Sukses

AS dan Taiwan Resmi Mulai Dialog Perdagangan Baru, Apa Respons China?

Liputan6.com, Jakarta - Amerika Serikat dan Taiwan pada Rabu (17 Agustus) sepakat untuk memulai pembicaraan perdagangan di bawah inisiatif baru, dengan mengatakan mereka ingin mencapai kesepakatan dengan "hasil yang berarti secara ekonomi", sebagai tanda lain dari peningkatan dukungan AS untuk pulau itu.

Dilansir Channel News Asia, Kamis (18/8/2022), Washington dan Taipei meluncurkan Inisiatif AS-Taiwan pada Perdagangan Abad ke-21 pada bulan Juni, hanya beberapa hari setelah pemerintahan Biden mengecualikan pulau yang diklaim China dari rencana ekonomi yang berfokus pada Asia yang dirancang untuk melawan pengaruh China yang semakin besar.

Kantor Perwakilan Dagang AS mengatakan kedua pihak telah "mencapai konsensus mengenai mandat negosiasi" dan diharapkan putaran pertama pembicaraan akan berlangsung awal musim gugur ini. 

"Kami berencana untuk mengejar jadwal ambisius untuk mencapai komitmen berstandar tinggi dan hasil yang berarti yang mencakup sebelas bidang perdagangan dalam mandat negosiasi yang akan membantu membangun ekonomi abad ke-21 yang lebih adil, lebih sejahtera, dan tangguh," Deputi Perwakilan Dagang Amerika Serikat Sarah Bianchi kata dalam sebuah pernyataan.

Mandat negosiasi yang dirilis bersamaan dengan pengumuman tersebut mengatakan Amerika Serikat dan Taiwan telah menetapkan agenda yang kuat untuk pembicaraan mengenai isu-isu seperti fasilitasi perdagangan, praktik regulasi yang baik, dan menghilangkan hambatan diskriminatif terhadap perdagangan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Keinginan AS Dekati Taiwan

Dikatakan awal dari pembicaraan formal akan bertujuan untuk mencapai kesepakatan dengan "komitmen standar tinggi dan hasil yang berarti secara ekonomi".

Itu tidak menyebutkan kemungkinan kesepakatan perdagangan bebas yang luas, yang merupakan sesuatu yang ditekan oleh Taiwan.

Washington, meskipun tidak memiliki hubungan diplomatik formal, sangat ingin meningkatkan dukungan untuk Taiwan, terutama karena menghadapi tekanan politik yang meningkat dari China untuk menerima klaim kedaulatannya.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

AS: China Manfaatkan Kunjungan Pelosi ke Taiwan sebagai Dalih Ubah 'Status Quo'

Koordinator Indo-Pasifik AS, Kurt Campbell mengatakan pada hari Jumat (12/8) bahwa China “bereaksi berlebihan” terhadap kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan dan menggunakannya sebagai dalih untuk mencoba mengubah status quo di Selat Taiwan.

Tanggapan Amerika akan sabar dan efektif, dan kehadiran serta sikap AS di kawasan itu akan menjelaskan perilaku China yang lebih tidak stabil, kata Campbell kepada para wartawan melalui telepon.

“China telah bereaksi berlebihan dan tindakannya terus bersifat provokatif, tidak stabil dan belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Campbell.

Dia menyebut tindakan China itu sebagai bagian dari “kampanye tekanan intensif” terhadap Taiwan.

“Itu belum berakhir, dan kami perkirakan itu akan terus berlanjut dalam beberapa minggu dan bulan mendatang,” kata Campbell. Dia menambahkan bahwa beberapa kapal perang China tetap berada di sekitar Taiwan, sebuah pulau yang memiliki pemerintahan sendiri.

 

4 dari 4 halaman

Ancaman China ke Taiwan

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen mengatakan pada hari Kamis (11/8) bahwa ancaman kekuatan China tidak berkurang, meskipun latihan militer terbesar Beijing di sekitar pulau itu setelah kunjungan Pelosi minggu lalu tampaknya akan berkurang.

Campbell menegaskan kembali bahwa Amerika Serikat akan melakukan transit udara dan laut standar melalui Selat Taiwan dalam beberapa minggu mendatang, dan akan mengumumkan “peta jalan ambisius” untuk negosiasi perdagangan dengan Taiwan dalam beberapa hari mendatang. 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS