Sukses

Zoe, Istilah Baru untuk Gelombang Panas dari Para Ilmuwan

Liputan6.com, Jakarta - Untuk pertama kalinya, para ilmuwan menamai gelombang panas. Mereka menyebutnya Zoe. 

Menurut USA Today, para ilmuwan Spanyol menganugerahkan moniker pada gelombang panas yang mengirim suhu melonjak hingga 112 derajat Fahrenheit (44,4 derajat Celcius) di Seville antara 24 Juli dan 27 Juli.

Dikutip Live Science, Selasa (16/8/2022), ini adalah upaya baru untuk mengingatkan publik akan suhu ekstrem dan memperingatkan mereka tentang bahayanya. 

José María Martín Olalla, seorang profesor di departemen fisika benda terkondensasi di Universitas Sevilla, mengatakan kepada surat kabar itu. 

Badai telah lama menerima nama manusia, dan praktik tidak resmi memberi julukan badai musim dingin muncul pada tahun 2012 di Amerika Serikat. Tapi Zoe adalah gelombang panas pertama yang diberi nama. 

Nama tersebut merupakan upaya dari proMETEO Sevilla Project, sebuah inisiatif dari Pusat Ketahanan Yayasan Adrienne Arsht-Rockefeller dari Dewan Atlantik, sebuah pusat penelitian dan organisasi nirlaba yang berbasis di Washington. 

Seville adalah lokasi percontohan untuk proyek tersebut, yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran publik akan panas yang ekstrem dan untuk mengadvokasi upaya untuk mengurangi bahaya gelombang panas.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Bahaya Gelombang Panas

Gelombang panas bukan hanya hari yang panas. Mereka didefinisikan oleh Badan Meteorologi Negara Spanyol (AEMET) sebagai episode setidaknya tiga hari berturut-turut di mana minimal 10% dari stasiun cuaca mencatat suhu maksimum di atas persentil ke-95 untuk Juli hingga Agustus antara 1971 hingga 2000.

Tidak ada definisi tunggal gelombang panas di Amerika Serikat, tetapi Badan Perlindungan Lingkungan (EPA) menggunakan patokan setidaknya dua hari ketika suhu minimum harian, disesuaikan dengan kelembaban, lebih besar dari persentil ke-85 untuk Juli dan Agustus antara 1981 dan 2010.

Gelombang panas bisa berbahaya, terutama bagi populasi rentan seperti orang tua dan orang-orang yang melakukan pekerjaan manual di luar ruangan. 

Organisasi Kesehatan Dunia menghitung pada 2018 bahwa antara tahun 2000 dan 2016, jumlah orang yang terpapar panas ekstrem setiap tahun meningkat 125 juta. Pada bulan Juli, suhu di Inggris melebihi 104 derajat F (40 derajat C) untuk pertama kalinya dalam catatan. 

Tingkat panas ini bisa mematikan, terutama di daerah yang kekurangan AC atau bangunan yang dibangun untuk mengatasi suhu tinggi.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Periode Panas Ekstrem

Amerika Serikat juga mengalami periode panas yang ekstrem seiring perubahan iklim.

Lembaga nirlaba First Street Foundation merilis laporan yang menyoroti di mana panas ekstrem kemungkinan akan menjadi lebih umum dalam beberapa dekade mendatang.

Pemodelan mereka menunjukkan bahwa Deep South, Arizona selatan dan California selatan ke tengah akan mengalami beberapa pergeseran paling ekstrem.

Misalnya, Miami-Dade County di Florida kemungkinan akan mengalami 34 hari di atas 103 derajat F (39,4 derajat C) pada tahun 2053, dibandingkan dengan tujuh hari ini.

Sementara 8 juta orang di Amerika Serikat tahun ini akan mengalami indeks panas di atas 125 derajat F (51,6 derajat C), 107 juta yang mengejutkan diperkirakan akan mengalami suhu tersebut pada tahun 2053, menurut temuan nirlaba. (Indeks panas memperhitungkan kelembaban untuk menyesuaikan bagaimana suhu udara tertentu terasa bagi tubuh manusia. Semakin tinggi kelembabannya, semakin hangat suhu udara yang diberikan.)

4 dari 4 halaman

Saran WHO

Zoe mungkin yang pertama bernama gelombang panas, tapi itu tidak akan menjadi yang terakhir. Pihak berwenang di Spanyol berencana untuk mengganti nama perempuan dan laki-laki dalam urutan abjad terbalik untuk fenomena panas di masa depan. 

Dengan menyebut gelombang panas, proMETEO Sevilla berharap publik tahu bahwa mereka harus lebih berhati-hati, lapor USA Today. 

Dalam gelombang panas, WHO menyarankan agar tetap sejuk dengan membuka jendela di malam hari untuk membiarkan udara dingin masuk dan menjaga cahaya pada siang hari. 

Perhatian khusus harus diberikan untuk memastikan bahwa bayi, orang yang berusia di atas 60 tahun, atau mereka yang memiliki kondisi kesehatan kronis tetap tenang.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS