Sukses

Putin Pamerkan Senjata Milik Rusia, Diklaim Lebih Canggih dari Rivalnya

Liputan6.com, Moskow - Rusia siap untuk menjual senjata canggih kepada sekutu secara global dan bekerja sama dalam mengembangkan teknologi militer, kata Presiden Vladimir Putin, seraya menambahkan senjata terbarunya jauh lebih unggul dari negara-negara saingan.

Dilaporkan Al Jazeera, Selasa (16/8/2022), dengan pasukan pemimpin Rusia dipukul mundur dari dua kota terbesar Ukraina dan membuat kemajuan lambat dengan biaya besar di timur, perang selama lima bulan di Ukraina sejauh ini belum terbukti menjadi pertunjukan yang meyakinkan bagi industri senjata Rusia.

Namun, pemimpin Kremlin, yang berpidato di pameran senjata di luar Moskow, bersikeras bahwa persenjataan Rusia bertahun-tahun di depan kompetisi.

Rusia menghargai ikatan yang kuat dengan Amerika Latin, Asia dan Afrika, “dan siap untuk menawarkan kepada mitra dan sekutu jenis senjata paling modern – dari senjata kecil hingga kendaraan lapis baja dan artileri, pesawat tempur dan kendaraan udara tak berawak”, kata Putin.

“Hampir semuanya telah digunakan lebih dari sekali dalam operasi tempur nyata,” tambahnya.

Dia mengatakan Rusia dapat menawarkan model dan sistem baru: “Kita berbicara tentang senjata dan robotika presisi tinggi, tentang sistem tempur berdasarkan prinsip fisik baru. Banyak dari mereka bertahun-tahun, atau mungkin beberapa dekade di depan rekan-rekan asing mereka, dan dalam hal karakteristik taktis dan teknis mereka secara signifikan lebih unggul dari mereka.”

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Persenjataan Ukraina

Ukraina telah menggunakan persenjataan yang dipasok Amerika Serikat secara efektif, terutama sistem roket artileri mobilitas tinggi (HIMARS), dan Rusia telah menerima serangkaian pukulan besar, termasuk penghancuran pangkalan udara di Semenanjung Krimea yang dicaplok Rusia pekan lalu.

Namun demikian, Putin mengatakan pasukan Rusia dan proksinya di wilayah Donbas di Ukraina timur memenuhi semua tugas mereka.

“Selangkah demi selangkah, mereka membebaskan tanah Donbas,” katanya.

Pidato tersebut merupakan bagian dari pola pernyataan sejak invasi 24 Februari di mana Putin dan Sergey Lavrov, menteri luar negerinya, telah membicarakan potensi Rusia untuk bekerja sama dengan sekutu seperti China, India, Iran, dan lainnya untuk membangun internasional baru. tatanan tidak lagi didominasi oleh AS.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Putin Buka Kerjasama

“Saya ingin menekankan bahwa Rusia berdiri untuk pengembangan komprehensif terluas [dan] kerjasama militer-teknis. Hari ini dalam kondisi kepercayaan di dunia multipolar yang muncul, ini sangat penting," kata Putin.

“Kami sangat menghargai fakta bahwa negara kami memiliki banyak sekutu dan mitra yang berpikiran sama di berbagai benua. Ini adalah negara bagian yang tidak menyerah pada apa yang disebut hegemon. Pemimpin mereka menunjukkan karakter maskulin yang nyata dan tidak membungkuk.”

4 dari 4 halaman

Roket Ukraina Diduga Sukses Hantam Pangkalan Udara Rusia

Jika serangan Ukraina di pangkalan militer Saky di wilayah Novofedorivka di Krimea yang diduduki Rusia pada hari Selasa dapat dikaitkan dengan Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi (HIMARS), kemudian sekali lagi, sistem pertahanan udara S-400 Moskow yang banyak digembar-gemborkan telah gagal.

Laporan menunjukkan pasukan khusus Ukraina telah menerima pelatihan dan peralatan dari Pasukan Khusus AS dan Inggris untuk melakukan operasi di belakang garis musuh.

Selengkapnya di sini...

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS