Sukses

China dan India Serukan Negosiasi untuk Akhiri Perang Rusia - Ukraina

Liputan6.com, Jakarta - Rusia mendapatkan sanksi dan terisolasi di sidang Perserikatan Bangsa-Bangsa, tanpa ada negara besar yang berpihak padanya.

Tiongkok dan India telah menyerukan agar perang Ukraina dan Rusia diakhiri dengan negosiasi, dan tidak mendukung sekutu tradisional Rusia.

Setelah seminggu mendapat tekanan di sidang umum PBB, menteri luar negeri Rusia naik mimbar sidang umum untuk menyampaikan teguran keras kepada negara-negara Barat atas apa yang disebutnya sebagai kampanye "aneh" terhadap Rusia.

Tetapi tidak ada negara besar yang bersatu di belakang Rusia, termasuk Tiongkok, yang hanya beberapa hari sebelum invasi Februari ke Ukraina telah bersumpah akan menjalin ikatan yang "tak terpatahkan" dengan Presiden Vladimir Putin.

Mengutip dari laman The Guardian, Sabtu (24/9/2022) Menteri Luar Negeri Tiongkok, Wang Yi, meminta Rusia dan Ukraina untuk "menjaga agar krisis tidak meluas" dan tidak mempengaruhi negara-negara berkembang.

"Tiongkok mendukung semua upaya yang kondusif bagi penyelesaian damai krisis Ukraina. Prioritas yang mendesak adalah memfasilitasi pembicaraan untuk perdamaian," kata Wang pada hari Sabtu.

"Solusi mendasar adalah mengatasi masalah keamanan yang sah dari semua pihak dan membangun arsitektur keamanan yang seimbang, efektif, dan berkelanjutan."

Selama kunjungannya ke PBB, Wang bertemu dengan menteri luar negeri Ukraina, Dmytro Kuleba, dalam pembicaraan pertama mereka sejak perang dimulai.

Awal bulan ini Putin mengakui "keprihatinan" Tiongkok tentang Ukraina selama pertemuan dengan mitranya, Xi Jinping.

Para pejabat AS telah berbesar hati dengan apa yang mereka lihat sebagai kurangnya dukungan konkret China untuk perang dan mengatakan bahwa Beijing telah menolak permintaan untuk mengirim peralatan militer, memaksa Rusia untuk bergantung pada Korea Utara dan Iran karena persediaannya sendiri berkurang.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Kecaman dari Tiongkok

Reaksi China terhadap Rusia sedang diawasi dengan ketat untuk mendapatkan petunjuk tentang pendekatannya terhadap Taiwan, sebuah negara demokrasi yang memerintah sendiri yang diklaim Beijing sebagai wilayahnya.

Wang bersikukuh bahwa Tiongkok akan mengambil "langkah tegas" terhadap setiap gangguan, bersikeras bahwa upaya untuk mencegah "reunifikasi" dengan Taiwan yang selama ini terjadi telah "dihancurkan oleh roda sejarah".

India sendiri tidak seperti China karena memiliki hubungan yang hangat dengan Amerika Serikat tetapi memiliki hubungan historis dengan Rusia, pemasok pertahanan tradisionalnya.

"Ketika konflik Ukraina terus berkecamuk, kami sering ditanya di pihak siapa kami berada," kata menteri luar negeri India, Subrahmanyam Jaishankar.

"Jawaban kami, siapapun pihak yang baik India berada di sisi perdamaian dan akan tetap teguh di sana," katanya.

"Kami berada di pihak yang menyerukan dialog dan diplomasi sebagai satu-satunya jalan keluar."

3 dari 4 halaman

Respon Negara Rusia

Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Lavrov, pada konferensi pers menolak untuk menjawab apakah ada tekanan dari Tiongkok.

Dalam pidatonya, ia menjelaskan untuk menyalahkan Barat.

"Russophobia resmi di barat belum pernah terjadi sebelumnya. Sekarang cakupannya sangat aneh," kata Lavrov kepada majelis umum.

"Mereka tidak segan-segan menyatakan niat untuk menimbulkan tidak hanya kekalahan militer di negara kita, tetapi juga untuk menghancurkan dan memecah belah Rusia."

Amerika Serikat sejak berakhirnya perang dingin telah bertindak seolah-olah itu adalah "utusan Tuhan di Bumi, dengan hak suci untuk bertindak dengan impunitas di mana pun dan kapan pun mereka mau", kata Lavrov.

Dia juga mengecam Uni Eropa sebagai "entitas otoriter, keras, dan diktator" dan mengatakan bahwa kepemimpinan blok tersebut memaksa pemimpin salah satu negara anggota - presiden Siprus, Nicos Anastasiades - untuk membatalkan pertemuan yang direncanakan dengannya.

Lavrov mengkritik barat karena tidak terlibat dengan Rusia, dengan mengatakan, "kami tidak pernah menjauh dari mempertahankan kontak".

4 dari 4 halaman

Sekutu Negara Barat

Negara-negara Barat sedang mencari sanksi lebih lanjut setelah Putin memanggil para cadangan dan membuat ancaman terselubung untuk menggunakan senjata nuklir, dan menolak untuk mengakui hasil referendum tentang aneksasi Rusia yang diadakan di wilayah-wilayah yang diduduki.

Mereka telah menyambut baik isolasi Lavrov, mereka juga mencatat bagaimana dia hanya muncul di sesi dewan keamanan untuk menyampaikan komentar dan tidak mendengarkan orang lain.

Rusia menikmati satu suara dukungan yang langka di majelis umum. Perdana Menteri sementara Mali, Kolonel Abdoulaye Maïga, yang ditunjuk oleh para pemimpin kudeta memuji "kerja sama yang patut dicontoh dan bermanfaat" dengan Moskow.

Junta telah menyambut baik perusahaan keamanan Grup Wagner Rusia, meskipun ada tuduhan Barat tentang pelanggaran hak asasi ketika Prancis menarik pasukan yang telah berjuang untuk menahan pemberontakan jihadis.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.