim panen berada pada puncaknya, dan para pekerja bekerja dari fajar hingga senja untuk membersihkan ladang sebelum hujan musim gugur tiba.

"Kedelai adalah dolar, mata uang pedesaan," kata Semino kepada AFP.

Di masa lalu, biji-bijian telah menjadi penyelamat bagi Argentina yang bermasalah dengan inflasi.

Ledakan kedelai pada 2000-an secara luas dianggap telah membantu negara itu pulih dari krisis ekonomi terburuk pada tahun 2001.

Dalam 40 tahun terakhir, luas permukaan kedelai yang ditanam telah berlipat ganda 14 kali lipat.

4 dari 4 halaman

Merebut Momen

Argentina juga merupakan produsen utama minyak bunga matahari dan gandum - biji-bijian lain yang terkena dampak perang yang sedang berlangsung.

Setelah rekor panen bunga matahari sebesar 3,4 juta ton pada 2021-2022, area yang sedang ditanam akan meningkat sebesar 17 persen musim ini menjadi dua juta hektar (4,9 juta hektar).

Negara ini juga memiliki rekor panen gandum musim ini.

Diperkirakan pada tahun 2022, ekspor agroindustri Argentina akan menghasilkan rekor $ 41 miliar – sekitar $ 3 miliar lebih banyak dari pada tahun 2021.

"Dengan harga yang mendekati rekor bersejarah, Argentina, yang selalu membutuhkan dolar, harus memanfaatkan momen ini," kata Tomas Rodriguez Zurro, seorang analis di Bursa Efek Rosario, kepada AFP.

Kenaikan harga "bersifat sementara, itu akan berakhir ketika perang berakhir," ia memperingatkan.

Tetapi beberapa menunjukkan bahwa Argentina bisa menuai manfaat yang lebih besar jika bukan karena meningkatnya biaya input.

Argentina mengimpor sekitar 60 persen pupuk yang dibutuhkan untuk menanam makanan - sekitar 15 persen dari rusia - tetapi pasokan sekarang pendek dan harga naik, yang berarti hasil yang lebih rendah.

Harga bahan bakar yang lebih tinggi juga mengambil korban, dengan latar belakang melonjaknya inflasi konsumen sekitar 60 persen yang diproyeksikan tahun ini untuk Argentina.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.