Sukses

COVID-19 Korea Utara Diklaim Telah Turun di Bawah 200 Ribu Kasus Per Hari

Liputan6.com, Pyongyang - Untuk pertama kalinya dalam hampir 10 hari kasus "demam" harian Korea Utara turun di bawah 200.000, kata media pemerintah pada Minggu, melaporkan "tren positif" setelah langkah-langkah diambil untuk mengendalikan wabah COVID-19 pertama yang diakui di negara itu.

Gelombang COVID-19, yang diumumkan pada 12 Mei, telah memicu kekhawatiran atas kurangnya vaksin, infrastruktur medis yang tidak memadai dan potensi krisis pangan di negara berpenduduk 25 juta itu.

Mereka telah menolak sebagian besar bantuan dari luar, menutup perbatasannya dan tidak mengizinkan konfirmasi independen terhadap data resmi, demikian seperti dikutip dari MSN News, Minggu (22/5/2022).

Tampaknya kurang dalam pasokan pengujian, Korea Utara belum mengkonfirmasi jumlah total orang yang dites positif terkena virus corona. Sebaliknya, otoritas kesehatan melaporkan jumlah dengan gejala demam, sehingga sulit untuk menilai skala gelombang COVID, kata para ahli.

Lebih dari 186.090 orang tambahan memiliki gejala demam dan satu orang lagi telah meninggal, kantor berita negara KCNA melaporkan pada hari Minggu. Lebih dari 2 juta dari 2,6 juta kasus kumulatif telah pulih, kata KCNA. Jumlah korban tewas resmi mencapai 67 orang.

"Situasi penyebaran epidemi saat ini di DPRK menunjukkan tren positif dari pertumbuhan yang cepat di awal hingga penurunan setelah dikendalikan dan dikelola secara stabil, mencatat peningkatan jumlah pemulihan harian di seluruh negeri," kata KCNA, menggunakan inisial nama resmi Korea Utara.

Tahun lalu, Korea Utara mengatakan telah mengembangkan peralatan polymerase chain reaction (PCR) sendiri untuk melakukan tes Virus Corona. KNCA melaporkan negara itu "mempercepat pengembangan reagen uji baru dan reagen tes antibodi untuk deteksi dini epidemi."

Pihak berwenang telah mendistribusikan makanan dan obat-obatan di seluruh negeri, dengan petugas medis militer dikerahkan untuk membantu mendistribusikan obat-obatan dan melakukan pemeriksaan.

Lebih dari satu juta petugas kesehatan, termasuk mahasiswa kedokteran dan guru, telah dimobilisasi untuk melakukan pemeriksaan kesehatan "untuk benar-benar memblokir dan memberantas sumber penyebaran," tambah laporan itu.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Korea Utara Lawan COVID-19 dengan Obat Tradisional

Korea Utara saat ini sedang bergulat dengan penyebaran COVID-19 pada populasi yang tidak divaksinasi, tanpa akses ke obat anti-virus yang efektif. Pada awal 2020, negara itu menutup perbatasannya untuk mencoba melindungi diri dari pandemi. Kepemimpinannya sejauh ini menolak dukungan medis dari luar.

Dilansir dari BBC, media pemerintah Korut telah merekomendasikan berbagai pengobatan tradisional untuk mengatasi gejala COVID-19 seperti demam. Bagi mereka yang tidak sakit parah, surat kabar partai penguasa Rodong Sinmun merekomendasikan pengobatan tradisional seperti teh jahe atau honeysuckle dan minuman daun willow.

Minuman panas dapat meredakan beberapa gejala COVID-19, seperti sakit tenggorokan atau batuk, dan membantu hidrasi saat pasien kehilangan lebih banyak cairan dari biasanya.

Jahe dan daun willow juga dapat meredakan peradangan dan mengurangi rasa sakit. Tapi tentu saja mereka bukan pengobatan untuk virus itu sendiri. Media pemerintah Korut juga merekomendasikan penderita COVID-19 untuk berkumur dengan air garam pagi dan malam. Ribuan ton garam pun telah dikirim ke Pyongyang untuk membuat solusi antiseptik, lapor kantor berita negara.

Beberapa penelitian menunjukkan berkumur dengan air garam memerangi virus yang menyebabkan flu. Tetapi ada sedikit bukti bahwa mereka memperlambat penyebaran COVID-19. Obat kumur bisa membunuh virus di laboratorium, sebuah penelitian menemukan. Tapi itu belum secara meyakinkan terbukti membantu pada manusia.

