Sukses

Selandia Baru Secara Perlahan Mulai Deklarasikan Kemenangan Atas COVID-19

Liputan6.com, Wellington - Selandia Baru menghapus sebagian besar pembatasan COVID-19 pada Senin (12/9) ketika pemerintah mengisyaratkan kembalinya kehidupan normal untuk pertama kalinya sejak pandemi dimulai.

Orang-orang tidak lagi diharuskan memakai masker di supermarket, toko, bus, atau pesawat.

Dikutip dari laman Channel News Asia, Senin (12/9/2022) Mandat vaksin untuk petugas kesehatan juga akan berakhir. Dan wisatawan tidak perlu lagi divaksinasi untuk mengunjungi negara itu.

Perubahan terjadi saat wabah varian Omicron berkurang dan musim dingin di Belahan Bumi Selatan berakhir. Jumlah kasus di Selandia Baru berada pada titik terendah sejak Februari 2022.

“Perubahan yang kami buat hari ini sangat signifikan. Ini menandai tonggak sejarah,” kata Perdana Menteri Jacinda Ardern.

Dia juga mengatakan perubahan akan membantu mendorong aktivitas bisnis, yang sangat penting untuk pemulihan ekonomi negaranya.

"Ini akan menjadi musim panas pertama dalam tiga tahun terakhir sejak pandemi," kata Ardern.

Berakhirnya pembatasan dari pemerintah tidak akan menghentikan tempat kerja atau toko beroperasi.

Kebanyakan orang juga memperkirakan penggunaan masker akan menurun segera setelah pembatasan pemerintah berakhir tepat sebelum tengah malam ini.

Langkah itu disambut oleh para pemimpin bisnis.

Chief Executive BusinessNZ Kirk Hope mengatakan, sangat bergembira melihat pemerintah kembali memercayai bisnis secara individu untuk kembali beroperasi.

Selandia Baru kini akan menikmati keberhasilan awal dalam memerangi pandemi, berhasil menghilangkan COVID-19 sepenuhnya setelah menutup perbatasannya dan dengan hati-hati dan melakukan proses pelacakan kasus.

Tetapi pendekatannya berubah karena varian yang lebih menular terbukti tidak mungkin untuk dihilangkan.

Hingga akhir Maret 2022, negara berpenduduk 5 juta itu hanya melaporkan 65 kematian akibat virus.

Sejak gelombang Omicron terjadi, jumlah kasus telah meningkat menjadi hampir 2.000. Tapi itu masih tetap rendah jika dibandingkan dengan angka kematian di banyak negara lain.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Sudah Buka Perbatasan

Perbatasan Selandia Baru dibuka sepenuhnya bagi para pengunjung dari seluruh dunia pada Senin (1/8), untuk pertama kalinya sejak sejak ditutup pada Maret 2020 karena pandemi COVID-19.

Perbatasan Selandia Baru telah dibuka kembali pada Februari bagi warga Selandia Baru dan pembatasan berangsur-angsur dilonggarkan, seperti dikutip dari laman VOA Indonesia, Senin (1/8/2022).

Proses pembukaan perbatasan berakhir pada Minggu (31/7) malam dengan mengizinkan masuk para pengunjung yang menggunakan visa. Dan para pemilik visa pelajar juga kini diperbolehkan masuk ke Selandia Baru. Negara itu juga mengizinkan kapal pesiar dan kapal yachts untuk bersandar di pelabuhan.

Pelajar internasional merupakan penyumbang signifikan ekonomi Selandia Baru. Dan para penyedia layanan pendidikan berharap bahwa pembukaan kembali perbatasan akan mendongkrak sekolah dan universitas di seluruh negara itu.

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern pada Senin (1/8) mengatakan dalam pidato di KTT Bisnis China di Auckland bahwa tahap akhir pembukaan perbatasan merupakan momen yang penting.

"Ini merupakan proses yang bertahap dan penuh hati-hati di pihak kami sejak Februari karena kami, bersama seluruh dunia, terus menangani pandemi global yang sangat nyata, sambil menjaga masyarakat agar tetap aman."

3 dari 4 halaman

Pembukaan Pengunjung Internasional Mulai 2 Mei 2022

Selandia Baru telah membuka kembali perbatasannya untuk lebih banyak pengunjung internasional setelah penguncian pandemi Corona COVID-19 lebih dari dua tahun.

Wisatawan bisa mendarat di Bandara Auckland pada Senin (2/5), banyak untuk reuni emosional dengan keluarga dan teman yang terjadi.

Orang-orang dari lebih dari 60 negara sekarang dapat memasuki negara itu jika mereka divaksinasi dan melakukan tes negatif COVID-19.

Warga negara dapat melakukan perjalanan masuk dan keluar sejak Maret, sementara warga Australia diizinkan masuk sejak April, demikian dikutip dari laman BBC, Senin (2/5/2022).

Seorang pria AS mengatakan, dia telah melakukan perjalanan dari Cincinnati untuk bertemy pasangannya. Dia telah menunggu sejak Februari 2020 - ketika mengajukan visa.

"Saya akhirnya di sini hari ini. Saya belum pernah berada dalam jarak 6.000 mil dari negara ini dan pertama kali saya di sini. Saya pulang. Ini perasaan terbaik yang pernah saya miliki," kata David Benson kepada BBC.

Selandia Baru menutup perbatasannya pada Maret 2020 - bahkan mengharuskan warga yang kembali untuk menyelesaikan karantina berminggu-minggu setelah masuk.

Pemerintah telah memuji angka kematian Covid yang rendah di negara itu - 713 kematian untuk populasi lima juta - lewat strategi isolasi, serta kebijakan pengujian cepat, penelusuran, dan penguncian.

Tetapi beberapa warga Selandia Baru memprotes pembatasan dan penguncian yang ketat.

4 dari 4 halaman

Warga Marah

Ada juga kemarahan selama periode panjang bahwa warga negara di luar negeri secara efektif diblokir untuk memasuki negara itu - berkat slot karantina yang terbatas dalam sistem.

Namun setelah komunitas menyebarkan varian Delta dan kemudian Omicron, pemerintah memutuskan untuk beralih dari strategi pemberantasan COVID-19 ke hidup dengan virus.

Ketika mengumumkan pembukaan kembali perbatasan awal tahun ini, Perdana Menteri Jacinda Ardern mengatakan bahwa negara Pasifik Selatan itu "siap menyambut dunia kembali".

Ekonomi Selandia Baru sangat bergantung pada pariwisata dari pengunjung internasional, dan operator mengatakan mereka menantikan dimulainya kembali aktivitas.

Seorang juru bicara Air New Zealand mengatakan bahwa penerbangan pertama yang tiba pada hari Senin membawa pengunjung serta warga yang kembali.

"Mereka akan senang sekali bisa mendarat di pantai Selandia Baru saat mereka terhubung kembali dengan keluarga, memulai studi atau membangun bisnis mereka," kata Leanne Geraghty.

"Senang rasanya memiliki turis internasional yang dapat mengunjungi negara kita yang indah lagi."

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.