Sukses

PM Yair Lapid: Israel Tak Berminat Perang dengan Gaza

Liputan6.com, Tel Aviv - PM interim Israel Yair Lapid Jumat (5/8) mengatakan, negaranya memiliki “toleransi nol” terhadap serangan militan dari Gaza, tetapi menambahkan bahwa Israel tidak punya minat untuk masuk ke dalam "perang yang lebih luas".

“Israel tidak akan diam saja ketika ada pihak yang mencoba mencederai warga sipil kami,” demikian katanya dalam sebuah pernyataan yang disiarkan televisi dari Tel Aviv, seperti dikutip dari VOA Indonesia, Minggu (7/8/2022).

Israel telah melakukan gelombang serangan udara ke Gaza hari Jumat, menewaskan paling sedikit 10 orang, termasuk tokoh militan senior, dan mencederai puluhan lainnya, demikian menurut pejabat Palestina.

Israel mengatakan pihaknya menyasarkan kelompok militan "Jihad Islamis" sebagai tanggapan atas “ancaman segera” menyusul penangkapan seorang tokoh militan senior lainnya di Tepi Barat sebelumnya minggu ini.

Militan Palestina meluncurkan serangkaian tembakan roket beberapa jam kemudian sementara sirene peringatan serangan udara dibunyikan di Israel tengah dan selatan. Situasi ini semakin mendekatkan kedua belah pihak ke perang terbuka.

Israel dan penguasa Hamas di Gaza telah berperang empat kali dan beberapa pertempuran kecil selama 15 tahun terakhir yang menyebabkan penderitaan besar untuk dua juta warga Palestina.

Kekerasan ini merupakan ujian dini bagi Lapid yang mengambil alih peran sebagai PM karteker menjelang pemilihan November mendatang di mana dia berharap bisa mempertahankan jabatannya.

Lapid berpengalaman dalam diplomasi, dan sebelumnya memegang jabatan sebagai Menlu dalam pemerintahan ini, tetapi pengalamannya dalam menangani isu keamanan masih sangat kurang.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

15 Warga Palestina Tewas

Sedikitnya 15 warga Palestina tewas dan 125 lainnya terluka saat pesawat tempur Israel terus menyerang sasaran militer di seluruh Jalur Gaza.

Serangan itu terjadi pada hari kedua, Sabtu (6/8).

Seorang wanita tewas pada sore hari ketika sebuah pesawat tempur Israel menabrak sebuah mobil di Beit Hanoun di Gaza utara.

Sehingga jumlah korban tewas dalam dua hari serangan udara Israel menjadi 15, termasuk seorang gadis berusia 5 tahun, menurut kementerian kesehatan Palestina di Gaza.

Kementerian juga memperingatkan bahwa layanan medisnya dapat berhenti dalam waktu 72 jam karena kurangnya bahan bakar yang dibutuhkan untuk mengoperasikan generator.

Selama konferensi pers, Ashraf al-Qidra, juru bicara kementerian, mengumumkan penangguhan layanan rawat jalan dan operasi terjadwal di semua rumah sakit untuk memastikan operasi darurat bagi yang terluka dalam "agresi".

Situasi farmasi di Gaza sedang mengalami masa "terburuk" dalam beberapa tahun, al-Qidra memperingatkan.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

100 Roket Ditembak dari Gaza ke Israel

Jalur Gaza kembali memanas akibat serangan udara Israel.

PM Israel mengatakan operasi itu akibat "ancaman langsung" Palestinian Islamic Jihad (PIJ) atau kelompok Jihad Islam Palestina setelah penangkapan salah satu anggotanya awal pekan ini.

"PIJ menembakkan lebih dari 100 roket ke Israel sebagai tanggapan awal," kata PM Yair Lapid seperti dikutip dari BBC, Sabtu (6/8/2022).

Sebagian besar dicegat oleh perisai pertahanan rudal Iron Dome Israel. Suara sirene terdengar meraung di sejumlah kota Israel.

Sedikitnya 10 orang tewas akibat serangan udara Israel di Jalur Gaza, termasuk seorang komandan tinggi kelompok militan Palestina.

Pejabat kesehatan setempat mengatakan seorang gadis muda termasuk di antara yang tewas dengan puluhan lainnya terluka.

Pasukan Pertahanan Israel (IDF) mengatakan kemudian melanjutkan serangan pada Jumat malam, menargetkan posisi militan.

Dalam pidato yang disiarkan televisi pada hari sebelumnya, Perdana Menteri Israel Yair Lapid mengatakan "Israel melakukan operasi kontra-teror yang tepat terhadap ancaman langsung".

IDF mengatakan telah menyerang situs-situs yang terkait dengan PIJ. Mereka termasuk Menara Palestina yang menjulang tinggi di Kota Gaza, terkena ledakan keras yang meninggalkan asap mengepul dari gedung.

4 dari 4 halaman

Kebangkitan Konflik di Jalur Gaza

Menteri Dalam Negeri Israel Ayelet Shaked mengatakan kepada Channel 12 News: "Kami tidak tahu bagaimana ini akan terjadi ... tapi ini bisa memakan waktu ... Ini bisa menjadi putaran [konflik] yang panjang dan sulit."

Berbicara saat berkunjung ke ibu kota Iran, Teheran, Sekjen PIJ Ziyad al-Nakhala mengatakan "kami akan menanggapi dengan tegas agresi ini, dan akan ada pertarungan di mana rakyat kami akan menang".

"Tidak ada garis merah untuk pertempuran ini ... dan Tel Aviv akan berada di bawah roket perlawanan."

Sementara itu, Hamas, yang menguasai Jalur Gaza, mengatakan bahwa kelompok-kelompok bersenjata "bersatu" dalam pertempuran dan tidak akan tinggal diam.

Pada Senin 1 Agustus malam, Israel menangkap Bassem Saadi, yang dilaporkan sebagai kepala PIJ di Tepi Barat. Dia ditahan di daerah Jenin sebagai bagian dari serangkaian operasi penangkapan yang sedang berlangsung setelah gelombang serangan oleh orang-orang Arab dan Palestina Israel yang menewaskan 17 orang Israel dan dua orang Ukraina. Dua penyerang berasal dari Je

Setelah penangkapan Bassem Saadi, Israel meningkatkan langkah-langkah keamanan bagi masyarakat di dekat perbatasannya dengan Gaza, memperingatkan bahwa PIJ bermaksud menyerang warga sipil dan tentara. Penutupan jalan membuat kota-kota dan desa-desa di Israel selatan terhenti.

PIJ, yang didukung oleh Iran, bermarkas di Damaskus, Suriah, dan merupakan salah satu kelompok militan terkuat di Gaza. Grup ini bertanggung jawab atas banyak serangan, termasuk tembakan roket dan penembakan terhadap Israel.

Israel dan PIJ terlibat konflik lima hari pada November 2019 setelah pertempuran meletus setelah pembunuhan oleh Israel terhadap seorang komandan PIJ, yang menurut Israel sedang merencanakan serangan yang akan segera terjadi. Kekerasan tersebut menyebabkan 34 warga Palestina tewas dan 111 terluka, sementara 63 warga Israel membutuhkan perawatan medis.

Israel mengatakan 25 orang Palestina yang tewas adalah gerilyawan, termasuk mereka yang terkena serangan yang bersiap meluncurkan roket.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS