Sukses

Presiden AS Joe Biden Jatuh dari Sepeda

Liputan6.com, Delaware - Presiden Amerika Serikat Joe Biden terjatuh dari sepeda ketika sedang berolahraga. Ia terjatuh ketika sedang berhenti di dekat para penggemarnya. Saat ingin turun, Joe Biden jatuh ke sisi kanan.

Berdasarkan foto dan video yang beredar, presiden yang berusia 79 tahun itu tampak terjungkal, sebelum ditolong oleh para agen rahasia yang bersiaga. 

"Saya baik-baik saja," ujar Presiden Joe Biden seperti dilaporkan AP News, dikutip Minggu (19/6/2022). 

Insiden jatuh dari sepeda itu terjadi di Rehoboth Beach, negara bagian Delaware. Presiden Joe Biden masih bisa berdiri dan kemudian mengobrol-ngobrol sebentar dengan para pendukung. 

Pernyataan resmi Gedung Putih menyebut kondisi Presiden Joe Biden baik-baik saja, dan tidak perlu bantuan medis. 

Presiden Joe Biden adalah presiden tertua dalam sejarah AS. Sebelumnya, Joe Biden juga terjungkal ketika sedang berlari-lari kecil saat menaiki tangga pesawat. Terjatuhnya Joe Biden dari sepeda sontak menjadi viral di Twitter.

Reaksi Donald Trump 

Mantan Presiden AS Donald Trump ikut membahas jatuhnya Joe Biden dari sepeda. Trump berharap kondisi Biden baik-baik saja karena jatuhnya cukup keras. 

"Kita harap Biden baik-baik saja. Itu jatuhnya keras. Itu menakutkan. Apa ada yang menontonnya?" ujar Trump saat berorasi di hadapan pendukungnya di Tennessee.

"Kita harap ia baik-baik saja dalam hal itu," ujar Donald Trump sebelum beralih ke isu domestik dan Presiden Rusia Vladimir Putin.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Joe Biden Bertemu BTS

Sebelumnya, Pesiden Joe Biden sempat betemu grup musik BTS pada akhir Mei lalu di Gedung Putih, Amerika Serikat. Pertemuan mereka untuk menghormati bulan Asian American and Native Hawaiian/Pasific Islander (AANHPI).

Malam harinya, Presiden Biden mengunggah klip singkat pertemuannya yang bermakna dengan Bangtan Boys di akun Twitter resmi Potus, dilansir Soompi, Rabu (1/6).

"Senang bertemu denganmu, BTS. Terima kasih atas semua yang Anda lakukan untuk meningkatkan kesadaran seputar meningkatnya kejahatan kebencian dan diskriminasi anti-Asia. Saya berharap dapat segera berbagi lebih banyak percakapan kami," tulisnya.

Sementara, grup idola K-Pop ini juga membagikan foto yang mereka ambil bersama Presiden Biden di Ruang Oval.

Bisa datang ke Gedung Putih dan bertemu Presiden Biden menjadi sebuah kehormatan besar bagi personel BTS.

"Terima kasih telah mengundang kami ke Gedung Putih! Merupakan suatu kehormatan besar untuk membahas masalah penting dengan [POTUS] hari ini," ungkap BTS melalui Twitter resminya @BTS_official.

Tak lupa BTS menyampaikan terima kasih kepada para penggemar, berkat mereka akhirnya semua mimpi bisa terwujud. "Kami sangat berterima kasih untuk [BTS ARMY] yang membuat semuanya menjadi mungkin," tambahnya.

3 dari 4 halaman

Agenda ke Arab Saudi

Selanjutnya, Presiden Joe Biden direncanakan berangkat ke Arab Saudi.

Gedung Putih telah mengkonfirmasi rincian perjalanan pertama Presiden AS Joe Biden ke Timur Tengah, termasuk pemberhentian kontroversial di Arab Saudi dan pertemuan yang diharapkan dengan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman (MBS).

Pemerintahan Biden pada hari Selasa mengumumkan bahwa perjalanan tersebut, yang sebelumnya telah dilaporkan oleh media AS, akan berlangsung antara 13 dan 16 Juli. Biden juga akan mengunjungi Israel dan Tepi Barat yang diduduki. Demikian seperti dikutip dari laman Al Jazeera, Rabu (15/6). 

Perhentian di Arab Saudi – dan khususnya pertemuan dengan MBS – mewakili perubahan wajah bagi Biden, yang sebagai kandidat mengatakan pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi, yang kemudian secara langsung dihubungkan oleh intelijen AS dengan putra mahkota, menjadikan kerajaan itu “pariah ”.

Khashoggi dibunuh dan dimutilasi oleh sekelompok agen Saudi di dalam konsulat negara itu di Istanbul pada 2 Oktober 2018. Pejabat Saudi awalnya mengklaim Khashoggi telah meninggalkan gedung, tetapi di tengah tekanan publik, kemudian mengakui bahwa dia terbunuh di sana.

Pada 2019, penyelidikan PBB menyimpulkan bahwa pembunuhan Khashoggi adalah "eksekusi di luar hukum yang direncanakan".

Namun Riyadh bersikeras bahwa pembunuhan itu dilakukan oleh agen jahat tanpa persetujuan pejabat tinggi, termasuk putra mahkota. MBS dengan keras membantah memerintahkan atau memiliki pengetahuan sebelumnya tentang pembunuhan itu. Kerajaan juga menangkap dan mengadili beberapa warga atas insiden tersebut.

4 dari 4 halaman

Kerja Sama dengan AS

Selama kunjungannya pada bulan Juli, Biden secara luas diharapkan untuk mencoba mengamankan peningkatan produksi minyak Saudi, karena pemerintahannya berjuang untuk menjinakkan biaya bahan bakar yang melonjak – didorong oleh invasi Rusia ke Ukraina – dan inflasi di dalam negeri yang diproyeksikan akan merugikan Partai Demokratnya. dalam pemilihan kongres paruh waktu mendatang.

Dalam sebuah pernyataan, sekretaris pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre mengatakan bahwa saat berada di Jeddah, Biden akan menghadiri pertemuan Dewan Kerjasama Teluk (GCC) plus Mesir, Irak, dan Yordania.

Dengan kepemimpinan Saudi, presiden AS akan “membahas berbagai masalah bilateral, regional, dan global”, kata Jean-Pierre, termasuk untuk melanjutkan gencatan senjata yang dimediasi PBB dalam pertempuran di Yaman, di mana Riyadh telah memimpin koalisi memerangi pemberontak Houthi sejak 2015.