COVID-19 terutama menginfeksi orang lewat droplet di udara yang masuk melalui hidung dan juga mulut, sehingga berkumur hanya mengatasi satu titik masuknya virus. Dan begitu virus masuk, ia bereplikasi dan menyebar jauh ke dalam organ, di mana tidak ada jumlah kumur yang bisa dijangkau.

 

3 dari 4 halaman

Antibiotik

Sementara itu televisi pemerintah telah menyarankan pasien untuk menggunakan obat penghilang rasa sakit seperti ibuprofen serta amoksisilin dan antibiotik lainnya. Ibuprofen (dan parasetamol) dapat menurunkan suhu dan meredakan gejala seperti sakit kepala atau sakit tenggorokan. Tetapi mereka tidak akan membersihkan virus atau mencegahnya berkembang.

Antibiotik, dimaksudkan untuk infeksi bakteri bukan virus, tidak dianjurkan. Dan penggunaan antibiotik yang tidak perlu berisiko mengembangkan serangga yang resisten.

Penelitian laboratorium menunjukkan beberapa dapat memperlambat penyebaran beberapa virus, termasuk Covid-19. Tapi ini belum direplikasi di dunia nyata. Dan sebuah studi tentang antibiotik azitromisin menemukan bahwa itu membuat sedikit atau tidak ada perbedaan pada gejala Covid, kemungkinan masuk rumah sakit atau kematian.

Ada beberapa obat yang disetujui untuk mencegah orang dengan Covid berakhir di rumah sakit antivirus paxlovid, molnupiravir dan remdesivir, terapi antibodi yang meniru sistem kekebalan tubuh tetapi efektivitasnya bervariasi.

4 dari 4 halaman

Mengenal Ryu Yong-chol, Juru Bicara Satgas COVID-19 Korea Utara

Pada pukul 09.30 setiap hari, seorang pejabat dengan nada berbicara lembut muncul di televisi Korea Utara untuk melaporkan jumlah orang yang demam dan kematian baru akibat COVID-19. Tugasnya yaitu untuk menjelaskan langkah-langkah menghentikan wabah COVID-19 pertama yang dikonfirmasi di Korea Utara.

Seperti dikutip dari Channel News Asia, Jumat (20/5/2022), pejabat yang kurang dikenal, Ryu Yong-chol, telah menjadi wajah publik dari pertempuran negara tersebut melawan epidemi. Posisinya setara dengan Dr Anthony Fauci di Amerika Serikat atau Direktur Badan Pencegahan Penyakit Korea Selatan, Jeong Eun-kyeong.

Selama lebih dari dua tahun, dengan perbatasannya, Korea Utara tidak melaporkan satu pun kasus COVID-19, yang menurut para skeptis di luar negeri lebih merupakan cerminan kerahasiaan negara daripada ketiadaan nyata virus corona.

Sejak mengkonfirmasi wabah pertamanya dan menyatakan keadaan darurat pekan lalu, Korea Utara telah mengubah taktik.

Tampaknya mereka lebih mengikuti pedoman yang biasa digunakan oleh negara lain, ia merilis data terperinci tentang penyebaran virus dan saran tentang cara menghindarinya.

Ryu bekerja untuk markas besar pencegahan epidemi darurat Korea Utara, kata KCNA melaporkan.

Seperti Korea Selatan, agensi Korea Utara mengadakan briefing harian, diketuai oleh Ryu, meskipun tanpa pertanyaan dari wartawan.

Ryu, mengenakan setelan jas dan dengan kacamata, tampil dengan kualitas bicara yang masuk akal dan to the point.

Gayanya tidak biasa seperti yang tampil di televisi Korea Utara yang dikontrol ketat.

"Kita harus memperkuat upaya untuk mengendalikan dan mengisolasi setiap orang yang terinfeksi tanpa kecuali untuk benar-benar menghilangkan penyakit menular tersebut," kata Ryu pada Jumat (20 Mei).

Korea Utara telah melaporkan 2.241.610 orang menderita demam dan 65 kematian di antara 25 juta penduduknya.

Negara itu tidak memiliki kapasitas pengujian dan belum menentukan berapa banyak dari orang-orang yang telah dikonfirmasi telah tertular COVID-19.